Punca Sperma Cair dan Cara Mengujinya

Air mani atau sperma berair sering dikaitkan dengan tanda-tanda kemandulan. Tetapi adakah anda tahu apa yang sebenarnya dimaksudkan dengan sperma yang dicairkan? Bagaimana untuk mengetahui sama ada sperma anda berair atau tidak? Ayuh, lihat penjelasan berikut.

Apa yang disebut sperma berair sebenarnya adalah air mani yang lebih berair dan kurang tebal. Air mani adalah cecair putih yang keluar dari zakar semasa ejakulasi. Dalam setiap tetes air mani terdapat berjuta-juta sel sperma yang dihasilkan oleh sistem pembiakan lelaki.

Konsistensi dan Punca Sperma Cair

Konsistensi air mani yang normal semasa ejakulasi adalah konsistensi seperti gel yang tebal, dengan isipadu purata 2-5 ml. Namun, dalam 15-30 minit setelah keluar dari saluran mani, air mani yang tebal akan menjadi berair untuk menyokong pergerakan sperma dalam menyuburkan telur. Anda boleh katakan, ini adalah perkara biasa.

Beberapa keadaan lain yang menyebabkan sperma berair adalah:

  • Pra-ejakulasi

    Apabila sperma berair keluar semasa hubungan seksual dan sebelum ejakulasi, air mani yang keluar berfungsi sebagai pelincir. Cecair jernih ini mengandungi sperma dalam jumlah kecil.

  • Oligospermia

    Salah satu penyebab sperma berair yang paling biasa adalah jumlah sperma rendah atau oligospermia, iaitu kurang dari 15 juta sel dalam 1 mililiter air mani. Penyebabnya termasuk varikokel, jangkitan, tumor, dan gangguan hormon. Keadaan ini boleh menyebabkan masalah kesuburan pada lelaki.

  • Kekurangan zink mineral (zink)

    Penyelidikan menunjukkan bahawa lelaki yang kadar zink mineral dalam tubuhnya dipenuhi, mempunyai kualiti sperma yang lebih baik dan lebih subur. Ini dapat dilihat dari kualiti dan ciri sperma yang sihat.

  • Ejakulasi yang kerap

    Ejakulasi yang terlalu kerap, baik kerana hubungan seksual atau melancap, boleh mempengaruhi kualiti air mani. Sekiranya ejakulasi berlaku beberapa kali sehari, kualiti air mani selepas ejakulasi pertama cenderung lebih berair. Air mani kembali pekat beberapa jam kemudian.

Cara Menguji Kualiti Sperma

Untuk menentukan air mani yang tebal atau berair dan menilai tahap kesuburan seorang lelaki, diperlukan pemeriksaan fizikal oleh doktor dan ujian sokongan dalam bentuk analisis sperma. Melalui ujian ini, bilangan dan kualiti sperma dapat ditentukan. Analisis sperma merangkumi:

  • Analisis isi padu dan kelikatan air mani

    Rata-rata lelaki semasa ejakulasi dapat mengeluarkan sekitar setengah hingga 1 sudu air mani, atau sekurang-kurangnya 2 mililiter.

  • Konsistensi air mani

    Air mani normal pada mulanya tebal ketika pertama kali keluar dan menjadi berair setelah 15-30 minit selepas ejakulasi. Air mani yang tetap tebal akan menyukarkan pergerakan sperma. Sekiranya selama ini sperma tetap tebal dan tidak berair, ini boleh menyulitkan kehamilan.

  • Kepekatan sperma

    Kiraan sperma normal adalah kira-kira 20 juta atau lebih per mililiter (mL) air mani. Sekiranya tidak, persenyawaan secara semula jadi lebih sukar berlaku.

  • Pergerakan sperma

    Hal ini dikatakan normal jika setelah satu jam ejakulasi, sekurang-kurangnya 50 persen sperma dalam air mani masih aktif bergerak atau berenang. Pergerakan ini penting untuk kesuburan kerana sperma mesti bergerak ke arah telur agar persenyawaan berlaku.

  • Morfologi sperma

    Ini adalah analisis untuk mengukur panjang sperma, bentuk dan penampilan sperma. Morfologi sperma dikatakan normal jika sekurang-kurangnya 50 persen dari semua sel sperma mempunyai ukuran, bentuk, dan panjang normal.

    Semakin tinggi bilangan sel sperma yang tidak normal (seperti terlalu pendek, panjang, atau cacat), semakin tinggi kemungkinan lelaki mengalami masalah kesuburan.

  • Keadaan keasidan (pH) air mani

    Tahap keasidan boleh mempengaruhi kesihatan dan pergerakan sperma. Keasidan normal (pH) air mani berkisar antara 7.2 hingga 7.8. Sekiranya melebihi 8.0, ini mungkin menunjukkan jangkitan. Walaupun di bawah 7.0 boleh disebabkan oleh pencemaran air kencing atau penyumbatan pada saluran mani.

  • Fruktosa

    Fruktosa dihasilkan oleh vesikel mani, yang merupakan kelenjar di bawah pundi kencing lelaki. Fruktosa bertindak sebagai sumber tenaga untuk pergerakan sperma. Tahap fruktosa rendah dapat menunjukkan penyumbatan. Kepekatan normal fruktosa dalam air mani adalah 150 miligram per 1 desiliter air mani.

Analisis sperma atau air mani adalah salah satu ujian yang boleh dilakukan sebagai ujian kesuburan pada lelaki.

Dalam pemeriksaan analisis air mani, jumlah sperma dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor-faktor ini merangkumi jangka masa antara ejakulasi dan permulaan analisis sampel air mani, serta proses penyimpanan dari saat ejakulasi hingga pemeriksaan dilakukan di makmal.

Persiapan sebelum Melakukan Analisis Sperma

Untuk mendapatkan sampel pemeriksaan yang baik, disarankan agar anda melakukan beberapa perkara seperti:

  • Jangan ejakulasi selama 24-72 jam sebelum analisis sperma dilakukan.
  • Jangan mengambil minuman beralkohol, kafein, atau ubat yang mengandungi hormon selama 2-5 hari sebelum ujian.
  • Hentikan ubat yang anda ambil, seperti yang diarahkan oleh doktor anda.

Dari penjelasan di atas, diketahui bahawa sperma cair dapat mempengaruhi kesuburan. Sekiranya anda sukar mendapat keturunan atau mengalami aduan yang berkaitan dengan kesihatan organ pembiakan, anda harus berjumpa doktor untuk pemeriksaan kesuburan.

Dalam menilai keadaan anda dan menilai sama ada sperma berair bermasalah atau tidak, doktor akan melakukan pemeriksaan analisis air mani. Pemeriksaan ini juga penting untuk mengetahui punca kesukaran memperoleh keturunan.

Selain ujian air mani, pemeriksaan sokongan lain seperti ujian genetik, ujian hormon, ultrasound, MRI, imbasan tulang (imbasan tulangdan biopsi testis mungkin diperlukan untuk penilaian lebih lanjut.