Memahami Ujian Lebar untuk Mendiagnosis Tifus

Ujian lebar adalah salah satu cara untuk mendiagnosis kepialu. Pemeriksaan ini masih banyak dilakukan di Indonesia kerana praktikal, cepat, mudah, dan murah.

Kepialu juga dikenali sebagai demam kepialu atau kepialu. Dari 11-20 juta kes demam kepialu per tahun di dunia, Indonesia bersama dengan negara-negara Asia Tenggara yang lain mencatatkan kebanyakan kes tifus. Penyakit ini dicirikan oleh demam yang disertai oleh gangguan pencernaan, seperti sembelit atau cirit-birit.

Fungsi Ujian Lebar untuk Diagnosis Kepialu

Kepialu disebabkan oleh jangkitan bakteria Salmonella. Bakteria ini boleh didapati dalam makanan yang tidak dimasak dengan betul, atau tidak diproses secara higienis.

Apabila bakteria Salmonella memasuki tubuh manusia, sistem pertahanan badan akan bertindak balas dengan menghasilkan antibodi khas untuk melawan bakteria Salmonella. Ujian Widal dilakukan untuk menentukan jumlah antibodi ini. Peningkatan bilangan antibodi ini dapat menunjukkan berlakunya kepialu.

Cara Mengambil dan Membaca Ujian Lebar

Apabila gejala yang muncul disyaki disebabkan oleh demam kepialu, tahap pertama diagnosis yang dilakukan oleh doktor adalah mengesan sejarah penyakit. Doktor akan bertanya mengenai kebersihan makanan dan tempat tinggal, serta sejarah penampilan aduan yang dialami.

Kemudian doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal, termasuk memeriksa suhu badan, melihat penampilan permukaan lidah, memeriksa bahagian perut yang sakit, dan mendengar bunyi usus.

Untuk menentukan sama ada pesakit mempunyai demam kepialu, satu jenis ujian yang boleh disyorkan oleh doktor adalah ujian Widal. Dalam pemeriksaan Widal, pesakit akan diminta menjalani proses pengambilan darah. Selepas itu, sampel darah akan dihantar ke makmal untuk diperiksa.

Di makmal, sampel darah akan diteteskan dengan bakteria Salmonella yang telah terbunuh dalam bentuk antigen O (badan bakteria) dan antigen H (ekor bakteria atau flagellum). Kedua-dua bahan ujian ini diperlukan kerana antibodi untuk badan bakteria dan flagell bakteria berbeza.

Seterusnya, sampel darah dicairkan puluhan hingga ratusan kali. Sekiranya, setelah dicairkan berkali-kali, antibodi melawan Salmonella diuji positif, pesakit boleh dianggap menghidap demam kepialu atau demam kepialu.

Walau bagaimanapun, bacaan standard ujian ini berbeza di kawasan yang berbeza, bergantung pada tahap kepialu endemik di wilayah tersebut. Di Indonesia, pembacaan secara luas dapat dianggap sebagai data yang kuat untuk mendukung diagnosis tifoid, ketika antibodi Salmonella masih terdapat pada pencairan 320 kali (1: 320) atau lebih.

Diagnosis kepialu dapat disahkan dengan mengulangi ujian Widal, yang dilakukan 5-7 hari setelah ujian pertama. Pesakit dinyatakan positif demam kepialu jika jumlah antibodi adalah Salmonella meningkat kepada empat kali ganda berbanding ujian pertama.

Adakah Hasil Ujian Lebar Tepat?

Ujian Widal sebenarnya cukup tepat, tetapi ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi tahap ketepatannya. Beberapa di antaranya adalah kualiti sampel darah dan antigen yang digunakan, atau cara keputusan ujian diperiksa dan dibaca.

Di samping itu, seseorang dapat memperoleh keputusan positif pada ujian Widal walaupun dia tidak menghidap tifus. Ini boleh berlaku sekiranya pesakit adalah pembawa (pembawa) bakteria yang menyebabkan tifus atau baru-baru ini diberi vaksin terhadap tifus. Orang yang baru pulih dari tifus juga dapat memperoleh hasil positif, kerana antibodi terhadap bakteria Salmonella boleh kekal di dalam badan sehingga dua tahun.

Sebaliknya, hasil Widal negatif tidak semestinya menunjukkan seseorang tidak menghidap tifus. Keadaan ini boleh berlaku kerana pemakanan yang buruk, pengambilan ubat jangka panjang, atau menderita penyakit tertentu yang mengurangkan daya tahan tubuh.

Ujian Widal adalah diagnosis demam kepialu yang cepat dan mudah di kawasan yang mempunyai kemudahan kesihatan yang terhad. Walau bagaimanapun, dalam beberapa keadaan, ujian Widal dapat memberikan hasil positif palsu atau negatif palsu.

Untuk hasil yang lebih tepat, doktor mungkin mencadangkan ujian diagnostik lain, seperti ujian TUBEX, yang dapat dilakukan di hospital atau makmal dengan kemudahan yang mencukupi. Oleh itu, jika anda mengalami simptom kepialu, jangan ragu untuk berjumpa doktor sehingga pemeriksaan yang tepat dapat dilakukan dan diberi rawatan.