Diverticulitis - Gejala, sebab dan rawatan

Diverticulitis adalah keradangan atau jangkitan yang berlaku di diverticula, kantung yang terbentuk di sepanjang saluran pencernaan, terutama di usus besar (usus besar).

Diverticula bukan tisu organ yang wujud sejak lahir. Diverticula umumnya terbentuk pada orang berusia 40 tahun ke atas kerana dinding usus telah lemah, dan pada orang yang jarang makan makanan berserat, seperti sayur-sayuran dan buah.

Keadaan pembentukan diverticula di dinding usus besar disebut diverticulosis. Diverticulosis bukanlah keadaan yang berbahaya dan dalam kebanyakan kes tidak simptomatik.

Berbeza dengan diverticulosis, diverticulitis biasanya disertai dengan gejala seperti sakit perut yang teruk, mual, demam, dan perubahan tabiat usus.  

Punca Diverticulitis

Punca pembentukan kantung diverticula tidak diketahui dengan jelas. Walau bagaimanapun, diet rendah serat, sembelit, dan kegemukan dianggap berkaitan dengan pembentukan diverticula di usus besar.

Bukan hanya diverticula, penyebab diverticulitis juga tidak diketahui secara pasti. Walau bagaimanapun, keadaan ini dianggap berlaku kerana najis atau makanan yang tidak dicerna terperangkap di diverticula dan menyumbat diverticula.

Penyumbatan membuat diverticula membengkak dan menyebabkan air mata kecil di dinding usus besar yang membolehkan bakteria dari usus besar memasuki diverticula. Inilah yang kemudian disyaki menjadi penyebab keradangan atau jangkitan pada diverticula.  

Selain itu, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang menderita diverticulitis, iaitu:

  • Umur

    Risiko menghidap diverticulitis meningkat seiring bertambahnya usia.

  • Faktor genetik

    Genetik dipercayai berkaitan dengan kejadian diverticulitis, seperti yang dibuktikan oleh diverticulitis yang dialami oleh orang Asia lebih dominan di sebelah kanan, sementara diverticulitis yang dialami oleh orang Amerika lebih kerap terjadi di sebelah kiri perut.

  • Penggunaan ubat-ubatan tertentu

    Penggunaan aspirin dan ubat anti-radang nonsteroid secara berkala dapat meningkatkan risiko diverticulitis.

  • Obesiti

    Berbanding dengan orang yang mempunyai berat badan yang ideal, risiko diverculitis lebih tinggi pada orang yang mempunyai berat badan berlebihan.

  • Makanan rendah serat

    Selain meningkatkan risiko pembentukan diverticula, makan terlalu sedikit serat juga meningkatkan risiko menyebabkan keradangan diverticula yang terbentuk.

  • Asap

    Merokok boleh meningkatkan risiko dan komplikasi diverticulitis.

  • Kurang bersenam

    Latihan yang kerap juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena diverticulitis.

Gejala Diverticulitis

Usus besar (usus besar) adalah organ berbentuk tiub berukuran sekitar 1.8 meter yang berfungsi menyerap cecair dan memproses sisa makanan dari pencernaan di usus kecil.

Apabila diverticula terbentuk di dinding usus besar, pesakit pada amnya tidak mengalami sebarang gejala. Hanya dalam kes tertentu, keadaan ini boleh menyebabkan gejala seperti:

  • Sakit di perut, yang bertambah teruk sebaik sahaja makan atau ketika bergerak
  • Sembelit, cirit-birit, atau kedua-duanya
  • Perut kembung atau rasa dipenuhi dengan gas
  • Najis mengandungi darah

Sekiranya diverticula sudah meradang atau dijangkiti, pesakit mungkin mengalami gejala diverticulitis, seperti:

  • Demam
  • Sakit perut yang semakin teruk dan berterusan
  • Pening dan muntah
  • Najis mengandungi darah dan lendir
  • Pendarahan di rektum

Gejala ini boleh muncul secara tiba-tiba atau sedikit demi sedikit selama beberapa hari.  

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami gejala diverticulosis atau diverticulitis. Gejala kedua-dua keadaan boleh menyerupai keadaan lain yang lebih serius. Oleh itu, disarankan untuk segera melakukan pemeriksaan sedini mungkin untuk mengesahkan diagnosis.  

Diagnosis Diverticulitis

Langkah pertama yang diambil oleh doktor untuk mendiagnosis diverticulitis adalah memeriksa sejarah perubatan anda, gejala yang anda alami, dan ubat-ubatan yang sedang anda ambil.

Selepas itu, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal, terutamanya dengan memeriksa perut pesakit untuk mengesan lokasi keradangan atau jangkitan pada rongga perut. Lokasi keradangan dapat dikesan dengan munculnya rasa sakit ketika perut ditekan.

Doktor juga akan melakukan pemeriksaan rektum digital, untuk melihat sama ada terdapat pendarahan, sakit, pembekuan, atau gangguan lain di rektum.

Untuk membuat diagnosis lebih tepat, doktor boleh melakukan pemeriksaan tambahan, seperti:

  • ujian darah

    Ujian darah dilakukan untuk mengesan jangkitan atau pendarahan pada usus besar pesakit, serta ujian fungsi hati untuk mengetahui sama ada sakit perut disebabkan oleh gangguan hati atau tidak.

