Kandungan dan Faedah Daun Katuk untuk Kesihatan

Manfaat daun katuk yang paling popular adalah sebagai pelancar susu ibu tradisional. Berkat faedah ini, tidak sedikit ibu yang menyusu sering mengambil daun ini. Sebenarnya, selain melancarkan pengeluaran susu ibu, terdapat banyak faedah lain dari daun katuk untuk kesihatan.

Daun Katuk (Sauropus androgynous) dapat dikenali dengan daunnya yang kecil dan hijau gelap, dengan rona keperakan di tengahnya.

Oleh masyarakat Indonesia, daun katuk biasanya diproses menjadi campuran bahan memasak atau dimakan secara langsung sebagai salad. Daun katuk juga boleh dimakan sebagai teh herba dan makanan tambahan.

Kandungan Nutrien Daun Katuk

Katuk adalah tumbuhan dengan kandungan nutrisi yang cukup pelbagai. Dalam 100 gram daun katuk, terdapat kira-kira 35 kalori dan pelbagai nutrien, seperti:

  • 5-7 gram protein
  • 1 gram lemak
  • 1.8-2 gram serat
  • 250 miligram vitamin C
  • 190 miligram folat
  • 1 miligram zink
  • 45 miligram kalium
  • 120 miligram magnesium
  • 170 miligram kalsium
  • 2.7 miligram besi

Daun katuk juga mengandung banyak vitamin A, vitamin B kompleks, dan berbagai antioksidan, seperti polifenol, flavonoid, lutein, dan zeaxanthin.

Khasiat Daun Katuk untuk Kesihatan

Berkat kandungan gizi, antioksidan, dan pelbagai zat di dalamnya, daun katuk mempunyai pelbagai manfaat untuk kesihatan tubuh, yaitu:

1. Menurunkan kadar gula dalam darah

Beberapa kajian menunjukkan bahawa salah satu kelebihan daun katuk adalah menurunkan kadar gula dalam darah dan memastikannya stabil. Oleh itu, daun katuk dimakan dengan baik untuk melindungi tubuh daripada risiko diabetes.

2. Mencegah kegemukan

Obesiti adalah masalah kesihatan ketika penghidapnya kelebihan berat badan, disebabkan oleh pengumpulan tisu lemak di dalam badan.

Satu kajian menunjukkan bahawa pengambilan ekstrak daun katuk diyakini dapat mengurangi pembentukan tisu lemak, jadi baik untuk mencegah kegemukan. Malangnya, kebaikan daun katuk ini masih perlu dikaji lebih lanjut.

3. Menyembuhkan luka

Ekstrak daun katuk mengandungi antioksidan serta kesan anti-radang dan antibakteria. Berkat kesannya, ekstrak daun katuk dipercayai dapat mempercepat proses penyembuhan dan penyembuhan luka.

4. Mengatasi keradangan

Daun katuk mengandungi bahan anti-radang yang dapat mengurangkan keradangan. Keradangan adalah tindak balas semula jadi tubuh terhadap jangkitan atau kecederaan dan akan menjadi lebih baik dengan sendirinya.

Walau bagaimanapun, keradangan kadang-kadang dapat bertahan lama. Lama kelamaan, keadaan ini dapat meningkatkan risiko menghidap masalah kesihatan, seperti penyakit jantung dan barah.

5. Meningkatkan pengeluaran susu

Pengeluaran susu ibu dipengaruhi oleh hormon prolaktin dan oksitosin. Satu kajian menyatakan bahawa daun katuk terbukti dapat meningkatkan jumlah kedua hormon ini dalam tubuh, sehingga dapat meningkatkan penghasilan susu.

Walau bagaimanapun, daun katuk bukan satu-satunya cara untuk meningkatkan susu ibu. Untuk melancarkan pengeluaran susu ibu, ibu yang menyusui perlu memenuhi keperluan pemakanan mereka dengan makan makanan berkhasiat seimbang dan minum air, mendapat waktu rehat yang cukup, dan mengurangkan tekanan.

6. Meningkatkan daya tahan

Daun katuk mengandung banyak vitamin C, vitamin A, dan antioksidan yang baik untuk menguatkan sistem imun. Bukan hanya itu, beberapa kajian juga menunjukkan bahawa ekstrak daun katuk mempunyai sifat antibakteria dan antijamur.

Daun katuk menyimpan pelbagai faedah yang baik untuk kesihatan. Walau bagaimanapun, tahap keberkesanan dan keselamatan daun katuk sebagai makanan tambahan atau ubat masih perlu dikaji lebih lanjut.

Sekiranya anda mempunyai penyakit tertentu atau mengambil ubat, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu. Lebih-lebih lagi, jika anda ingin menggunakan daun katuk sebagai rawatan herba atau dalam bentuk makanan tambahan.