Epiglottitis - Gejala, sebab dan rawatan

Epiglottitis adalah keradangan pada epiglotis, iaitu injap yang menutup saluran udara semasa makan atau minum.Epiglottitis umumnya disebabkan oleh jangkitan bakteria atau kecederaan pada tekak.

Epiglotis adalah injap berbentuk daun yang terletak di belakang lidah. Injap ini berfungsi untuk menutup saluran angin ketika seseorang menelan, supaya makanan atau cecair tidak memasuki saluran pernafasan.

Keradangan epiglotis boleh berlaku pada usia berapa pun. Walau bagaimanapun, keadaan ini paling sering dialami oleh kanak-kanak berumur 2-5 tahun. Selain anak-anak, orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti orang dengan HIV / AIDS atau barah, juga rentan untuk mengembangkan epiglottitis.

Gejala Epiglottitis

Pada kanak-kanak, gejala epiglottitis dapat bertambah buruk dengan cepat, walaupun dalam beberapa jam. Manakala pada orang dewasa, gejala epiglottitis secara amnya akan memburuk secara perlahan. Epiglottitis boleh menyebabkan gejala seperti:

  • Demam
  • Sakit tekak
  • Sukar ditelan
  • Berdengkur
  • Serak
  • menghisap
  • Susah bernafas

Kanak-kanak dengan epiglottitis juga boleh menjadi rewel dan rewel. Sebagai tambahan kepada gejala di atas, orang dengan epiglottitis cenderung lebih suka duduk tegak dengan badannya condong ke depan. Kedudukan ini dapat memudahkan pesakit bernafas.

Bila hendak berjumpa doktor

Kerana gejalanya serupa, epiglottitis sering dianggap sebagai penyakit rombongan, iaitu jangkitan kerongkong ke saluran udara akibat virus. Walau bagaimanapun, harus diperhatikan bahawa epiglottitis lebih berbahaya daripada rombongan.

Epiglottitis harus dirawat secepat mungkin. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, epiglotis yang bengkak dapat menutupi saluran angin, menyekat bekalan oksigen. Keadaan ini boleh mengakibatkan kematian. Oleh itu, pesakit yang menunjukkan gejala epiglottitis harus segera dibawa ke hospital.

Jangan meletakkan pesakit dalam keadaan terlentang, atau memeriksa kerongkong pesakit tanpa ditemani oleh pegawai perubatan, kerana ia benar-benar dapat memperburuk keadaan pesakit.

Punca Epiglottitis

Penyebab utama epiglottitis adalah jangkitan bakteria. Streptococcus pneumoniae dan Haemophilus influenzaetaip B(Hib) adalah jenis bakteria yang paling kerap mencetuskan keradangan epiglotis.

Bakteria ini memiliki cara yang sama menyebar seperti selesema, yaitu dengan memercikkan air liur dan ingus pasien, yang disedut secara tidak sengaja.

Jangkitan akan menyebabkan epiglotis membengkak. Pembengkakan epiglotis dapat menyekat masuk dan keluar udara di saluran pernafasan, sehingga berpotensi menyebabkan kematian.

Sebagai tambahan kepada jangkitan bakteria, epiglottitis boleh berlaku kerana jangkitan kulat atau jangkitan virus. Epiglottitis juga boleh disebabkan oleh kecederaan pada tekak, misalnya dari menelan bahan kimia atau benda tajam, minum minuman panas, merokok, atau terkena tekak.

DiagnosisEpiglottitis

Orang yang disyaki menghidap epiglottitis harus segera dibawa ke hospital kerana mereka memerlukan rawatan kecemasan. Keutamaan pertama adalah tidak mencari penyebab epiglottitis, tetapi memastikan saluran udara terbuka. Untuk itu, doktor boleh meletakkan tiub sebagai alat pernafasan.

Setelah mengesahkan bahawa saluran pernafasan lancar, terdapat beberapa pemeriksaan lebih lanjut yang dilakukan oleh doktor untuk mengetahui penyebabnya, termasuk:

  • Ujian darah, untuk mencari tanda-tanda jangkitan.
  • Epiglotis teropong dengan nasoendoskopi, untuk melihat keadaan epiglotis.
  • Biopsi epiglotik, yang mengambil dan memeriksa sampel tisu epiglotik untuk melihat kehadiran jangkitan bakteria dan perubahan pada tisu.

Di samping itu, doktor juga boleh melakukan sinar-X dada atau leher, serta imbasan CT atau MRI, untuk memeriksa kemungkinan penyebab lain.

PeRawatan epiglottitis

Untuk memastikan saluran pernafasan tetap terbuka, salah satu prosedur yang dilakukan oleh doktor adalah memasukkan tiub pernafasan (intubasi endotrakeal) melalui mulut.

Sekiranya epiglotis menutupi saluran udara dan saluran udara sukar dimasukkan, doktor mungkin melakukan trakeostomi, yang melibatkan membuat lubang di leher pesakit dan meletakkan alat khas terus ke saluran udara.

Sekiranya epiglottitis disebabkan oleh jangkitan bakteria, doktor ENT akan memberi anda suntikan antibiotik. Pada mulanya, doktor akan memberi anda antibiotik yang biasanya membunuh banyak bakteria.

Setelah keputusan ujian darah atau sampel tisu keluar, doktor dapat menukar antibiotik mengikut jenis bakteria yang menyebabkan epiglottitis.

Selain antibiotik, doktor juga dapat memberikan ubat lain, seperti ubat kortikosteroid untuk mengurangkan pembengkakan dan keradangan di kerongkong.

Pencegahan Epiglottitis

Perkara utama yang perlu dilakukan untuk mencegah epiglottitis adalah untuk mengelakkan jangkitan Hib. Oleh itu, vaksinasi Hib adalah pencegahan utama epiglottitis. Di Indonesia, vaksin Hib diberikan bersamaan dengan DPT dan hepatitis B.

Vaksin ini mempunyai 4 peringkat, iaitu ketika bayi berusia 2, 3, 4, dan 15-18 bulan. Bagi kanak-kanak yang pertama kali mendapat imunisasi pada usia 1-5 tahun, vaksin ini hanya diberikan sekali. Sementara itu, kanak-kanak berumur lebih dari 5 tahun tidak perlu diimunisasi lagi.

Selain vaksin, epiglottitis dapat dicegah dengan rajin mencuci tangan dengan sabun dan air atau pembersih tangan, dan tidak berkongsi barang peribadi dengan orang lain.