Kanser Serviks - Gejala, sebab dan rawatan

Kanser serviks adalah barah yang tumbuh pada sel di serviks. Kanser ini secara amnya berkembang dengan perlahan dan hanya menunjukkan simptom ketika sudah memasuki tahap lanjut. Oleh itu, penting untuk mengesan barah serviks lebih awal sebelum masalah serius timbul.

Serviks atau serviks adalah bahagian rahim yang bersambung dengan vagina. Fungsinya adalah untuk menghasilkan lendir yang membantu mengangkut sperma dari vagina ke rahim semasa hubungan seksual. Serviks juga berfungsi melindungi rahim dari bakteria dan benda asing dari luar.

Kanser serviks atau barah pangkal rahim adalah salah satu jenis barah yang paling biasa berlaku pada wanita. Berdasarkan kajian pada tahun 2020, terdapat lebih dari 600,000 kes barah serviks dengan 342,000 kematian di seluruh dunia.

Di Indonesia, barah serviks berada di kedudukan kedua setelah barah payudara sebagai jenis barah yang paling biasa dari semua kes barah pada tahun 2020. Terdapat lebih dari 36.000 kes dan 21.000 kematian akibat barah ini.

Jenis Kanser Serviks

Kanser serviks terbahagi kepada dua jenis, iaitu:

  • Karsinoma sel skuamosa (SCC)

    Karsinoma sel skuamosa adalah jenis barah serviks yang paling biasa. SCC bermula di sel skuamosa serviks, sel yang melapisi bahagian luar serviks.

  • Adenokarsinoma

    Adenokarsinoma adalah sejenis barah serviks yang bermula pada sel kelenjar di saluran serviks.

Walaupun jarang berlaku, dua jenis barah serviks di atas boleh berlaku secara serentak. Kanser juga boleh berlaku pada sel serviks selain sel skuamosa atau sel kelenjar, tetapi ini sangat jarang berlaku.

Punca Kanser Serviks

Kanser serviks berlaku apabila sel yang sihat mengalami perubahan atau mutasi. Mutasi ini menyebabkan sel-sel ini tumbuh secara tidak normal dan tidak terkawal, membentuk sel barah.

Tidak diketahui apa yang menyebabkan perubahan gen tersebut. Walau bagaimanapun, keadaan ini diketahui berkaitan dengan jangkitan HPV.

Jangka hayat

Jangka hayat pesakit kanser serviks bergantung pada tahap yang mereka alami. Angka ini merupakan gambaran peratusan pesakit yang masih hidup 5 tahun setelah didiagnosis menghidap barah serviks.

Sebagai contoh, jangka hayat 80% bermaksud 80 daripada 100 pesakit bertahan hingga 5 tahun atau lebih setelah didiagnosis menghidap barah serviks.

Berikut adalah jangka hayat pesakit kanser serviks berdasarkan tahap yang dialami:

  • Tahap 1: 80–93%
  • Tahap 2: 58–63%
  • Tahap 3: 32–35%
  • Tahap 4: 16%

Rawatan dan Pencegahan Kanser Serviks

Rawatan barah serviks bergantung pada tahap barah yang dialami oleh pesakit dan keadaan kesihatannya. Tindakan yang dilakukan oleh doktor termasuk kemoterapi, radioterapi, pembedahan, atau gabungan ketiganya.

Kemungkinan pesakit barah serviks untuk sembuh akan lebih besar jika keadaan ini dikesan lebih awal. Oleh itu, setiap wanita dinasihatkan untuk menjalani pemeriksaan barah serviks secara berkala dari usia 21 tahun atau sejak berkahwin. Selain itu, pencegahan jangkitan HPV yang boleh mencetuskan barah juga dapat dilakukan dengan vaksin dari usia 10 tahun.