Punca Muntah Bayi Selepas Minum Susu Payudara dan Cara Mengatasinya

Bayi muntah selepas minum susu ibu (susu ibu) adalah keluhan yang biasa. Beberapa bayi malah mengalaminya hampir setiap kali mereka selesai menyusu. Walaupun umumnya normal, keadaan ini juga boleh disebabkan oleh gangguan berbahaya yang mesti diperhatikan.

Bayi yang muntah setelah minum susu ibu dikenali sebagai meludah. Meludah dikatakan normal jika tidak menyebabkan bayi rewel atau sesak nafas. Walaupun dapat dicegah, keadaan ini tidak memerlukan rawatan khas, dan normal.

Punca Muntah Bayi Selepas Minum Susu Ibu

Meludah disebabkan oleh susu atau susu yang ditelan oleh bayi kembali ke kerongkongan, kerana otot-otot di saluran pencernaan bayi, iaitu esofagus dan perut, masih lemah. Keadaan ini dikenali sebagai refluks.

Bayi mungkin mengalami refluks kerana ukuran perutnya masih sangat kecil sehingga cepat terisi. Refluks juga berlaku kerana injap di kerongkongan tidak sempurna, sehingga tidak berfungsi dengan optimum untuk menahan kandungan perut.

Umumnya, bayi muntah setelah minum susu ibu akan berlangsung sehingga usia 4-5 bulan. Selepas itu, meludah akan berhenti dengan sendirinya.

Satu lagi penyebab muntah selepas minum susu ibu adalah gastroenteritis. Walau bagaimanapun, jangkitan pada saluran gastrointestinal bayi biasanya disertai dengan cirit-birit. Selain gastoenteritis, terdapat pelbagai penyebab muntah selepas minum susu ibu, mulai dari alergi, selesema, jangkitan telinga, jangkitan saluran kencing, hingga penyempitan perut (stenosis pilorus).

Walaupun bayi muntah setelah minum susu ibu, ia sering terjadi akibat daripada meludah normal. Walau bagaimanapun, ibu bapa masih harus sedar jika bayi muntah disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Demam.
  • Kurang atau tidak mahu menyusu sama sekali.
  • Ruam muncul.
  • Kesukaran tidur dan cerewet.
  • Mahkota menonjol.
  • Perut bengkak.
  • Susah bernafas.
  • Muntah dengan darah atau pelepasan hijau.
  • Muntah berterusan selama lebih dari satu atau dua hari.
  • Dehidrasi, yang dicirikan oleh bibir kering, menangis tanpa air mata, fontanelle yang tenggelam, dan kencing yang jarang.

Petua Meringankan Muntah pada Bayi

Bayi yang diludah biasanya tidak perlu dirisaukan dan akan hilang dengan sendirinya ketika bayi semakin tua. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan untuk meredakan keluhan muntah bayi setelah minum susu ibu:

  • Cuba letakkan kepala bayi lebih tinggi daripada tubuhnya, semasa memberi makan.
  • Pastikan badan tegak selepas memberi makan, supaya bayi dapat bersendawa dengan lebih mudah.
  • Biarkan bayi menyusu dalam keadaan tenang. Ini akan mengelakkan bayi menghisap terlalu banyak udara bersama dengan susu.
  • Biasakan bayi menyusui dengan lebih kerap, tetapi lebih kerap. Penyusuan susu ibu secara berlebihan dapat membuat perut bayi kencang kerana sudah kenyang, sehingga memicu bayi muntah setelah minum susu ibu.
  • Jadikan bayi anda bersendawa selepas setiap penyusuan. Biarkan bayi bersendawa sebelum menukar payudara.
  • Pastikan pakaian atau lampin bayi tidak terlalu ketat, dan elakkan membawa bayi untuk bersendawa dengan perut bayi tepat di bahu anda. Ini untuk mengurangkan tekanan pada perut.
  • Elakkan menggegarkan bayi atau menjadikan bayi aktif selepas menyusu. Sebaiknya jangan melakukan perjalanan dengan kenderaan sejurus selepas bayi menyusu.
  • Sekiranya bayi anda sudah cukup tua, letakkan dia untuk duduk sekitar 30 minit selepas menyusu.
  • Posisikan kepala bayi sedikit lebih tinggi semasa tidur. Anda boleh meletakkan selimut atau tuala yang digulung di bawah bahu dan kepalanya. Sebaiknya elakkan penggunaan bantal pada bayi.
  • Teliti kemungkinan bayi muntah setelah minum susu ibu kerana makanan atau minuman yang dimakan oleh ibu, seperti susu lembu.

Sekiranya bayi anda muntah setelah minum susu ibu dengan tanda-tanda bahaya di atas, atau jika anda prihatin dengan keadaan ini, segera berjumpa dengan pakar pediatrik anda. Catat berapa kali atau berapa banyak bayi muntah, dan jika ada gejala lain.