Kanser Perut - Gejala, sebab dan rawatan

Kanser perut adalah penyakit yang berlaku keranapertumbuhsel gastrik tidak normal dan tidak terkawal. Pertumbuhan sel yang tidak normal ini berlaku kerana: sel mengalami perubahan genetika.

Kanser gastrik jarang menyebabkan gejala tertentu pada peringkat awal. Gejala boleh merangkumi kembung perut atau pedih ulu hati, dan selalunya hanya merupakan aduan pedih ulu hati.

Keadaan ini menjadikan barah gastrik sukar didiagnosis lebih awal, dan umumnya hanya didiagnosis setelah memasuki peringkat akhir. Ini tentu akan mempengaruhi peluang penyembuhan.

Punca Kanser Perut

Kanser perut berlaku kerana perubahan genetik (mutasi) pada sel gastrik, yang menyebabkan sel-sel ini tumbuh secara tidak normal dan tidak terkawal. Sel-sel ini dipanggil sel barah.

Punca perubahan genetik sel gastrik tidak diketahui dengan pasti. Namun, ada beberapa faktor yang diketahui dapat meningkatkan risiko seseorang terkena barah gastrik, iaitu:

  • Asap
  • 55 tahun ke atas
  • Jantina lelaki
  • Mempunyai ahli keluarga yang mempunyai sejarah barah gastrik
  • Adakah anda pernah menjalani pembedahan gastrik?

Kanser gastrik juga lebih berisiko bagi orang yang mempunyai penyakit berikut:

  • Jangkitan bakteria pylori.
  • Jangkitan virus Epstein-Barr (EBV).
  • Ulser perut kronik.
  • Anemia kerana kekurangan vitamin B12.
  • Polip di perut.
  • Sistem kekebalan tubuh yang lemah, misalnya disebabkan oleh HIV / AIDS atau penggunaan ubat imunosupresif jangka panjang.
  • Jenis barah lain, seperti limfoma, barah esofagus, barah usus besar, barah prostat, dan barah serviks.

Selain faktor-faktor ini, gaya hidup dan diet juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena barah gastrik. Gaya hidup yang dimaksudkan adalah:

  • Selalunya makan daging, terutama daging yang diproses.
  • Selalunya makan makanan yang diproses dan tinggi garam.
  • Minum alkohol dengan kerap.
  • Tidak menyimpan dan memasak makanan dengan betul.
  • Jarang makan sayur-sayuran dan buah-buahan.
  • Jarang bersenam.
  • Berat badan berlebihan atau kegemukan.

Gejala Kanser Perut

Kanser perut pada peringkat awal sering menyebabkan tidak ada gejala. Walaupun gejala muncul, mereka biasanya dianggap sebagai gejala ulser perut biasa. Berikut adalah beberapa gejala yang dapat dirasakan oleh penderita barah gastrik pada tahap awal:

  • Perut kembung dan kerap pecah
  • Pedih ulu hati
  • Asid perut meningkat (pedih ulu hati)
  • Cepat kenyang ketika anda makan
  • Mual
  • Gag

Kanser gastrik yang maju akan menyebabkan gejala yang lebih teruk. Pada tahap ini, pesakit baru umumnya datang untuk mendapatkan rawatan kepada doktor. Beberapa gejala barah gastrik pada tahap lanjut adalah:

  • Muntah darah
  • Najis hitam atau najis berdarah
  • Kekurangan darah atau anemia
  • Jaundis
  • Selera makan berkurang
  • Pengurangan berat
  • Badan terasa lemah
  • Bengkak perut kerana penumpukan cecair.

Bila hendak berjumpa doktor

Sekiranya anda sering mengalami aduan ulser perut atau gangguan pencernaan berulang, anda harus berjumpa dengan ahli gastroenterologi. Ahli gastroenterologi boleh melakukan teropong gastrik (gastroskopi), untuk melihat keadaan di dalam perut.

Muntah darah atau najis berdarah boleh menyebabkan orang yang menghidap barah gastrik menjadi terkejut dan boleh membawa maut. Segera pergi ke bilik kecemasan hospital terdekat jika anda mengalami aduan ini untuk mendapatkan rawatan segera.

