Mengenai Penyakit Hiperpigmentasi Kulit dan Cara Mengatasinya

Hiperpigmentasi adalah keadaan di mana tompok-tompok gelap muncul di kulit. Sebabnya boleh menjadi pelbagai. Walaupun secara umum tidak berbahaya, hiperpigmentasi boleh mengganggu penampilan. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan untuk selesaikannya.

Hiperpigmentasi kulit berlaku apabila badan menghasilkan melanin terlalu banyak. Melanin adalah pigmen yang berperanan memberi warna pada kulit. Tompok-tompok gelap pada kulit ini secara umum dapat muncul di bahagian tubuh tertentu, tetapi juga boleh terjadi di seluruh badan.

Hiperpigmentasi boleh disebabkan oleh pelbagai faktor, seperti keradangan pada kulit, terkena sinar matahari terlalu kerap dan lama, penuaan kulit, penggunaan ubat-ubatan tertentu, seperti pil kawalan kelahiran, kehamilan, hemokromatosis (kadar zat besi berlebihan), dan penyakit Addison .

4 Jenis Penyakit Hiperpigmentasi

Hiperpigmentasi boleh dibahagikan kepada beberapa jenis. Masing-masing mempunyai sebab yang berbeza, seperti pendedahan cahaya matahari yang berlebihan, usia, atau kesan penyakit kulit tertentu.

Beberapa jenis penyakit hiperpigmentasi yang paling biasa adalah:

1. Melasma

Melasma dicirikan oleh penampilan tompok-tompok gelap di dagu, dahi, hidung, pelipis, leher, bibir atas, atau pipi pada salah satu atau kedua-dua sisi wajah. Selain wajah, tompok-tompok hitam ini yang tidak gatal atau sakit juga dapat muncul pada bahagian badan yang lain, seperti lengan.

Melasma dapat muncul di kawasan tubuh yang sering terkena sinar matahari dan lebih sering terjadi pada wanita, walaupun dapat terjadi pada pria juga. Mereka yang berkulit gelap umumnya lebih berisiko menghidap melasma.

Melasma pada wanita sering berlaku semasa kehamilan atau kerana mengambil pil kawalan kelahiran. Melasma yang muncul semasa kehamilan disebut chloasma.

2. Lentigo

Lentigo dicirikan oleh penampilan bintik-bintik bulat berwarna coklat atau hitam pada kulit, seperti pada wajah, lengan, atau belakang tangan. Bintik-bintik yang muncul berukuran sekitar 0.2-2 cm dan memiliki bentuk yang tidak teratur.

Berdasarkan penyebabnya, lentigo dapat dibahagikan kepada 2 jenis, iaitu:

  • Lentigo solar, disebabkan oleh pendedahan cahaya matahari.
  • Lentigo nonsolar, disebabkan oleh gangguan yang diwarisi seperti sindrom Peutz-Jeghers.

Lentigo juga biasa dialami oleh orang pertengahan umur atau orang tua. Seiring usia anda, bintik-bintik lentigo dapat terus tumbuh.

3. Hiperpigmentasi pasca-radang

Keadaan lain yang dikenali sebagai hiperpigmentasi pasca-inflamasi dicirikan oleh tompok kecoklatan pada kulit pada bahagian badan tertentu yang pernah mengalami kecederaan atau keradangan sebelumnya. Ukuran bintik-bintiknya besar tetapi bentuknya tidak teratur.

Tompok gelap ini disebabkan oleh kecederaan (seperti luka bakar), reaksi alergi, kesan sampingan ubat-ubatan, dan keradangan pada kulit, seperti jerawat atau eksim.

Hiperpigmentasi pasca-inflamasi juga dapat terjadi pada orang yang menjalani prosedur perawatan kulit tertentu, seperti laser dan mikrodermabrasi.

4. Hyperpigementation kerana kesan sampingan ubat dan bahan kimia

Ini adalah jenis hiperpigmentasi yang berlaku sebagai kesan sampingan penggunaan ubat atau bahan kimia tertentu.

Ubat ini boleh menjadi ubat antimalaria, ubat jantung (amiodarone), atau kemoterapi, seperti bleomycin dan busulfan. Sementara bahan kimia yang mencetuskan hiperpigmentasi adalah perak, emas dan merkuri.

Bintik-bintik yang muncul biasanya berwarna kelabu kecoklatan, kelabu, kebiruan, atau kebiruan. Umumnya, bintik-bintik dapat merebak, sedangkan bentuk dan corak bintik-bintik itu bergantung pada ubat yang anda minum. Tompok ini biasanya muncul di wajah (terutama bibir), tangan, kaki, atau alat kelamin.

Jenis hiperpigmentasi kulit di atas bukanlah keadaan berbahaya. Namun, anda perlu berhati-hati jika bintik-bintik yang kelihatan cepat merebak atau mengembang, bentuknya tidak teratur, terdapat luka pada bintik-bintik, atau hiperpigmentasi disertai dengan gatal, sakit, dan pendarahan dengan mudah.

Hiperpigmentasi dengan ciri-ciri ini mungkin menunjukkan barah kulit.

Cara Mengatasi Hiperpigmentasi

Kemunculan bintik-bintik hitam pada kulit, terutama kulit wajah, pastinya akan mengganggu penampilan. Untuk mengatasi masalah akibat hiperpigmentasi, terdapat beberapa kaedah rawatan yang boleh anda lakukan, termasuk:

Vitamin C dan asid kojik

Beberapa kajian menunjukkan bahawa krim atau salap yang mengandungi vitamin C dan asid kojic dapat meringankan dan mengurangkan hiperpigmentasi kulit. Gabungan bahan-bahan ini dapat menghalang enzim tirosinase yang berperanan dalam pembentukan melanin.

Krim pelembap

Krim over-the-counter atau krim preskripsi juga boleh menjadi pilihan. Pilih produk yang mengandungi hidrokuinon dan tretinoin. Gabungan keduanya diketahui berkesan membantu mencerahkan kulit.

Krim yang mengandungi gliserin, asid hyaluronik, dan retinol juga boleh menjadi pilihan. Gabungan ramuan ini dapat meningkatkan pertumbuhan semula sel kulit dan berfungsi dengan lebih berkesan dalam mencerahkan kulit.

Namun, berhati-hatilah dengan kandungan tretinoin kerana kesannya boleh membahayakan janin. Oleh itu, krim yang mengandungi tretinoin tidak digalakkan digunakan oleh wanita hamil atau wanita yang merancang kehamilan.

laser atau kulit kimia 

Umumnya hiperpigmentasi yang dirawat dengan krim khas akan hilang. Tetapi jika tidak hilang, maka kaedah rawatan lain diperlukan, seperti laser atau terapi laser kulit kimia.  

Hiperpigmentasi kulit sebenarnya dapat dicegah dengan rajin menggunakan krim pelindung matahari SPF 30 sebelum memulakan aktiviti di bawah terik matahari. Selain itu, kenakan juga pakaian atau topi tertutup semasa melakukan aktiviti luar.

Walau bagaimanapun, hiperpigmentasi harus diperiksa oleh ahli dermatologi jika tambalan tidak hilang, bertambah buruk selepas rawatan, atau perubahan bentuk, ukuran, dan warna.