Adakah selamat untuk bayi yang baru lahir membuang air besar dengan kerap?

Tidak sedikit ibu bapa yang merasa cemas dan risau apabila bayi mereka sering membuang air besar. Ini sering menimbulkan persoalan, adakah normal bayi baru lahir kerap buang air besar dan najis berair? Ayuh, cari jawapannya dalam artikel berikut.

Adalah normal bagi bayi yang baru lahir untuk kerap buang air besar (BAB). Ini menunjukkan bahawa bayi mendapat pengambilan makanan dan cecair yang mencukupi. Pergerakan usus yang kerap juga menunjukkan bahawa bayi tidak mengalami dehidrasi atau sembelit. Keadaan ini biasanya berlangsung selama 6 minggu pertama setelah bayi dilahirkan.

Selama beberapa hari pertama selepas kelahiran, bayi anda akan melewati najis pertamanya, yang disebut mekonium. Najis bayi yang pertama berwarna hijau tua dan mempunyai tekstur yang sedikit melekit. Selepas itu, tekstur dan bentuk najis bayi baru mula berubah.

Kekerapan BAB Baru Lahir

Kekerapan pergerakan usus pada bayi baru lahir berbeza-beza bergantung pada jenis makanan atau susu yang diberikan. Ini bermaksud bahawa bayi yang disusui mungkin mempunyai pergerakan usus yang sedikit berbeza daripada bayi yang diberi susu formula.

Berikut adalah perbezaan ciri dan kekerapan buang air besar bayi baru lahir berdasarkan jenis susu yang mereka makan:

Bayi yang disusukan

Selama 6 minggu pertama, kekerapan buang air besar pada bayi baru lahir akan cukup kerap, terutama setelah disusui. Sekurang-kurangnya bayi akan membuang air besar 3 kali sehari, tetapi kekerapannya kadang-kadang lebih kerap hingga 4-12 kali sehari.

Sekiranya najis bayi anda berair, jangan panik. iya Roti. Ini menunjukkan bahawa bayi menyerap nutrien yang terdapat dalam susu ibu dengan baik. Najis bayi yang baru disusui cenderung lebih berair sepanjang 3 bulan pertama.

Apabila kolostrum telah berubah menjadi susu ibu yang matang, kira-kira 2-3 hari setelah melahirkan, bayi sekurang-kurangnya 2-5 buang air besar sehari. Kolostrum adalah susu cair yang keluar sebelum pengeluaran susu bermula.

Setelah melewati mekonium, warna najis bayi yang baru disusui akan bertukar menjadi hijau kekuningan.

Bayi yang diberi susu formula

Bayi yang baru diberi susu formula biasanya mempunyai kekerapan usus 1-4 kali sehari. Namun, setelah satu bulan, frekuensi dapat menurun menjadi 2 hari sekali.

Konsistensi najis bayi yang diberi susu formula akan lebih pekat dan padat seperti selai kacang. Sekiranya teksturnya lebih sukar, bayi anda mungkin mengalami sembelit.

Setelah melewati mekonium, warna najis bayi yang diberi susu formula akan bertukar menjadi hijau kekuningan. Ini adalah perkara biasa bagi bayi. Jadi, jangan panik jika ada perubahan pada najis anak kecil anda.

Punca Perubahan Frekuensi dan Ketekalan BAB Baru Lahir

Dalam masa kira-kira 6 minggu selepas kelahiran, bayi adalah normal bagi pergerakan usus yang lebih rendah daripada sebelumnya. Namun, tidak menjadi masalah jika bayi masih kerap buang air besar.

Ketika memasuki usia 6 bulan, bayi telah beralih makan makanan pejal (MPASI). Peralihan ini akan menjadikan kekerapan pergerakan usus dan tekstur najis pada bayi berubah. Bukan hanya itu, peralihan dari penyusuan susu ibu ke susu formula juga dapat menyebabkan perubahan dalam frekuensi, konsistensi, dan warna pergerakan usus bayi.

Pada bayi yang sebelumnya disusui, kekerapan buang air besar akan lebih kerap berlaku ketika mereka memakan makanan pejal. Manakala pada bayi yang sebelumnya diberi susu formula, kekerapan buang air besar akan 1-2 kali sehari setelah memakan makanan pejal.

Apabila bayi anda mula makan makanan pejal, konsistensi najis, yang pada mulanya berair atau berbentuk seperti selai kacang, akan mengeras dan mempunyai bau yang kuat.

Tanda-tanda BABY BABY yang Perlu Diperhatikan

Walaupun bayi anda yang baru lahir sering mengalami buang air besar, ini adalah perkara biasa yang berlaku, anda tetap tidak boleh ceroboh. Ibu masih harus berwaspada untuk memastikan anak anda sentiasa sihat dan membesar dengan baik.

Ibu perlu segera membawa si kecil anda ke doktor sekiranya dia mengalami simptom berikut:

  • Najis kelihatan hitam, terang atau keputihan, maroon atau berdarah
  • BAB lebih dari biasa hingga lebih dari 3-4 kali dan mengandungi banyak lendir atau najis longgar
  • Lemah dan tidak mahu minum atau makan
  • Tidak aktif seperti biasa
  • Bibir kering
  • Menangis tanpa menitiskan air mata

Ibu juga harus berwaspada ketika kekerapan buang air besar bayi yang sebelumnya jarang terjadi. Terutama jika disertai dengan konsistensi najis yang keras dan kering, dan si kecil kelihatan sukar diusir.

Dalam beberapa bulan kehidupan, bayi yang baru lahir juga dapat mengalami cirit-birit. Ini boleh menyebabkan dia mengalami dehidrasi. Oleh itu, anda perlu segera membawa si kecil anda ke doktor sekiranya dia mengalami cirit-birit.

Semasa membawa anak kecil anda ke doktor, beritahu dia semua maklumat yang diperlukan, seperti kekerapan, warna, konsistensi, hingga jumlah pergerakan usus. Maklumat ini penting untuk membantu doktor mendiagnosis masalah kesihatan yang berlaku pada anak kecil anda.

Dengan penjelasan di atas, anda tidak perlu risau sekiranya anak kecil anda kerap buang air besar, terutama 6 minggu pertama kelahirannya. Walau bagaimanapun, jangan ragu untuk segera berjumpa dengan pakar pediatrik sekiranya anda mendapati warna najis tidak normal atau kekerapan pergerakan usus bayi anda tidak seperti biasa.