Leptospirosis - Gejala, sebab dan rawatan

Leptospirosis adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteria Leptospira. Bakteria ini dapat disebarkan melalui air kencing atau darah haiwan yang dijangkiti. Beberapa haiwan yang boleh menjadi perantara penyebaran leptospirosis adalah tikus, lembu, anjing, dan babi.

Leptospirosis menyebar melalui air atau tanah yang telah tercemar dengan air kencing haiwan yang membawa bakteria Leptospira. Seseorang boleh terkena leptospirosis, jika terkena air kencing haiwan ini, atau bersentuhan dengan air atau tanah yang telah tercemar.

Leptospirosis mempunyai simptom yang serupa dengan selesema. Namun, jika tidak dirawat dengan baik, leptospirosis dapat menyebabkan kerosakan pada organ dalaman, bahkan mengancam nyawa.

Penyebab Leptospirosis

Leptospirosis disebabkan oleh bakteria Soal siasat Leptospira dibawa oleh haiwan. Leptospira boleh hidup selama beberapa tahun di ginjal haiwan ini tanpa menyebabkan gejala.

Beberapa haiwan yang boleh menjadi alat penyebaran bakteria Leptospira adalah:

  • Anjing
  • Babi
  • Kuda
  • Lembu
  • Tikus

Semasa di ginjal haiwan, bakteria Leptospira bila-bila masa boleh keluar dengan air kencing sehingga mencemarkan air dan tanah. Di dalam air dan tanah, bakteria Leptospira boleh bertahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Penularan ke manusia boleh berlaku akibat:

  • Sentuhan langsung antara kulit dan air kencing haiwan yang membawa bakteria Leptospira
  • Sentuhan kulit dengan air dan tanah yang tercemar dengan air kencing haiwan yang membawa bakteria Leptospira
  • Makan makanan yang tercemar dengan air kencing haiwan yang membawa bakteria yang menyebabkan leptospirosis

Bakteria Leptospira boleh memasuki badan melalui luka terbuka, baik luka kecil seperti lecet, atau luka besar seperti luka. Bakteria ini juga dapat masuk melalui mata, hidung, mulut, dan saluran pencernaan.

Leptospirosis dapat menular di antara manusia melalui susu ibu atau hubungan seksual, tetapi kes ini sangat jarang berlaku.

Faktor risiko Leptospirosis

Leptospirosis biasanya dijumpai di negara tropika dan subtropika, seperti Indonesia. Ini kerana iklim yang panas dan lembap dapat membuat bakteria Leptospira bertahan lebih lama. Di samping itu, leptospirosis juga lebih kerap berlaku pada individu yang:

  • Menghabiskan sebahagian besar waktunya di luar rumah, seperti pelombong, petani, dan nelayan
  • Interaksi yang kerap dengan haiwan, seperti penternak, doktor haiwan, atau pemilik haiwan kesayangan
  • Mempunyai pekerjaan yang berkaitan dengan pembetung atau pembetung
  • Tinggal di kawasan yang mudah dilanda banjir
  • Selalunya melakukan sukan atau rekreasi air di alam liar

Gejala Leptospirosis

Dalam beberapa kes, gejala leptospirosis tidak muncul sama sekali. Namun, pada kebanyakan pesakit, gejala penyakit ini muncul dalam 2 hari hingga 4 minggu setelah terdedah kepada bakteria Leptospira.

Gejala leptospirosis sangat berbeza dari pesakit ke pesakit dan pada mulanya sering dianggap sebagai gejala penyakit lain, seperti selesema atau demam denggi. Tanda dan gejala awal yang muncul pada pesakit dengan leptospirosis termasuk:

  • Demam tinggi dan menggigil
  • Sakit kepala
  • Mual, muntah dan tiada selera makan
  • Cirit-birit
  • mata merah
  • Sakit otot, terutama pada betis dan punggung bawah
  • Sakit perut
  • Tompok-tompok merah pada kulit yang tidak hilang ketika ditekan

Aduan di atas biasanya pulih dalam masa 1 minggu. Namun, dalam beberapa kes, pesakit mungkin mengalami leptospirosis tahap kedua, yang dikenal sebagai penyakit Weil. Penyakit ini berlaku kerana keradangan yang disebabkan oleh jangkitan.

Penyakit Weil boleh berkembang 1-3 hari setelah gejala leptospirosis muncul. Aduan yang muncul berbeza-beza, bergantung pada organ mana yang dijangkiti. Gejala dan tanda-tanda penyakit Weil termasuk:

  • Demam
  • Jaundis
  • Sukar membuang air kecil
  • Bengkak tangan dan kaki
  • Pendarahan, seperti mimisan atau batuk darah
  • Sakit dada
  • Susah bernafas
  • Jantung berdegup kencang
  • Peluh yang lemah dan sejuk
  • Sakit kepala dan leher kaku

Bila hendak berjumpa doktor

Dapatkan nasihat doktor sekiranya anda mengalami simptom yang disebutkan di atas. Gejala leptospirosis kadang-kadang serupa dengan gejala penyakit berjangkit lain, jadi perlu menjalani pemeriksaan untuk menentukan penyebab yang tepat sebelum komplikasi terjadi.