Diagnosis Kanser Gastrik

Sekiranya terdapat muntah darah, doktor akan merawatnya terlebih dahulu untuk menstabilkan keadaan pesakit. Setelah keadaan pesakit stabil, doktor akan bertanya tentang gejala yang dirasakan, riwayat perubatan pesakit, dan penyakit yang ada pada keluarganya, terutama barah.

Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal perut pesakit untuk melihat apakah terdapat pembengkakan dan kesakitan ketika perut ditekan. Doktor juga boleh melakukan pemeriksaan rektum digital untuk mengesan najis berdarah.

Untuk mengetahui sama ada seseorang menghidap barah gastrik, doktor akan melakukan pemeriksaan lanjut dalam bentuk:

1. Gastroskopi

Gastroskopi atau teropong gastrik dilakukan dengan memasukkan alat berbentuk tiub yang dilengkapi dengan kamera ke dalam perut melalui mulut. Alat ini dapat membantu doktor untuk melihat keadaan perut, dan juga mengambil sampel tisu gastrik untuk dikaji di makmal.

2. Foto X-ray

X-ray dapat membantu doktor untuk melihat sebarang kelainan pada lapisan perut. Agar hasilnya lebih jelas, pesakit akan diminta untuk minum larutan khas sebagai agen pewarna, sebelum pemeriksaan dilakukan.

3. Ujian darah

Ujian darah di makmal dilakukan untuk mengetahui sama ada terdapat jangkitan Helicobacter pylori, serta memeriksa fungsi organ lain, seperti hati dan ginjal.

4. Ujian najis

Doktor juga boleh mengambil sampel najis pesakit untuk memeriksa darah di dalam najis.

5. Ultrasound perut

Pemeriksaan menggunakan gelombang ultrasound Kajian ini bertujuan untuk melihat apakah barah gastrik menyerang organ pencernaan lain, terutama hati.

6. Imbasan CT

Imbasan CT dilakukan untuk menentukan perkembangan dan penyebaran barah.

7. Pembedahan laparoskopi

Prosedur pemeriksaan ini dilakukan dengan alat seperti gastroskopi, tetapi dimasukkan melalui sayatan kecil di dinding perut. Pembedahan laparoskopi bertujuan untuk menentukan penyebaran tisu barah gastrik.

Tahap Perkembangan Kanser Perut

Berdasarkan keparahan dan penyebarannya, barah gastrik terbahagi kepada 4 peringkat, iaitu:

  • Tahap 1

    Pada peringkat ini, barah berada di lapisan dalam rongga perut dan telah merebak ke kelenjar getah bening di sekitarnya.

  • Tahap 2

    Pada peringkat ini, barah telah menyerang lapisan otot perut dan semakin merebak ke kelenjar getah bening.

  • Tahap 3

    Pada tahap ini, seluruh lapisan perut telah dimakan oleh barah atau banyak pertumbuhan barah yang merebak ke kelenjar getah bening.

  • Tahap 4

    Penyebaran barah gastrik pada tahap ini semakin teruk dan menjangkau organ-organ tubuh yang lain.

Penentuan tahap keparahan barah gastrik dapat dilakukan melalui pemeriksaan yang dijelaskan sebelumnya. Menentukan tahap akan membantu doktor memberikan rawatan yang sesuai.

Rawatan Kanser Gastrik

Kaedah rawatan untuk kanser gastrik bergantung pada tahap barah dan keadaan kesihatan umum pesakit. Sementara itu, peluang untuk sembuh dari barah gastrik bergantung pada tahap barah ketika awalnya didiagnosis, serta keadaan kesihatan dan usia pesakit.

Jenis rawatan yang dapat dilakukan termasuk pembedahan, kemoterapi, radioterapi, dan terapi ubat yang disasarkan. Keempat jenis rawatan tersebut sering digabungkan, sehingga sel-sel barah di perut dapat dibasmi secara maksimal.

Operasi

Pembedahan gastrik dilakukan untuk membuang tisu barah dari perut. Jenis pembedahan yang dilakukan bergantung pada tahap barah pesakit. Sekiranya barah masih di peringkat awal dan baru berkembang di lapisan dalam perut, pembedahan boleh dilakukan dengan bantuan gastroskopi.

