Herpes Zoster - Gejala, sebab dan rawatan

Herpes zoster atau cacar ular (cacar api) adalah penyakit yang dicirikan oleh penampilan nodul kulit yang dipenuhi air di satu sisi badan dan menyakitkan. Penyakit ini disebabkan oleh jangkitan virus Varicellazoster, yang juga menjadi penyebab cacar air.

Walaupun tidak berbahaya, herpes zoster menyebabkan keluhan kesakitan. Ubat antivirus akan diberikan untuk mempercepat penyembuhan dan mengurangkan risiko komplikasi.

Gejala Herpes Zoster

Gejala utama herpes zoster adalah penampilan nodul berisi air pada kulit, dengan ciri-ciri berikut:

  • Nodul yang muncul seperti cacar air di satu bahagian badan (kanan atau kiri).
  • Nodul adalah tempatan sahaja.
  • Tisu di sekitar nodul menjadi bengkak.
  • Nodul akan berkembang menjadi lepuh.
  • Lepuh akan pecah dan menjadi luka berkerak, kemudian hilang perlahan-lahan.
  • Nodul yang muncul di kawasan mata boleh mengganggu penglihatan.

Nodul herpes pada kulit terasa sakit, terbakar, kaku, dan kesemutan, yang menjadi lebih teruk apabila disentuh. Kesakitan ini sebenarnya telah bermula 2-3 hari sebelum nodul muncul, dan akan terus dirasakan walaupun selepas nodul hilang.

Selain ruam dan sakit, gejala lain yang dialami oleh penghidap herpes zoster adalah:

  • Demam
  • Sakit kepala
  • Lemah
  • Silau cahaya

Sebab dan Faktor Risiko Herpes Zoster

Herpes zoster disebabkan oleh virus Varicella Zoster, virus yang juga menyebabkan cacar air. Orang yang menghidap herpes zoster adalah mereka yang pernah menghidap cacar air.

Setelah seseorang pulih dari cacar air, virus itu Varicella Zoster menjadi tidak aktif, tetapi berterusan di saraf selama bertahun-tahun. Virus kemudian dapat diaktifkan semula dan menyebabkan ruam atau herpes zoster.

Tidak pasti apa yang menyebabkan virus Varicella Zoster aktif lagi, kerana tidak semua orang yang menghidap cacar air akan mengalami herpes zoster. Beberapa keadaan yang dianggap meningkatkan risiko terkena herpes zoster adalah:

  • Lebih 50 tahun. Telah diketahui bahawa risiko terkena kayap meningkat seiring bertambahnya usia.
  • Mempunyai sistem imun yang lemah, misalnya kerana AIDS, setelah pembedahan pemindahan organ, menderita barah, atau mengambil ubat kortikosteroid untuk waktu yang lama.

Diagnosis dan Rawatan Herpes Zoster

Doktor boleh mengesahkan bahawa pesakit mengalami herpes zoster atau ruam dengan gejala mereka.

Setelah disahkan herpes zoster, rawatan dengan ubat antivirus perlu segera dilakukan. Rawatan herpes zoster yang lebih awal diambil, semakin berkesan hasilnya. Contoh ubat antivirus yang diberikan adalah: famiciclovir, acyclovir, dan valacyclovir.

Sebagai tambahan kepada ubat antivirus, ahli dermatologi juga akan menyediakan ubat penghilang rasa sakit, mulai dari: parasetamol, ibuprofen, tramadol, atau oksikodon.

Kos untuk merawat keadaan ini mungkin tidak sedikit. Oleh itu, sediakan juga insurans kesihatan yang dipercayai agar kosnya lebih ringan. Di samping itu, lakukan usaha bebas untuk mengurangkan gejala herpes zoster, iaitu:

  • Pakai pakaian yang longgar dan kain lembut, seperti kapas, untuk mengelakkan geseran dan kerengsaan pada kulit.
  • Tutup nodul agar tetap bersih dan kering.
  • Mandi air sejuk atau sapukan kompres sejuk pada nodul. Kaedah ini boleh digunakan untuk menghilangkan rasa sakit dan gatal.

Komplikasi Herpes Zoster

Sekiranya tidak dirawat, herpes zoster boleh menyebabkan beberapa komplikasi serius, termasuk:

  • Pneuralgia ostherpetic. Kesakitan yang berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah nodul sembuh. Komplikasi ini kebanyakannya dialami oleh pesakit berusia lebih dari 60 tahun.
  • Buta. Sekiranya ia muncul di sekitar mata, herpes zoster dapat menyebabkan radang saraf optik dan menyebabkan kebutaan.
  • Otot yang lemah. Keradangan saraf otot dapat mengurangkan kekuatan otot-otot ini.
  • Jangkitan bakteria. Keadaan ini boleh berlaku sekiranya bakteria masuk ke dalam lepuh yang telah pecah.

Pencegahan Herpes Zoster

Cara untuk mengurangkan risiko terkena herpes zoster adalah vaksinasi. Vaksinasi disyorkan untuk orang yang berumur lebih dari 50 tahun. Vaksin juga dapat diberikan kepada orang yang menderita herpes zoster, untuk mencegah kambuh. Walaupun tidak dapat mencegah herpes zoster sepenuhnya, vaksinasi sekurang-kurangnya dapat mengurangi keparahan gejala penyakit ini dan mempercepat masa penyembuhan.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, herpes zoster adalah kesinambungan cacar air, jadi herpes zoster tidak dapat ditularkan. Namun, penderita boleh menjadi sumber penyebaran virus Varicella Zoster yang boleh menyebabkan orang lain mendapat cacar air. Berikut adalah perkara yang boleh dilakukan agar anda tidak menyebarkan virus ini kepada orang lain:

  • Tutup lepuh sehingga cairan di dalam lepuh tidak mencemari objek yang boleh menjadi perantara penghantaran.
  • Jangan calar lepuh.
  • Elakkan hubungan langsung dengan wanita hamil yang tidak pernah mengalami cacar air, bayi dengan berat lahir rendah atau bayi pramatang, dan orang dengan sistem imun yang lemah.
  • Basuh tangan anda dengan kerap.