Diabetes Insipidus - Gejala, sebab dan rawatan

Diabetes insipidus adalah keadaan yang dicirikan oleh selalu merasa dahaga dan selalunya buang air kecil dalam jumlah besar, bahkan hingga 20 liter sehari. Walaupun nama dan gejala utama serupa dengan diabetes mellitus, kedua-dua keadaan sebenarnya sangat berbeza.

Diabetes insipidus dan diabetes mellitus kedua-duanya menyebabkan gejala kerap minum dan kerap membuang air kecil. Walau bagaimanapun, tidak seperti diabetes mellitus, diabetes insipidus tidak berkaitan dengan kadar gula dalam darah.

Proses kemunculan keadaan ini juga tidak berkaitan dengan diet atau gaya hidup seperti diabetes mellitus pada umumnya.

Berbanding dengan diabetes mellitus, diabetes insipidus adalah penyakit yang agak jarang berlaku. Penyakit ini dianggarkan hanya berlaku pada 1 dari 25,000 orang.

Sebab dan Gejala Diabetes Insipidus

Diabetes insipidus berlaku kerana gangguan pada hormon yang membantu mengatur tahap cecair badan. Gangguan ini menyebabkan pengeluaran air kencing berlebihan sehingga pesakit sering membuang air kecil dalam jumlah besar. Beberapa keadaan yang boleh menyebabkan gangguan pada hormon ini adalah gangguan genetik, tumor otak, dan kesan sampingan ubat.

Diabetes insipidus dicirikan oleh jumlah air kencing yang berlebihan. Umumnya, seseorang mengeluarkan 1-2 liter air kencing atau membuang air kecil 4-7 kali sehari. Pada orang yang menghidap diabetes insipidus, jumlah air kencing yang keluar setiap hari dapat mencapai 3-20 liter dan kencing dapat terjadi setiap 15-20 minit.

Rawatan dan Pencegahan Diabetes Insipidus

Rawatan diabetes insipidus bergantung kepada penyebab gangguan hormon yang dialami oleh penghidapnya. Beberapa tindakan yang boleh diambil oleh doktor adalah:

  • Nasihatkan pesakit untuk minum banyak air untuk mengelakkan dehidrasi
  • Meresepkan ubat untuk mengurangkan pengeluaran air kencing

Dalam kebanyakan kes, diabetes insipidus tidak dapat dicegah. Lebih-lebih lagi, keadaan ini sering dikaitkan dengan penyakit lain yang kejadiannya sukar diramalkan. Walaupun begitu, pesakit masih dapat mengawal gejala yang timbul akibat diabetes insipidus.