Rabies - Gejala, sebab dan rawatan

Rabies adalah jangkitan virus otak dan sistem saraf. Umumnya, virus yang menyebabkan rabies ditularkan kepada manusia melalui gigitan haiwan. Rabies diklasifikasikan sebagai penyakit berbahaya kerana risiko menyebabkan kematian jika tidak dirawat dengan cepat.

Di Indonesia, rabies atau dikenal sebagai "penyakit anjing gila" masih merupakan penyakit yang mengancam kesihatan masyarakat. Berdasarkan data pada tahun 2020, ada 26 dari 34 provinsi di Indonesia yang tidak bebas dari rabies, dengan lebih dari 100 kematian setiap tahun.

Penyebab Rabies

Rabies disebabkan oleh virus yang umumnya menular dari anjing melalui gigitan, calar, atau air liur. Selain anjing, haiwan yang juga dapat membawa virus rabies dan menyebarkannya kepada manusia termasuk monyet, kucing, musang, dan arnab.

Dalam kes yang jarang berlaku, penularan virus rabies juga dapat terjadi dari manusia ke manusia, melalui pemindahan organ.

Gejala Rabies

Gejala rabies biasanya muncul sekitar 30-90 hari setelah pesakit digigit oleh binatang yang dijangkiti. Ini dapat membuat diagnosis rabies sedikit sukar, kerana penderita mungkin lupa mereka telah digigit atau digores oleh binatang yang gegabah.

Gejala awal yang mungkin timbul termasuk:

  • Demam
  • Kesemutan pada luka gigitan
  • Sakit kepala

Sebagai tambahan kepada keluhan di atas, terdapat beberapa gejala selanjutnya yang dapat dialami oleh penderita rabies, seperti kekejangan otot, sesak nafas, dan halusinasi. Gejala berterusan ini adalah tanda bahawa keadaan pesakit semakin teruk.

Rawatan Rabies

Rabies perlu dirawat sebaik sahaja pendedahan berlaku, walaupun gejala belum muncul. Rawatan rabies adalah membersihkan luka dan memberi vaksin serum dan rabies. Tujuannya adalah untuk membantu sistem kekebalan tubuh melawan virus rabies, sehingga jangkitan dan radang otak dapat dicegah.

Tetapi, jika virus itu menjangkiti otak, rawatan akan menjadi sukar kerana tidak ada kaedah yang benar-benar berkesan untuk menanganinya.