Mengenal organ pembiakan wanita

Organ pembiakan wanita adalah sekumpulan organ yang terlibat dalam sistem pembiakan, dalam hal ini untuk mempersiapkan kehamilan hingga melahirkan anak. Setiap organ pembiakan dirancang dengan fungsinya sendiri. Organ-organ ini dimiliki oleh wanita sejak lahir, tetapi kemampuan pembiakanmiliknya hanya bermula selepas akil baligh.

Struktur dan organ pembiakan wanita memainkan peranan penting dalam proses pembiakan, yang merangkumi kitaran haid, pembuahan (ketika telur disenyawakan oleh sperma), kehamilan, dan kelahiran anak. Mengikut lokasinya, organ pembiakan wanita dapat dibahagikan kepada dua, iaitu organ yang berada di bahagian luar badan dan organ yang berada di dalam badan.

Organ Reproduktif Wanita Luaran

Organ pembiakan wanita luaran dikelompokkan di kawasan yang disebut vulva, yang terletak di luar vagina. Organ-organ ini merangkumi:

  • labia

    Labia adalah organ pembiakan wanita luaran yang terdiri daripada dua pasang lipatan kulit di kedua sisi bukaan faraj, yang dinamakan labia majora dan labia minora. Labia majora (bibir kemaluan besar) berada di luar dan akan ditutup dengan rambut kemaluan setelah baligh, sementara labia minora (bibir kemaluan kecil) tidak berbulu.

  • mons pubis

    Lemak melonjak di atas labia yang ditutup dengan rambut setelah memasuki akil baligh. Bahagian ini mengeluarkan feromon yang dianggap berperanan dalam proses tarikan seksual.

  • Lubang faraj

    Ini adalah pintu masuk ke faraj.

  • pembukaan uretra

    Pembukaan uretra adalah tempat urin keluar dari pundi kencing.

  • Kelentit

    Klitoris adalah penonjolan kecil di bahagian atas labia minora, yang sangat sensitif dan merupakan sumber utama keseronokan seksual wanita.

  • Kelenjar Bartholin atau kelenjar vestibular

    Kelenjar ini terletak di kedua-dua belah bukaan faraj, dan berfungsi menghasilkan lendir tebal untuk melumasi vagina semasa hubungan seksual.

Organ Reproduktif Wanita Dalaman

Organ pembiakan wanita berada di dalam badan, terletak di rongga pelvis (pelvis). Organ-organ ini merangkumi:

  • Faraj

    Organ ini terletak di antara bahagian bawah rahim dan bahagian luar badan. Vagina adalah jalan masuk atau jalan keluar untuk melahirkan anak, serta pintu masuk zakar semasa hubungan seksual.

  • Serviks atau serviks

    Serviks adalah pintu masuk antara vagina dan rahim, yang merupakan lorong sempit. Dinding serviks fleksibel, sehingga dapat meregangkan dan membuka saluran kelahiran semasa bersalin.

  • Rahim atau rahim

    Ia adalah organ berbentuk pir yang menempatkan janin yang sedang berkembang.

  • Ovari (ovari)

    Organ ini adalah kelenjar berbentuk bujur kecil yang terletak di kedua sisi rahim. Ovari berfungsi untuk menghasilkan telur dan menghasilkan hormon seks utama, iaitu estrogen dan progesteron, yang dilepaskan ke dalam aliran darah.

  • Saluran telur atau tiub fallopio

    Tiub fallopio adalah tiub sempit yang melekat di bahagian atas rahim yang menuju ke ovari. Saluran ini adalah jalan untuk telur dari ovari ke rahim, serta tempat di mana telur disenyawakan oleh sperma.

Sama seperti bahagian badan yang lain, organ pembiakan wanita mempunyai peranan yang sangat penting. Oleh itu, adalah wajar sekiranya kesihatan organ pembiakan wanita dijaga agar mereka dilindungi dari pelbagai gangguan, seperti jangkitan atau kecederaan. Apabila organ pembiakan mengalami masalah, seorang wanita akan sukar untuk hamil atau berisiko mengalami kemandulan.

Merawat organ pembiakan wanita boleh menjadi salah satu cara untuk melindungi diri anda, pasangan anda, dan bayi jangka panjang anda dari pelbagai penyakit berbahaya. Oleh itu, jaga organ pembiakan wanita anda mulai sekarang, dan jangan lupa berjumpa doktor dengan kerap.