Darah Selepas Bersalin: Inilah Fakta

Selama beberapa hari selepas melahirkan, wanita pada amnya akan mengalami darah yang keluar dari alat kelamin. Ini dikenali sebagai darah nifas atau lochia.

Darah nifas atau lochia serupa dengan haid berat, hanya terdapat lebih banyak. Pendarahan nifas dari faraj adalah cara badan menyingkirkan lapisan rahim dan darah selepas bersalin. Ini adalah sesuatu yang berlaku pada setiap wanita setelah melahirkan.

Asal Darah Nifas

Semasa janin berada di rahim, plasenta berfungsi untuk memberi makan janin. Plasenta melekat pada dinding rahim dan mengandungi kedua-dua arteri dan urat.

Apabila plasenta berpisah dari rahim, bahagian saluran darah di dinding rahim di mana plasenta melekat robek, dan kemudian mula membanjiri rahim dengan darah. Setelah plasenta dikeluarkan, rahim akan menguncup sehingga saluran darah yang koyak akan menutup dan mengurangkan pendarahan.

Selebihnya darah yang masih ada di rahim akan terus keluar sekurang-kurangnya 2-6 minggu selepas bersalin. Selama ini, darah nifas atau lochia akan berubah dari hari ke hari:

  • Pada hari pertama, darah berwarna merah terang atau merah kecoklatan kerana lochia mengandungi cukup darah.
  • Hari ke-2-6, darah nifas akan lebih berair dan berwarna coklat gelap atau merah jambu.
  • Hari 7-10, warna darahnya sama atau menjadi coklat muda atau merah jambu.
  • Hari ke-11-14, warna darahnya sama atau lebih terang, ditambah dengan kehadiran cairan putih atau kekuningan. Ini kerana darah nifas terdiri daripada sel darah putih yang melapisi rahim. Namun, jika anda sudah mulai aktif, warna darah nifas mungkin lebih kemerahan daripada sebelumnya.
  • Minggu 3-4, jika masih keluar, darah nifas akan putih pucat atau berkrim.
  • Minggu ke-6, jumlah darah nifas yang keluar menjadi semakin kurang coklat, merah jambu, atau kuning berkrim.

Sekiranya anda melahirkan dengan pembedahan Caesarean, biasanya jumlah darah nifas yang keluar akan kurang. Walau bagaimanapun, tempohnya tetap beberapa minggu dan warna darah akan berubah dari merah, coklat, kuning, menjadi jernih.

Apa itu Hsemasa Dbuat?

Cukup sediakan pembalut seperti ketika anda sedang haid. Tukar alas dengan kerap dan selalu basuh tangan anda sebelum dan sesudahnya. Dianjurkan untuk tidak menggunakan tampon kerana dapat menyebarkan bakteria ke dalam rahim yang masih sembuh dan menyebabkan jangkitan.

Selain itu, bersihkan juga vagina dan perineum (kawasan antara dubur dan vulva) untuk mencegah jangkitan, dan mandi sekurang-kurangnya sekali sehari. Dalam tempoh pemulihan ini, wanita juga disarankan untuk menangguhkan hubungan seks.

Bilakah Memanggil Doktor?

Sekiranya terdapat gejala darah nifas yang tidak biasa, disarankan untuk segera menghubungi doktor atau pergi ke jabatan kecemasan hospital (IGD):

  • Darah nifas berbau busuk.
  • Anda demam atau menggigil.
  • Pendarahan faraj masih berat dan merah terang setelah seminggu melahirkan, atau selama empat hari setelah melahirkan walaupun setelah banyak berehat.
  • Bahagian bawah satu atau kedua-dua bahagian perut terasa sakit ketika ditekan.
  • Darah nifas tiba-tiba menjadi sangat berat sehingga anda harus menukar lebih dari satu pad dalam satu jam.
  • Terdapat banyak darah beku keluar.
  • Anda berasa pening dan pengsan.
  • Denyutan jantung anda menjadi cepat atau tidak teratur.

Darah nifas yang keluar setelah melahirkan adalah perkara semula jadi yang dialami oleh semua wanita yang melahirkan. Walau bagaimanapun, jangan ragu untuk berjumpa doktor jika anda mempunyai pertanyaan mengenai darah nifas.