  • ujian air kencing

    Ujian air kencing dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab sakit perut yang disebabkan oleh jangkitan pada saluran kencing.

  • Ujian kehamilan

    Ujian kehamilan dilakukan untuk memastikan bahawa sakit perut yang dialami oleh wanita tidak disebabkan oleh kehamilan.

  • Ujian darah tersembunyi pada sampel najis

    Ujian ini dilakukan untuk memeriksa sama ada najis pesakit mengandungi darah.

  • Imbasan CT

    Imbasan CT dilakukan untuk mengetahui secara terperinci kantung yang meradang atau dijangkiti dan mengesahkan diagnosis. Ujian ini juga dapat menunjukkan keparahan diverticulitis.

Kolonoskopi tidak digalakkan ketika diverticula meradang kerana risiko merobek atau pecah diverticula. Kolonoskopi dilakukan apabila doktor ingin menilai diverticula ketika tidak meradang, atau doktor mengesyaki terdapat tumor pada usus besar.

Rawatan Diverticulitis

Rawatan yang diberikan disesuaikan dengan keparahan diverticulitis yang dialami oleh pesakit. Sekiranya pesakit mempunyai gejala ringan dan tidak ada tanda-tanda komplikasi, rawatan mungkin termasuk:

  • Dadah

    Doktor boleh memberikan ubat penahan sakit, seperti paracetamol, dan jika diperlukan, doktor juga boleh menetapkan antibiotik untuk merawat jangkitan.

  • Diet tinggi cecair dan elakkan makanan pejal

    Diet ini dijalankan sehingga rasa sakit hilang. Apabila rasa sakit hilang, perlahan-lahan tambahkan makanan pejal ke dalam diet.

Sekiranya gejala dirasakan semakin teruk atau diverticulitis telah menyebabkan komplikasi, maka pesakit perlu mendapatkan rawatan doktor di hospital. Pengendalian yang boleh dilakukan meliputi:

1. Penyerapan cecair dan pemakanan

Nutrien dan cecair akan diberikan melalui IV untuk merehatkan usus.

2. Antibiotik suntikan

Untuk merawat jangkitan, doktor boleh memberikan antibiotik suntikan. Beberapa jenis antibiotik sering digunakan untuk mengubati diverticulitis, iaitu amoxicillin dan metronidazole.

3. Memasukkan tiub ke perut (NGT)

Kemasukan tiub ke dalam perut bertujuan untuk mengosongkan isi perut.

4. Saliran dengan jarum

Sekiranya abses telah terbentuk di diverticula, jarum khas akan dimasukkan ke dalam perut dengan bantuan CT scan atau endoskopi untuk mengalirkan nanah (abses).    

5. Operasi

Prosedur pembedahan dilakukan oleh pakar bedah pada pesakit yang mengalami gangguan sistem imun, mengalami diverticulitis berulang, atau mengalami komplikasi. Terdapat 2 jenis prosedur pembedahan untuk merawat diverticulitis, iaitu:

  • Reseksi usus dan anastomosis

    Prosedur pembedahan dilakukan dengan membuang bahagian usus yang meradang dan memasangnya kembali ke bahagian usus yang sihat (anastomosis).

  • Reseksi usus dengan kolostomi

    Sekiranya kawasan keradangan cukup besar, usus besar dan rektum sukar disambungkan, maka doktor akan melakukan prosedur kolostomi. Setelah mengeluarkan usus yang meradang, lubang akan dibuat di dinding perut untuk membuang kotoran buat sementara waktu, agar orang tersebut tidak membuang air besar melalui dubur.  

Komplikasi Diverticulitis

Diverticulitis boleh menyebabkan komplikasi serius dan bahkan berpotensi mengancam nyawa. Beberapa jenis komplikasi yang mungkin timbul, termasuk:

  • Abses, iaitu ketika kumpulan nanah terbentuk di diverticula
  • Fistula, iaitu ketika saluran tidak normal terbentuk antara usus besar dan pundi kencing, vagina, atau usus kecil
  • Penyumbatan usus, yang merupakan penyempitan usus besar
  • Perforasi dan peritonitis, yang merupakan keadaan radang atau berjangkit di rongga perut (peritonitis)
  • Pendarahan rektum berterusan kerana saluran darah kecil pecah berhampiran diverticula

Pencegahan Diverticulitis

Tidak ada kaedah yang diketahui untuk mencegah diverculitis sepenuhnya. Namun, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengurangkan risiko terkena keadaan ini, yaitu:

  • Pengambilan makanan berserat tinggi

    Makanan berserat tinggi berguna untuk melembutkan sisa makanan dari usus kecil sehingga usus besar tidak perlu bekerja keras untuk memprosesnya. Beberapa jenis makanan berserat tinggi, termasuk biji-bijian, oatmeal, sayur-sayuran dan buah-buahan.

  • Minum banyak air

    Serat berfungsi dengan menyerap air. Sekiranya pengambilan cecair untuk menggantikan apa yang telah diserap oleh tubuh tidak mencukupi, maka sembelit boleh berlaku.

  • Lakukan senaman secara berkala

    Senaman dapat membantu mengekalkan fungsi usus dan mengurangkan tekanan pada usus besar. Bersenam secara berkala sekurang-kurangnya 30 minit setiap hari.

  • Jangan merokok

    Merokok boleh meningkatkan risiko diverticulitis dan pelbagai masalah kesihatan yang lain.