Mengandung, terdapat beberapa jenis kontraksi. Ayuh, Kenali

Wanita hamil, terutamanya mereka yang mengandung anak pertama mereka, mungkin masih keliru tentang perasaan kontraksi. Lebih-lebih lagi, terdapat lebih daripada satu jenis pengecutan dengan ciri yang berbeza. Ayuh, kenali satupersatu jenis pengecutan.

Seperti apa neraka pengecutan itu? Secara amnya, wanita hamil yang mengalami kontraksi akan merasa perut terasa kencang dan keras. Tujuan pengecutan, terutama yang membawa kepada persalinan, adalah untuk menyiapkan saluran kelahiran untuk kelahiran bayi. Namun, ternyata tidak semua kontraksi menjadi tanda bahawa bayi akan dilahirkan.

 

Tiga Jenis Pengecutan

Tidak hanya kontraksi pra-penghantaran, terdapat juga kontraksi palsu dan kontraksi pramatang atau pramatang. Wanita hamil perlu mengetahui perbezaan berikut:

1. Pengecutan palsu /kenalan Braxton-Hicks

Sekitar bulan ke-4 kehamilan, wanita hamil mungkin merasakan otot rahim menguncup secara tidak teratur. Tetapi kontraksi ini sebenarnya bukan tanda tenaga kerja, Macam mana boleh jadi. Kontraksi ini cenderung mereda jika wanita hamil mengubah kedudukan badan, misalnya dari berbaring hingga berdiri dan berjalan sebentar.

Secara amnya, kontraksi ini, yang disebut Braxton-Hicks, dicirikan oleh gejala-gejala perut yang kencang tetapi tidak menyakitkan, kontraksi berpusat di perut, dan mulai terasa jika wanita hamil merasa letih atau tidak cukup minum.

Pengecutan palsu ini secara amnya tidak akan menjadi lebih kuat dan tidak menyebabkan perubahan atau bukaan pada serviks. Tetapi wanita hamil perlu segera diperiksa jika kontraksi ini disertai dengan pendarahan atau kontraksi terasa semakin kuat.

2. Pengecutan pramatang

Berbeza dengan kontraksi palsu, kontraksi pramatang tidak dapat diatasi dengan rehat. Pengecutan jenis ini berlaku jika wanita hamil merasakan kontraksi biasa sebelum kehamilan 37 minggu. Biasanya kontraksi ini mempunyai corak tertentu, misalnya setiap 10 minit hingga satu jam.

Sebagai tambahan kepada perut yang kencang, biasanya kontraksi awal disertai dengan gejala:

  • Sakit belakang
  • Kejang perut
  • Merasa tekanan di bahagian perut, pelvis, dan alat kelamin
  • Sembelit
  • Kerap membuang air kecil

Terdapat anggapan bahawa kontraksi ini pada awal kehamilan adalah bentuk penyesuaian badan dengan meregangkan ligamen di sekitar rahim. Walau bagaimanapun, memandangkan kontraksi jenis ini membawa risiko menyebabkan persalinan pramatang, lebih baik bagi wanita hamil untuk berjumpa doktor jika mengalaminya, terutamanya jika disertai dengan pendarahan atau bocor cairan ketuban.

3. Pengecutan sebelum bersalin

Kontraksi asal yang merupakan tanda persalinan akan segera terasa lebih kuat dan kuat. Ini adalah tanda bahawa serviks semakin terbuka 4-10 cm sebagai saluran kelahiran bayi. Ciri-ciri kontraksi sebelum bersalin adalah:

  • Sakit perut bawah yang semakin teruk. Kadang-kadang ia kelihatan seperti kekejangan haid.
  • Kontraksi dapat dirasakan di seluruh badan, bermula dari belakang dan perut dan kemudian merebak ke paha dan kaki.
  • Boleh dirasakan selama 45 saat hingga 1 minit, dengan rehat 3-5 minit.
  • Apabila serviks melebar 7-10 cm, intensiti pengecutan menjadi 1-1,5 minit, dengan jeda setengah hingga 2 minit.
  • Pelepasan lendir bercampur darah atau merah jambu.

Ketika mengalami kontraksi ini sebelum melahirkan, wanita hamil juga mungkin merasakan gejala lain, seperti membran pecah, mual, dan pening.

Untuk membezakan Kontraksi

Bagi mereka yang mengalami kehamilan pertama, mereka mungkin masih keliru mengenai jenis kontraksi yang mereka rasakan. Cara untuk memeriksa sama ada kontraksi yang dialami adalah kontraksi asli atau hanya pergerakan bayi dengan berbaring dan meletakkan tangan wanita hamil di perutnya.

Sekiranya satu bahagian perut anda terasa kencang sementara yang lain terasa lembut, mungkin itu bukan pengecutan. Tetapi jika seluruh perut terasa sesak dan keras, mungkin wanita hamil mengalami kontraksi yang tulen.

Kekejangan atau kontraksi yang bukan merupakan tanda pekerja boleh melegakan dengan beberapa cara, seperti:

  • Minum air secukupnya.
  • Menukar kedudukan badan, misalnya dari posisi duduk ke posisi berdiri.
  • Rehat dengan berbaring di sebelah kiri anda.
  • Mandi air suam.
  • Tetapkan corak pernafasan biasa, bagaimana untuk menarik nafas dalam-dalam dan kemudian menghembuskan nafas dengan perlahan.

Dengan mengenali jenis dan ciri kontraksi, wanita hamil kini dapat menjangkakan tanda-tanda persalinan dan tanda bahaya yang akan mengancam kehamilan. Walau bagaimanapun, jika wanita hamil tidak pasti jenis kontraksi yang dialami, segera berjumpa doktor. Terutama jika anda mengalami pecah membran dengan atau tanpa gejala persalinan, kontraksi ketat tetapi anda belum hamil 37 minggu, atau jika anda merasa kontraksi atau kekejangan yang sangat kuat dan tidak tertahankan.