Kaedah pembedahan lain yang boleh dipilih oleh doktor untuk merawat barah perut adalah gastrektomi. Melalui prosedur ini, doktor akan membuang sebahagian atau seluruh perut yang terkena barah.

Gastrektomi dilakukan sekiranya tisu barah telah merebak ke bahagian perut yang lain ke tisu di sekitar perut. Melalui gastrektomi, sebahagian tisu di sekitar perut dan kelenjar getah bening dapat dikeluarkan.

Pembedahan, terutama gastrektomi, membawa risiko komplikasi seperti pendarahan, jangkitan, dan gangguan pencernaan.

Radioterapi

Radioterapi dilakukan untuk membunuh sel barah dengan menggunakan sinar khas. Sinar radiasi yang digunakan untuk membunuh sel-sel barah boleh berasal dari alat yang diletakkan di atas kulit di dekat perut pesakit (radiasi dalaman) atau menggunakan alat radiasi khas di hospital (radiasi luaran).

Radioterapi boleh dilakukan sebelum atau selepas rawatan barah yang lain. Radioterapi dilakukan sebelum pesakit menjalani pembedahan untuk mengurangkan ukuran barah. Manakala radioterapi selepas pembedahan bertujuan untuk membasmi sel barah yang masih tinggal selepas pembedahan.

Radioterapi harus dilakukan secara berkala dan jadualnya akan diatur oleh doktor. Walaupun tidak ada kesakitan semasa prosedur radioterapi, pesakit mungkin mengalami kesan sampingan selepas itu, seperti cirit-birit, keletihan, mual, muntah, dan gangguan pencernaan.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah rawatan untuk membunuh sel barah melalui pemberian sejumlah ubat. Ubat kemoterapi boleh berbentuk tablet, infus, atau gabungan keduanya. Ubat kemoterapi biasanya merupakan gabungan 2 atau 3 ubat berikut:

  • Epirubisin
  • Cisplatin
  • Capecitabine
  • Fluorouracil
  • Oxaliplatin
  • Irinotecan

Kemoterapi akan digabungkan dengan radioterapi atau pembedahan. Untuk kanser gastrik maju yang tidak dapat dikendalikan, kemoterapi dapat membantu menghentikan barah daripada berkembang dan melegakan gejala.

Kemoterapi boleh dilakukan selama beberapa minggu hingga beberapa bulan. Prosedur ini akan menyebabkan beberapa kesan sampingan, seperti mual, muntah, cirit-birit, anemia, keguguran rambut, dan penurunan berat badan. Biasanya kesan sampingan ini akan hilang setelah rawatan kemoterapi berakhir.

Terapi Dadah Sasaran

Terapi ubat yang disasarkan mempunyai dua fungsi, yaitu menyerang sel yang memiliki mutasi genetik menjadi sel barah, atau merangsang sistem kekebalan tubuh untuk memusnahkan sel-sel ini. Terapi ubat yang disasarkan dapat digabungkan dengan kemoterapi. Beberapa jenis ubat yang digunakan dalam terapi ubat yang disasarkan adalah:

  • Imatinib
  • Regorafenib
  • Sunitinib
  • Trastuzumab
  • Raandacirumab

Pada barah gastrik tahap akhir, rawatan biasanya hanya tertumpu pada pengurangan simptom, sehingga pesakit merasa lebih selesa.

Pencegahan Kanser Gastrik

Untuk mengelakkan barah perut, anda boleh mengambil langkah berikut:

  • Berhenti atau menjauhi merokok.
  • Mengamalkan diet yang sihat, misalnya makan makanan kaya serat, dan mengurangkan makanan masin dan olahan.
  • Mengekalkan berat badan yang ideal.

Kerana gejala barah gastrik hampir sama dengan masalah gastrik lain, orang umumnya tidak menyedarinya sehingga barah gastrik berada pada tahap tinggi ketika didiagnosis. Menurut penyelidikan, sebanyak lima belas persen penghidap barah gastrik masih hidup sekurang-kurangnya lima tahun setelah diagnosis dan sekitar sebelas peratus yang didiagnosis masih hidup sekurang-kurangnya sepuluh tahun lagi.