Tinnitus - Gejala, sebab dan rawatan

Tinnitus adalah berdering di telinga yang boleh bertahan lama atau dalam masa yang singkat. Dering di telinga boleh berlaku hanya di telinga kanan, di telinga kiri, atau di kedua telinga.

Tinnitus bukan penyakit, melainkan gejala keadaan lain, seperti gangguan telinga dalam, gangguan saluran darah, atau kesan sampingan ubat-ubatan.

Tinnitus atau dering di telinga adalah keadaan yang dapat dialami oleh orang-orang dari semua peringkat umur, baik anak-anak dan orang tua. Walau bagaimanapun, gejala ini biasanya dialami oleh orang yang berumur lebih dari 60 tahun.

Gejala Tinnitus

Tinnitus dicirikan oleh sensasi mendengar suara, walaupun tidak ada suara di sekitarnya. Orang yang menghidap tinitus mungkin mengalami sensasi suara hanya di satu telinga, atau di kedua telinga. Sensasi suara boleh:

  • hum
  • mendesis
  • pukul
  • mengaum
  • Mengaum

Sensasi suara di atas boleh terdengar lembut atau kuat. Dalam beberapa keadaan, sensasi suara sepertinya terdengar begitu kuat sehingga mengganggu konsentrasi dan menyembunyikan suara sebenar di sekitarnya.

Dering di telinga boleh berlaku dalam jangka masa panjang atau datang dan pergi. Sebilangan besar bunyi tinnitus hanya dapat didengar oleh penghidapnya. Dalam kes yang jarang berlaku, tinnitus juga dapat didengar oleh doktor yang memeriksa telinga pesakit.

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami deringan di telinga disertai dengan pening dan kehilangan pendengaran. Pemeriksaan oleh doktor juga perlu dilakukan jika tinnitus muncul setelah menderita jangkitan pernafasan atas dan tidak bertambah baik setelah satu minggu.

Dapatkan nasihat doktor sekiranya deringan di telinga disertai dengan gejala penyakit Meniere, seperti vertigo dan kenyang telinga yang kerap, untuk mengelakkan risiko pekak kekal.

Tekanan darah tinggi juga boleh menyebabkan deringan di telinga. Oleh itu, periksa tekanan darah anda secara berkala sekiranya anda menghidap darah tinggi. Sekiranya anda mengalami deringan di telinga anda setelah mengambil ubat, berbincanglah dengan doktor anda mengenai faedah dan risiko ubat ini.

Punca Tinnitus

Dering di telinga berlaku apabila sel rambut halus di telinga rosak. Rambut halus ini berfungsi untuk menerima gelombang bunyi dan mengubahnya menjadi isyarat elektrik.

Selanjutnya, saraf pendengaran di telinga akan menyampaikan isyarat elektrik ini ke otak. Di otak, isyarat elektrik ini kemudiannya diterjemahkan ke dalam bunyi yang kita dengar.

Apabila rambut halus ini rosak, saraf pendengaran menghantar isyarat elektrik secara rawak ke otak, menyebabkan deringan di telinga.

Beberapa faktor yang boleh menyebabkan kerosakan pada rambut di dalam telinga adalah:

Keadaan yang mempengaruhi telinga

Sebilangan besar deringan di telinga disebabkan oleh keadaan berikut:

  • Penyakit Meniere adalah gangguan telinga yang boleh menyebabkan vertigo dan kehilangan pendengaran.
  • Kecederaan pada kepala dan leher yang mempengaruhi saraf pendengaran atau bahagian otak yang berkaitan dengan fungsi pendengaran.
  • Disfungsi tiub eustachian atau saluran di telinga yang menghubungkan ke kerongkong, boleh berlaku akibat kehamilan, kegemukan, atau radioterapi.
  • Ketegangan pada otot di telinga dalam, misalnya kerana sklerosis berbilang.
  • Earwax terlalu banyak, jadi terkumpul dan mengeras di saluran telinga.
  • Pengerasan tulang di telinga tengah (otosklerosis), yang disebabkan oleh pertumbuhan tulang yang tidak normal.
  • Tumor jinak di saraf yang menghubungkan otak dan telinga, yang mengawal keseimbangan dan pendengaran (neuroma akustik).