Segera pergi ke bilik kecemasan jika anda mengalami gejala leptospirosis yang lebih teruk, seperti penyakit kuning, kesukaran membuang air kecil, tangan dan kaki bengkak, sakit dada, sesak nafas, dan batuk darah.

Sekiranya anda didiagnosis dengan leptospirosis, lakukan pemeriksaan berkala semasa rawatan. Tujuannya adalah agar doktor dapat memantau perkembangan keadaan penyakit dan kejayaan terapi.

Diagnosis Leptospirosis

Untuk mendiagnosis leptospirosis, doktor akan menanyakan keluhan dan gejala pesakit, serta riwayat perubatan pesakit. Doktor juga akan bertanya mengenai sejarah perjalanan, keadaan hidup pesakit, dan aktiviti yang dilakukan oleh pesakit selama 14 hari terakhir.

Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal secara menyeluruh dan beberapa ujian sokongan untuk mengesahkan diagnosis dan menentukan keparahan leptospirosis. Ujian sokongan ini merangkumi:

  • Ujian darah, untuk memeriksa fungsi hati, fungsi ginjal, dan tahap sel darah putih
  • Uji Ujian imunosorben berkaitan enzim (ELISA) atau ujian pantas, untuk mengesan antibodi dalam badan
  • Tindak balas Rantai Polimerase (PCR), untuk mengesan kehadiran bahan genetik bakteria Leptospira di dalam badan
  • Ujian aglutinasi mikroskopik (MAT), untuk mengesahkan kehadiran antibodi yang secara khusus berkaitan dengan bakteria Leptospira
  • Mengimbas dengan CT Scan atau Ultrasound, untuk melihat keadaan organ yang mungkin terkena keradangan akibat jangkitan leptospirosis
  • Kultur darah dan air kencing, untuk mengesahkan kehadiran bakteria Leptospira dalam darah dan air kencing

Rawatan Leptospirosis

Jangkitan Leptospirosis umumnya tidak memerlukan rawatan khas. Dalam keadaan ringan, jangkitan leptospirosis dapat sembuh dengan sendirinya dalam tujuh hari. Rawatan umumnya bertujuan untuk melegakan gejala dan mencegah komplikasi.

Berikut adalah beberapa langkah rawatan yang boleh diambil untuk pengidap leptospirosis:

Pentadbiran ubat-ubatan

Sekiranya timbul gejala, doktor akan memberi ubat untuk melegakan simptom dan merawat jangkitan bakteria. Beberapa ubat yang akan diberikan adalah:

  • Ubat antibiotik, seperti penisilin, amoksisilin, ampisilin, doxycycline, atau azithromycin
  • Penurun demam dan penghilang rasa sakit, seperti paracetamol atau ibuprofen

Rawatan hospital

Rawat inap dilakukan apabila jangkitan semakin parah dan menyerang organ (penyakit Weil). Dalam keadaan ini, antibiotik akan diberikan melalui IV.

Di samping itu, doktor juga boleh melakukan rawatan tambahan berikut:

  • Infusi cecair, untuk mencegah dehidrasi pada pesakit yang tidak dapat minum banyak air
  • Memberi vitamin K, untuk mengelakkan pendarahan
  • Pemasangan ventilator, sekiranya pesakit mengalami kegagalan pernafasan
  • Pemantauan kerja jantung
  • Pemindahan darah, jika terdapat pendarahan yang berat
  • Hemodialisis atau dialisis, untuk membantu fungsi buah pinggang

Peluang untuk sembuh dari penyakit Weil bergantung pada organ yang terjejas dan keparahannya. Pada pesakit dengan leptospirosis yang teruk, kematian dapat terjadi akibat pendarahan atau komplikasi pada paru-paru atau ginjal.

Komplikasi Leptospirosis

Walaupun boleh sembuh sendiri, leptospirosis yang tidak dirawat boleh menyebabkan penyakit Weil. Komplikasi yang boleh berlaku disebabkan oleh penyakit Weil termasuk:

  • Kecederaan buah pinggang akut
  • Thrombositopenia
  • Pendarahan gastrousus
  • Pendarahan paru-paru
  • strok hemoragik
  • kegagalan jantung
  • Penyakit Kawasaki
  • Rhabdomyolysis atau kerosakan otot rangka
  • Uveitis kronik
  • Gumpalan darah tersebar di seluruh badan
  • ARDS atau sindrom kecemasan respiratori akut
  • Kejutan septik
  • Kegagalan jantung
  • Keguguran pada wanita hamil

Pencegahan Leptospirosis

Terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah dan mengurangkan risiko penyebaran jangkitan leptospirosis, yaitu:

  • Pakai pakaian pelindung, sarung tangan, but dan pelindung mata semasa anda bekerja di kawasan yang berisiko menyebarkan bakteria Leptospira
  • Tutup luka dengan plaster kalis air, terutama sebelum bersentuhan dengan air di alam liar
  • Elakkan bersentuhan langsung dengan air yang tercemar, seperti berenang atau mandi
  • Mengambil air minuman bersih
  • Basuh tangan anda sebelum makan dan selepas bersentuhan dengan haiwan
  • Menjaga kebersihan persekitaran dan memastikan persekitaran rumah bebas daripada tikus
  • Vaksinasi haiwan peliharaan atau ternakan