Membezakan Tanda Titik Coklat Kehamilan Normal dan Tidak normal

Sebilangan wanita hamil mungkin mengalami keputihan, tanda kehamilan. Walaupun normal dan biasa pada awal kehamilan, bintik-bintik coklat atau pendarahan dari vagina juga boleh menjadi tanda haid atau keadaan lain yang tidak normal.

Kehamilan bermula dengan proses persenyawaan atau pertemuan sperma dan telur di rahim. Setelah proses persenyawaan berlaku, telur akan berkembang menjadi embrio atau janin.

Embrio kemudian bergerak dan melekat pada dinding rahim untuk tumbuh menjadi janin. Apabila embrio memasuki dinding rahim, ia dapat memicu pendarahan ringan yang disebut pendarahan implantasi.

sekarangTompok coklat, tanda kehamilan, muncul kerana pendarahan implantasi.

Tanda-tanda Kehamilan Awal Titik Coklat

Tidak sedikit wanita yang keliru mengesyaki bahawa pembuangan adalah tanda haid, jadi mereka sering tidak menyedari bahawa mereka hamil. Tompok coklat adalah tanda awal kehamilan secara amnya berlaku 6-14 hari selepas proses persenyawaan. Pelepasannya juga berwarna merah jambu, merah, atau coklat muda.

Secara amnya, bintik darah atau bintik coklat yang keluar sangat sedikit dan hanya bertahan selama beberapa jam atau beberapa hari. Pelepasan bintik-bintik coklat ini biasanya akan berhenti dengan sendirinya kerana proses implantasi selesai.

Kadang-kadang, bintik-bintik coklat sebagai tanda awal kehamilan juga biasanya disertai dengan kekejangan perut. Walau bagaimanapun, kekejangan yang muncul biasanya ringan, tidak seperti kekejangan semasa haid.

Pendarahan implantasi biasanya disertai dengan gejala ringan yang lain, seperti keletihan, mual dan muntah, dan nyeri payudara yang ringan.

Untuk memastikan bahawa bintik-bintik coklat yang keluar dari vagina adalah tanda awal kehamilan atau tidak, anda disarankan untuk melakukan ujian kehamilan menggunakan beg ujian di rumah.

Warna coklat menunjukkan tanda kehamilan yang tidak normal

Selain pendarahan implantasi, bintik-bintik coklat dari vagina juga normal ketika wanita hamil melakukan hubungan seks. Pendarahan ringan dari faraj secara amnya akan hilang dalam beberapa hari selepas wanita hamil berehat.

Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, pelepasan bintik coklat semasa kehamilan juga disebabkan oleh keadaan tidak normal yang lain, seperti:

Kehamilan ektopik

Kehamilan ektopik berlaku apabila telur yang disenyawakan melekat di luar dinding rahim, misalnya di tiub fallopi atau rongga perut. Keadaan ini boleh menyebabkan pendarahan ringan ke faraj.

Keputihan akibat kehamilan ektopik biasanya berwarna coklat atau merah tua. Selain bintik-bintik coklat, wanita yang mengalami kehamilan ektopik juga mungkin mengalami simptom-simptom lain, termasuk sakit perut atau perut bawah yang bertambah buruk dari masa ke masa, kelemahan dan pening, dan merasa seperti anda akan pingsan.

Sekiranya tidak dirawat, kehamilan ektopik ini boleh menyebabkan pendarahan berat. Oleh itu, setiap wanita perlu berjumpa doktor sekiranya mengalami bintik coklat yang membawa kepada gejala kehamilan ektopik.

Keguguran

Tanda utama keguguran adalah pendarahan dari vagina, baik dalam bentuk tompok coklat atau darah yang mengalir. Pendarahan ini mungkin datang dan pergi atau berlanjutan selama beberapa hari.

Pendarahan akibat keguguran biasanya disertai oleh gejala lain, seperti kekejangan dan sakit perut yang teruk, serta pembekuan gumpalan atau tisu vagina. Apabila gejala atau tanda bahaya ini muncul, wanita hamil disarankan untuk segera berjumpa pakar sakit puan supaya rawatan dapat dilakukan secepat mungkin.

Dalam kebanyakan kes, bintik-bintik coklat adalah tanda kehamilan adalah normal dan boleh terjadi pada bila-bila masa semasa kehamilan. Tompok-tompok ini biasanya tidak disertai dengan gejala yang mengganggu dan hanya bertahan dalam waktu yang singkat.

Walau bagaimanapun, jika anda hamil dan mengalami bintik-bintik coklat disertai dengan sakit perut yang teruk, sakit kepala, pening, atau kelemahan, anda perlu berjaga-jaga dan dinasihatkan untuk segera berjumpa pakar sakit puan supaya rawatan dapat diberikan jika ada masalah.