Sebab Bayi Selalunya Meludah dan Cara Mengatasinya

Bayi yang sering diludah boleh membuat ibu merasa risau. Keadaan ini sebenarnya agak biasa pada bayi dan tidak berbahaya. Walaupun biasa, kerap meludah pada bayi juga boleh disebabkan oleh keadaan perubatan tertentu yang perlu diperhatikan.

Meludah adalah pembuangan cecair, susu, atau makanan yang baru ditelan. Dari segi perubatan, meludah ini disebut refluks. Keadaan ini normal bagi bayi kerana esofagus tidak berkembang sepenuhnya dan perut bayi masih kecil.

Meludah biasanya akan hilang ketika bayi berusia 1 tahun. Pada usia ini, cincin otot yang berfungsi sebagai injap di bahagian bawah esofagus berfungsi dengan baik, sehingga makanan yang memasuki perut bayi tidak keluar dengan mudah.

Meludah yang dianggap normal

Pada dasarnya, bayi yang sering membuang air besar bukanlah keadaan yang membimbangkan. Selain mengeluarkan susu atau makanan, meludah kadang-kadang disertai dengan bersendawa, batuk, atau cegukan. Kekerapan meludah pada bayi juga sangat bervariasi, ia jarang terjadi, cukup kerap, atau bahkan berlaku setiap kali bayi diberi susu atau makanan.

Keadaan bayi yang sering diludah yang tergolong normal dapat dilihat dari perkara berikut:

  • Bayi masih mahu menyusu dan makan.
  • Berat bayi masih meningkat seiring bertambahnya usia.
  • Bayi masih kelihatan selesa dan tidak cerewet.
  • Bayi tidak kelihatan sesak atau rewel.

Sekiranya si kecil meludah dengan ciri-ciri seperti di atas, ini menunjukkan bahawa keadaan baik-baik saja dan tidak memerlukan pengendalian khas.

Usaha Mengatasi Bayi Yang Kerap Meludah

Beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan bayi anda kerap meludah, termasuk:

1. Posisikan kepala bayi lebih tegak semasa menyusu dan selepas

Apabila anda memberi susu ibu atau makanan pejal kepada bayi anda, letakkan kepalanya sehingga lebih tegak. Pertahankan kedudukan ini sekurang-kurangnya 20-30 minit setelah anak anda makan supaya makanan tidak masuk ke dalam esofagus si kecil.

2. Beri susu ibu atau makanan yang mencukupi

Cara lain untuk mengelakkan si kecil sering meludah adalah dengan memberinya susu ibu, susu formula, atau makanan dalam bahagian kecil, tetapi sering. Juga pastikan untuk membuat anak anda bersendawa setelah setiap kali makan atau di antara penyusuan.

3. Perhatikan ukuran titik yang digunakan

Sekiranya anak kecil anda makan dengan pacifier, perhatikan ukuran pacifier yang digunakan. Dot yang terlalu besar menyebabkan terlalu banyak susu keluar, memudahkan si kecil tersedak dan meludah.

4. Pastikan bayi tidak tidur di perutnya setelah menyusu

Setelah menyusukan bayi anda, jangan segera tidurkan dia. Ibu atau Bapa boleh memegang Si Kecil lebih kurang 20-30 minit terlebih dahulu.

Selepas itu, Ibu boleh meletakkan Si Kecil tidur dalam keadaan terlentang dengan kedudukan kepala sedikit lebih tinggi daripada badan dan kaki. Ini perlu dilakukan kerana bayi yang tidur di perutnya setelah makan atau makan lebih berisiko mengalami sindrom kematian bayi secara tiba-tiba atau sindrom kematian bayi secara tiba-tiba sindrom kematian bayi secara tiba-tiba (SIDS).

Usaha lain yang dapat anda lakukan untuk mengurangkan ludah adalah dengan mengurangkan pengambilan susu lembu untuk si kecil anda, terutama jika dia disyaki menderita intoleransi laktosa.

Walau bagaimanapun, anda masih dinasihatkan untuk berjumpa dengan pakar pediatrik anda terlebih dahulu untuk mendapatkan rawatan yang sesuai.

Gejala yang perlu diperhatikan

Walaupun meludah pada bayi adalah perkara biasa, anda perlu berhati-hati jika si kecil meludah disertai dengan beberapa aduan atau gejala lain, seperti:

  • Anak kecil anda mula meludah pada usia 6 bulan dan berterusan sehingga dia berumur lebih dari 1 tahun.
  • Terlalu kerap muntah makanan atau susu dan jumlah kandungan gastrik yang muntah anak cukup banyak.
  • Cecair yang muntah bayi anda berwarna kuning, hijau atau berdarah.
  • Anak kecil anda sukar makan atau enggan diberi susu, jadi dia tidak menambah berat badan.
  • Dia kelihatan sesak nafas, lemah, rewel, dan sering menangis.
  • Demam.

Sekiranya anak kecil anda sering meludah dan menunjukkan beberapa gejala di atas, ia mungkin disebabkan oleh penyakit tertentu, seperti alergi susu lembu, penyumbatan atau penyempitan esofagus, dan penyakit refluks asid perut pada bayi.

Meludah sering merupakan perkara yang wajar berlaku dan merupakan sebahagian daripada pertumbuhan dan perkembangan bayi. Oleh itu, anda tidak perlu risau apabila si kecil meludah dan kelihatan tenang dan sihat.

Walau bagaimanapun, jika meludah berlebihan dan berpanjangan atau disertai dengan gejala yang disebutkan sebelumnya, maka ibu harus segera memeriksa keadaan Si Kecil kepada pakar pediatrik untuk mendapatkan rawatan yang tepat.