Gangguan saluran darah

Dalam kes yang jarang berlaku, deringan di telinga boleh disebabkan oleh gangguan saluran darah, misalnya:

  • Tumor menekan saluran darah di kepala atau leher.
  • Pengaliran darah terganggu kerana penyempitan saluran darah di leher.
  • Saluran darah tidak normal yang saling bersambung.
  • Penumpukan kolesterol di saluran darah berhampiran telinga tengah dan dalam.
  • Tekanan darah tinggi.

Kesan sampingan ubat

Sebilangan ubat boleh menyebabkan atau memburukkan lagi tinnitus, terutama jika diambil dalam dosis tinggi. Kadang kala, tinitus hilang setelah berhenti mengambil ubat ini. Beberapa ubat ini adalah:

  • Antibiotik, termasuk eritromisin dan neomycin.
  • Ubat untuk barah, seperti metotreksat dan cisplatin.
  • Ubat diuretik, contohnya furosemida.
  • Antidepresan.
  • Aspirin.
  • Quinine.

Faktor Risiko Tinnitus

Dering di telinga dapat dialami oleh siapa saja, tetapi orang dengan faktor berikut berisiko lebih tinggi terkena tinnitus:

  • Warga emas, terutama berusia lebih dari 60 tahun.
  • Sering mendengar suara yang terlalu kuat, contohnya orang yang bekerja sebagai tentera, pemuzik, pekerja di kilang atau pembinaan.
  • Jantina lelaki.
  • Mempunyai tabiat merokok.
  • Tidak dapat menguruskan tekanan dengan baik.
  • Pengambilan minuman beralkohol atau berkafein yang kerap

Diagnosis Tinnitus

Apabila pesakit mengalami deringan di telinga, pakar ENT akan meminta pesakit untuk menerangkan jenis suara yang didengar, dan melakukan pemeriksaan fizikal telinga pesakit.

Kemudian, doktor dapat memeriksa fungsi pendengaran pesakit dengan ujian audiometrik. Mengimbas dengan CT scan atau MRI juga akan dilakukan sekiranya doktor mengesyaki terdapat kerosakan atau kelainan pada organ dalaman pesakit.

Atasi Tinnitus

Kaedah untuk merawat deringan di telinga bergantung pada penyebabnya. Contohnya, dengan membuang kotoran telinga yang terkumpul, memperbaiki gangguan pada saluran darah dengan pembedahan, dan menukar ubat yang sedang diambil pesakit.

Pesakit akan menjalani terapi khas atau dilatih untuk membiasakan diri dengan bunyi tinnitus jika tinnitus tidak hilang dan sangat mengganggu. Caranya adalah dengan:

  • Terapi bunyi menggunakan bunyi lain yang dapat menutupi tinitus, seperti hujan atau gelombang.
  • Terapi latihan semula Tinnitus (TRT), untuk melatih pesakit agar tidak fokus pada suara tinnitus yang dialami.

Deringan di telinga tidak dapat dirawat dengan ubat-ubatan. Namun, terdapat sejumlah ubat yang dapat digunakan untuk mengurangi keparahan gejala tinnitus, termasuk:

  • Antidepresan trisiklik, seperti amitriptyline.
  • Kelas ubat benzodiazepin, sebagai alprazolam.

Orang yang berdering di telinga disertai dengan gangguan pendengaran akan dinasihatkan untuk menggunakan alat bantu pendengaran.

Komplikasi Tinnitus

Deringan di telinga yang berlaku secara berterusan dapat mengurangkan kualiti hidup penghidapnya. Beberapa keadaan yang boleh berlaku kerana deringan di telinga adalah:

  • Kemurungan
  • Susah tidur
  • Sukar menumpukan perhatian
  • Mudah marah

Pencegahan Tinnitus

Tidak semua tinitus dapat dicegah. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, deringan di telinga dapat dicegah dengan mengambil langkah-langkah berikut:

  • Tetapkan muzik dengan suara yang tidak terlalu kuat, terutama ketika mendengar fon kepala.
  • Pakai pelindung telinga, terutamanya jika anda seorang askar, pemuzik atau pekerja kilang.
  • Menjaga jantung dan saluran darah yang sihat, iaitu dengan diet yang sihat dan senaman yang teratur.