Membezakan Muntah pada Bayi Normal dan Tidak normal

Muntah pada bayi adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun, penting bagi ibu bapa untuk mendidik diri mereka mengenai perbezaan antara muntah normal dan tidak normal. Sebabnya, muntah boleh disebabkan oleh penyakit sehingga perlu diperhatikan.

Muntah adalah keadaan yang sering dialami oleh bayi, terutama ketika mereka baru berusia beberapa minggu. Pada usia ini, sistem pencernaan bayi biasanya masih lemah. Namun, muntah pada bayi juga boleh menjadi tanda bahaya yang memerlukan perhatian perubatan segera.

Muntah pada Bayi Tidak Berbahaya

Bayi sering muntah pada minggu-minggu awal kehidupan, kerana badan mereka berusaha menyesuaikan diri dengan makanan. Muntah jenis ini juga dikenali sebagai meludah.

Biasanya bayi akan meludah selepas minum susu. Selepas bayi menelan susu, susu akan melalui bahagian belakang mulut, ke bawah esofagus, dan akhirnya ke perut.

Di antara esofagus dan perut, ada otot yang mengelilingi esofagus dan menjadi pintu masuk susu ke perut. Apabila otot ini mengendur, susu di esofagus akan memasuki perut. Selepas itu, otot akan mengetatkan lagi dan menutup pintu, sehingga kandungan perut tidak dapat keluar.

Pada bulan pertama kehidupan, otot ini masih lemah sehingga tidak dapat ditutup sepenuhnya. Selain itu, keupayaan perut untuk menampung susu juga cenderung kecil. Akhirnya, selalunya susu boleh masuk ke dalam esofagus, terutamanya jika terdapat tekanan tambahan pada perut seperti ketika bayi menangis atau batuk.

Biasanya otot masuk perut akan menguat ketika bayi berusia sekitar 4-5 bulan. Pada masa itu, bayi akan kurang kerap atau mungkin berhenti meludah.

Muntah pada bayi untuk diperhatikan

Walaupun muntah pada bayi biasanya normal dan tidak perlu dibimbangkan, terdapat beberapa tanda muntah yang perlu diperhatikan dan boleh menjadi gejala keadaan yang lebih serius, termasuk:

  • Bayi muntah berwarna kuning kehijauan
  • Muntah disertai demam, bengkak perut, atau sakit perut yang teruk
  • Muntah berlaku lebih dari sekali setelah kecederaan di kepala, seperti pukulan ke kepala atau jatuh
  • Terdapat banyak darah dalam muntah
  • Muntah dalam jumlah banyak dan berterusan
  • Muntah berlangsung lebih dari 1 hari
  • Muntah disertai dengan menguning kulit dan mata bayi

Sekiranya anda melihat tanda-tanda di atas, segera bawa si kecil anda ke hospital. Muntah pada bayi yang tidak normal biasanya disebabkan oleh masalah kesihatan yang mesti diperiksa dan dirawat oleh doktor. Berikut adalah beberapa kemungkinan sebab:

  • Keracunan makanan
  • Jangkitan virus atau bakteria
  • Jangkitan saluran pernafasan
  • Jangkitan telinga
  • Pneumonia
  • Hepatitis
  • Apendiks
  • Halangan gastrointestinal, misalnya kerana intussusception atau stenosis pilorik
  • Meningitis
  • Gegaran

Cara Mencegah dan Mengatasi Muntah Pada Bayi

Muntah normal pada bayi dapat dicegah jika ibu bapa menolong mereka “mencerna” susu dengan lebih baik setelah menyusu. Selepas minum susu, jangan segera meletakkan bayi di atas katil.

Sebaliknya, tahan bayi selama 30 minit dengan badannya tegak, sehingga susu dapat turun sepenuhnya ke dalam perut dan tinggal di sana. Juga, jadikan kebiasaan untuk selalu bersendawa bayi anda setelah makan apa sahaja.

Sekiranya bayi anda sering muntah, perkara pertama yang penting adalah memastikan dia mendapat cukup cecair, untuk mengelakkan dehidrasi dan kekurangan tenaga.

Sekiranya muntah tidak kelihatan berbahaya dan masih berlangsung kurang dari 24 jam, ada beberapa langkah awal untuk mengatasi muntah pada bayi yang boleh dilakukan di rumah, termasuk:

  • Cegah dehidrasi dengan memberi elektrolit atau larutan ORS kepada bayi secara beransur-ansur.
  • Jangan memaksa bayi anda minum apa-apa semasa dia masih muntah setiap 5-10 minit. Beri hanya 1-2 sudu teh setiap 10 minit atau setiap kali dia muntah.
  • Sekiranya bayi dapat menerima elektrolit dengan lebih baik, terus berikan susu formula atau susu ibu sedikit demi sedikit.
  • Jangan berikan air, stok ayam, atau minuman berkarbonat kerana ia tidak akan memberikan nutrien yang anda perlukan semasa anda mengalami dehidrasi.
  • Jangan berikan jus buah kepada bayi anda kerana ini boleh memburukkan keadaan, terutamanya jika bayi anda juga mengalami cirit-birit.

Sekiranya bayi masih muntah selama lebih dari 24 jam atau menunjukkan tanda-tanda dehidrasi, seperti kurang membuang air kecil, mulut kering, menangis tanpa jemu, cepat bernafas, atau mengantuk, bawa dia segera ke doktor atau bilik kecemasan untuk mendapatkan rawatan.