Fungsi dan Hubungan Eosinophil Count dengan Kesihatan Tubuh

Eosinofil adalah sejenis sel darah putih yang memainkan peranan penting dalam sistem imun. Dalam keadaan tertentu, tahap eosinofil dalam badan dapat menunjukkan gambaran kesihatan seseorang.

Eosinofil dihasilkan di saraf tunjang. Tahap normal eosinofil adalah 30-350 sel eosinofil per mikroliter darah atau sekitar 0-6 peratus. Untuk menentukan tahap eosinofil dalam badan, anda perlu melakukan ujian pengiraan darah putih. Hasil ujian ini akan menunjukkan tahap setiap jenis sel darah putih, termasuk eosinofil.

Fungsi Eosinofil

Sama dengan jenis sel darah putih yang lain, eosinofil juga merupakan bahagian sistem imun yang berfungsi melindungi tubuh daripada penyakit. Walau bagaimanapun, eosinofil mempunyai peranan khas, iaitu:

  • Terhadap parasit dan bakteria yang agak besar, seperti cacing.
  • Membantu mengawal tindak balas imun, terutamanya terhadap alahan.

Kerana peranannya yang unik, tahap eosinofil dalam darah dapat menjadi petunjuk kepada keadaan tertentu, seperti jangkitan cacing dan alergi.

Hubungan antara Eosinophil Count dan Kesihatan Tubuh

Beberapa penyakit boleh menyebabkan tahap eosinofil menjadi tinggi atau rendah. Tahap eosinofil di bawah normal boleh disebabkan oleh pengambilan alkohol yang berlebihan atau kelebihan hormon kortisol dalam badan (sindrom Cushing).

Sementara itu, tahap eosinofil yang tinggi dapat dijumpai dalam penyakit berikut:

1. Ekzema

Tahap eosinofil yang tinggi dapat menunjukkan alahan, dan salah satunya adalah ekzema. Selain peningkatan tahap eosinofil, eksim juga disifatkan oleh kulit kering, gatal, bersisik, lebam, hingga munculnya tompok-tompok merah kecoklatan.

2. Jangkitan cacing

Tahap eosinofil yang tinggi juga boleh menjadi tanda jangkitan cacing, salah satunya adalah filariasis. Filariasis, atau lebih dikenal sebagai elephantiasis, adalah jangkitan cacing filarial yang menyerang saluran limfa dan disebarkan melalui gigitan nyamuk.

3. Rheumatoid arthritis

Peningkatan tahap eosinofil dapat dijumpai dalam penyakit ini artritis reumatoid. Pesakit dengan penyakit ini pada amnya mengalami simptom-simptom berupa sakit sendi, sendi bengkak, sendi kaku, keletihan, demam, dan hilang selera makan.

4. Leukemia

Leukemia adalah barah darah yang juga boleh menyebabkan kadar eosinofil meningkat. Punca leukemia tidak diketahui dengan pasti. Walaupun begitu, ada beberapa perkara yang dianggap dapat meningkatkan risiko penyakit ini, iaitu keturunan, gangguan genetik, gangguan darah, dan riwayat rawatan barah (kemoterapi atau radioterapi).

Sebagai tambahan kepada penyakit di atas, tahap eosinofil yang tinggi juga dapat menunjukkan beberapa penyakit lain, seperti kolitis ulseratif, penyakit Crohn, keradangan pundi hempedu, sindrom hipereosinofilia dan filariasis limfa. Kanser lain, seperti kanser ovari, paru-paru, dan perut, juga boleh menyebabkan peningkatan tahap eosinofil.

Keadaan lain yang juga boleh menyebabkan peningkatan tahap eosinofil adalah penggunaan jenis ubat tertentu, seperti penekan selera makan (amfetamin), pencahar yang mengandung psyllium, dan antibiotik.

Jumlah eosinofil dalam darah memang boleh menjadi petunjuk keadaan kesihatan seseorang. Namun, untuk menentukan penyakit, penyakit ini tidak hanya berdasarkan tahap eosinofil. Doktor juga biasanya akan melakukan pemeriksaan lain sebelum menentukan diagnosis penyakit.