Pelbagai Penyakit Perut

Mempunyai peranan yang sangat penting untuk menyimpan dan memecah makanan atau minuman, menjadikan kesihatan perut perlu dijaga. Sekiranya tidak, fungsi perut tidak akan berfungsi dengan normal, dan boleh mengundang pelbagai penyakit gastrik.

Sekiranya fungsi gastrik terganggu, biasanya seseorang akan merasakan beberapa gejala seperti kembung, mual, muntah, sakit di bahagian perut, dan sakit perut atas yang muncul setelah memakan makanan atau minuman tertentu.

Keadaan seperti ini tentunya boleh mengganggu aktiviti dan rutin harian anda. Oleh itu, jaga kesihatan perut anda untuk mengelakkan jenis penyakit berikut.

Gastrik

Gastritis adalah radang perut kerana asid perut yang merosakkan lapisan pelindung dinding perut. Gastritis boleh mencederakan dinding perut jika lapisan perut telah terhakis oleh asid perut, menyebabkan sakit perut, pendarahan, dan bisul perut. Beberapa penyebab gastritis adalah pengambilan minuman yang berlebihan yang mengandungi alkohol atau kafein, mengalami tekanan, kesan sampingan ubat-ubatan seperti ibuprofen atau aspirin, bahkan jangkitan atau gangguan autoimun.

Gastritis kadang-kadang tidak menyebabkan gejala. Walau bagaimanapun, sesetengah orang mungkin mengalami gejala seperti merasa kenyang dengan mudah, sakit perut, muntah, dan loya.

GERD (Penyakit Refluks gastroesofagus)

GERD, juga dikenali sebagai penyakit refluks asid, adalah keadaan di mana kandungan asid perut dan gastrik naik ke esofagus atau esofagus, menyebabkan kerengsaan pada dinding esofagus dan pedih ulu hati. Keadaan ini membuat penghidap merasa kembung, terasa masam di rongga mulut kerana asid perut naik, dada dan tekak terasa sakit dan tersumbat, cegukan, bersendawa, batuk kering, sehingga sukar menelan makanan.

Beberapa faktor yang meningkatkan risiko GERD adalah kebiasaan mengambil minuman beralkohol, teh dan kopi; suka merokok; tidur selepas makan; dan berat badan berlebihan. Sekiranya dibiarkan, keadaan ini boleh bertambah buruk.

Asid perut dapat merengsakan dinding esofagus, menyebabkan keradangan, pendarahan, penyempitan esofagus akibat tisu parut akibat pengeringan luka, dan bahkan meningkatkan risiko barah esofagus.

Ulser perut

Ulser gastrik adalah luka di dinding perut kerana hakisan lapisan perut. Luka ini juga boleh muncul di bahagian atas usus kecil. Penyebab yang paling biasa adalah jangkitan bakteria Helicobacter pylori dan penggunaan jangka panjang ubat-ubatan anti-radang nonsteroid, seperti aspirin.

Sekiranya anda suka makanan pedas, merokok, atau minum minuman beralkohol, maka anda harus menghadkannya. Kerana, perkara-perkara ini dapat memburukkan lagi gejala yang ada.

Gejala termasuk sakit teruk di perut, kembung, sendawa, penurunan selera makan, penurunan berat badan, rasa kenyang awal, mual dan muntah, ketidakselesaan perut setelah memakan makanan berlemak, dan najis berdarah.

Dispepsia

Keadaan ini adalah kumpulan gejala yang timbul akibat penyakit di bahagian atas perut. Gejala termasuk rasa kenyang yang mudah, ketidakselesaan perut, dan pedih ulu hati selepas makan. Selain itu, seseorang yang mengalami dispepsia juga boleh merasa loya, kembung, dan perut panas.

Keadaan ini sering dikaitkan dengan penyakit ulser peptik, gastritis, dengan barah gastrik. Walau bagaimanapun, kadang-kadang penampilan dispepsia tidak dikaitkan dengan kehadiran penyakit biasa. Keadaan ini dipanggil dispepsia berfungsi.

Dispepsia sebenarnya masih dapat diatasi dengan menjalani diet yang sihat dan menjauhi makanan atau minuman yang mencetuskan gejala. Walau bagaimanapun, jika anda mengalami gejala lain dalam bentuk muntah darah, kesukaran menelan makanan, muntah yang kerap, pembengkakan perut, dan penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas, segera berjumpa dengan keadaan anda dengan doktor.

Kanser Perut

Satu lagi penyakit gastrik yang berbahaya adalah barah gastrik. Kanser ini berlaku apabila sel barah terbentuk di lapisan perut anda. Sel-sel ini dapat tumbuh menjadi tumor, dan sel-sel ini biasanya tumbuh dengan perlahan selama bertahun-tahun.

Punca sebenar penyakit ini tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko anda terkena barah perut, termasuk jangkitan bakteria H pylori, merokok, kegemukan, usia lebih dari 55 tahun, kebiasaan memakan daging merah, garam, dan jarang memakan serat.

gastroparesis

Ia adalah penyakit di mana perut mencerna makanan dengan lebih perlahan. Keadaan ini yang mengganggu fungsi perut berlaku apabila otot-otot dinding perut tidak berfungsi dengan baik sehingga fungsi pencernaan perut menjadi terganggu.

Gastroparesis timbul kerana gangguan pada saraf gastrik. Terdapat beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan peluang seseorang untuk menghidap keadaan ini, seperti diabetes, gangguan tiroid, riwayat pembedahan pada saluran pencernaan, terapi radiasi ke perut untuk kes barah, dan kesan sampingan ubat-ubatan, seperti narkotik ubat penahan sakit.

Penyakit perut tidak hanya mengganggu aktiviti, tetapi juga kesihatan secara keseluruhan kerana gangguan pencernaan dan pengambilan nutrien. Oleh itu, anda mesti menjaga kesihatan gastrik dengan memberi perhatian lebih kepada gaya hidup dan diet. Sekiranya anda mengalami gejala gangguan gastrik, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat.