Memahami Fungsi Hormon Estrogen dalam Tubuh Wanita

Terdapat begitu banyak fungsi hormon estrogen dalam tubuh manusia, mulai dari mengatur prestasi sistem pembiakan hingga mendukung perkembangan organ janin di dalam rahim. Estrogen adalah salah satu hormon utama pada wanita. tetapi juga terdapat pada lelaki.

Di dalam badan lelaki dan wanita, terdapat hormon estrogen. Cuma, dalam tubuh wanita, tahap hormon ini lebih banyak. Manakala pada tubuh lelaki, hormon estrogen kurang dan bukan hormon utama. Oleh itu, hormon estrogen sering disebut sebagai hormon seks wanita.

Hormon estrogen dihasilkan secara semula jadi oleh badan. Walau bagaimanapun, terdapat juga hormon estrogen sintetik atau tiruan yang biasanya digunakan sebagai rawatan. Hormon estrogen buatan yang dikenali sebagai estradiol, estriol, dan estrone. Hormon estrogen tiruan ini banyak digunakan dalam terapi penggantian hormon dan kawalan kelahiran hormon, seperti pil kawalan kelahiran dan kontraseptif yang boleh disuntik.

Ini adalah fungsi hormon estrogen dalam badan

Hormon estrogen dihasilkan oleh kelenjar adrenal dalam jumlah kecil. Pada lelaki, hormon ini dihasilkan oleh testis. Pada wanita, hormon estrogen dihasilkan oleh ovari. Walau bagaimanapun, semasa kehamilan, wanita mendapat lebih banyak hormon ini dari plasenta atau plasenta.

Dalam badan wanita, hormon estrogen tidak selalu dihasilkan dalam jumlah yang sama. Pada masa-masa tertentu, pengeluaran hormon estrogen dapat meningkat atau menurun. Ini berkaitan dengan fungsi hormon estrogen dalam mengatur sistem pembiakan wanita.

Berikut adalah beberapa fungsi hormon estrogen dalam badan wanita:

Memulakan dan mengawal kitaran haid

Semasa akil baligh (usia 9-14 tahun), hormon estrogen memainkan peranan penting dalam perubahan fizikal yang dialami wanita, seperti pertumbuhan payudara dan rambut kemaluan, serta memulakan dan mengawal kitaran haid.

Apabila anda mencapai usia subur atau produktif anda (berumur 15-49 tahun), pengeluaran hormon estrogen wanita meningkat pada pertengahan haidnya. Pada masa ini, hormon estrogen berfungsi untuk menebalkan lapisan rahim dan mematangkan telur sehingga siap disenyawakan.

Sekiranya persenyawaan tidak berlaku, telur akan dilepaskan melalui proses haid atau haid dan hormon estrogen akan menurun ke tahap normal. Naik turunnya hormon estrogen akan terus berulang selagi wanita tidak menopaus.

Menyokong kehamilan yang sihat

Semasa hamil, tubuh wanita akan menghasilkan lebih banyak estrogen. Pada masa ini, hormon estrogen mempunyai beberapa peranan penting, iaitu:

  • Mengekalkan dan mengekalkan kekuatan rahim.
  • Menyokong perkembangan organ janin.
  • Membantu pertumbuhan kelenjar susu dan saluran untuk menyokong penyusuan.
  • Menyalurkan nutrien yang dimakan oleh wanita hamil ke janin.

Bukan hanya itu, peningkatan hormon estrogen semasa mengandung juga memberi kesan kepada penampilan gejala kehamilan, seperti mual dan payudara yang membesar. Hormon ini juga dianggap menyebabkan wanita hamil berdengkur semasa hamil. Hormon ini juga menyebabkan kulit lebih cerah semasa mengandung. Dalam beberapa waktu selepas melahirkan, tahap hormon estrogen dalam badan akan kembali normal.

Pengeluaran estrogen menurun seiring bertambahnya usia. Apabila wanita mencapai menopaus, pengeluaran hormon estrogen dalam badan akan menurun secara drastik. Penurunan hormon estrogen ini adalah salah satu penyebab wanita mengalami gejala menopaus.

Tidak jauh berbeza dengan wanita, hormon estrogen pada lelaki juga berperanan dalam sistem pembiakan, antara lain, untuk menghasilkan sperma dan membantu fungsi hormon testosteron dalam mengawal libido.

Selain itu, pada lelaki dan wanita, hormon estrogen juga berperanan penting dalam mengatur metabolisme dan kesihatan sejumlah organ, seperti jantung, otak, dan tulang. Oleh itu, beberapa kajian menunjukkan bahawa wanita lebih berisiko terkena osteoporosis dan penyakit kardiovaskular setelah memasuki menopaus.

Tanda-Tanda adalah gangguan hlmada hormon estrogen

Pengeluaran hormon estrogen yang rendah pada wanita yang belum memasuki akil baligh atau menopaus adalah perkara biasa. Namun, jika tahap rendah estrogen dalam tubuh dialami oleh wanita usia subur, maka ini boleh menjadi tanda masalah kesihatan.

Pada wanita, tahap estrogen yang rendah dapat dicirikan oleh kemunculan gejala seperti:

  • Sakit kepala.
  • Badan lemas.
  • Keringkan faraj, sehingga sakit ketika berhubungan seks.
  • Kitaran haid tidak teratur atau bahkan dihentikan.
  • Sensasi terbakar secara tiba-tiba di dada, leher, atau muka.
  • Kebas pada payudara.
  • Gangguan psikologi, seperti perubahan mood atau kemurungan.

Sementara itu, pada lelaki, kadar hormon estrogen yang rendah di dalam badan boleh menyebabkan gejala berupa penurunan keinginan seksual dan simpanan lemak yang berlebihan di perut.

Sekiranya anda mengalami simptom-simptom ini pada usia muda atau sebelum menopaus, anda harus berjumpa dengan doktor anda supaya anda dapat mendapatkan rawatan yang betul jika perlu. Sekiranya tidak dirawat, tahap estrogen yang rendah boleh menyebabkan kemandulan atau kemandulan.

Untuk mengatasinya, doktor mungkin memberi anda ubat pengganti estrogen. Semasa rawatan, anda masih perlu selalu berkonsultasi dengan doktor agar tahap hormon dapat dipantau. Ini kerana tahap estrogen yang terlalu tinggi juga tidak baik dan dapat meningkatkan risiko barah, seperti barah payudara.