Cara Melegakan Batuk Pada Waktu Malam

Batuk pada waktu malam boleh membuatkan penghidapnya tidak dapat tidur lena. Sebenarnya, untuk dapat pulih dengan cepat, badan memerlukan banyak rehat. Walau bagaimanapun,Anda tIDSaya perlu risau. Terdapat beberapa cara yang mana bolehdilakukan untuk melegakan keluhan batuk dalam petang.

Batuk adalah cara semula jadi tubuh membersihkan tekak dan saluran pernafasan kuman, virus, serta pencemaran dan kotoran, seperti debu, asap rokok, atau lendir. Batuk juga sering dirasakan ketika anda menghidap selesema, alergi, atau asma.

Dalam beberapa kes, batuk akibat kerengsaan atau jangkitan saluran pernafasan dapat dirasakan lebih parah atau menjengkelkan pada waktu malam. Sekiranya ini berlaku, penghidapnya akan sukar tidur dan berehat.

Batuk yang semakin teruk pada waktu malam boleh disebabkan oleh beberapa keadaan dan penyakit, misalnya:

  • Gangguan saluran pernafasan, seperti asma, COPD, bronkitis, dan ARI.
  • batuk kering.
  • Masalah jantung, seperti kegagalan jantung atau penyakit injap jantung.
  • Penyakit refluks asid (GERD).
  • Apnea tidur .
  • Kesan sampingan ubat-ubatan, seperti ubat tekanan darah tinggi Perencat ACE , penyekat beta , dan NSAID.
  • Selalunya merokok.

Beragam Cara Melegakan Batuk Pada Waktu Malam

Untuk merawat aduan batuk pada waktu malam, anda perlu berjumpa doktor. Setelah penyebab batuk diketahui, doktor akan memberikan rawatan yang sesuai untuk merawat penyebabnya.

Selain ubat, ada beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk menghilangkan batuk yang menjengkelkan pada waktu malam, iaitu:

1. Mandi atau mandi dengan air suam sebelum tidur

Saluran udara kering boleh menjadikan batuk pada waktu malam lebih teruk. Mandi atau mandi hangat sebelum tidur dapat melembapkan saluran udara dan melegakan batuk.

Tetapi jika batuk anda disebabkan oleh asma, jangan gunakan kaedah ini. Sebabnya, wap yang disedut ketika mandi atau mandi air hangat sebenarnya boleh memburukkan lagi gejala asma.

2. Minum air atau minum hbetul-betul sebelum tidur

Minum air sebelum tidur dapat membantu melonggarkan lendir di saluran udara dan melegakan batuk pada waktu malam. Selain air, minum teh hangat atau air lemon yang dicampurkan dengan madu juga dapat menjadi pilihan untuk menghilangkan batuk.

Tetapi ingat, madu hanya boleh diberikan kepada orang dewasa dan kanak-kanak berusia lebih dari 1 tahun. iya !

3. Tidur dengan kedudukan kepala yang lebih tinggi

Kedudukan berbaring boleh menyebabkan anda lebih kerap batuk. Untuk mengakali, cubalah tidur dengan bantal yang lebih tinggi. Tidur dalam posisi ini akan membantu mengalirkan lendir dari hidung dan tekak anda.

Selain melegakan batuk akibat selesema atau selsema, tidur dalam posisi ini juga dapat mencegah asid perut naik ke kerongkong (GERD) yang boleh mencetuskan batuk.

4. Gunakan pelembap (pelembap) di dalam bilik tidur

Pelembap udara dapat membantu melegakan batuk sekiranya udara di bilik tidur anda cenderung kering kerana penggunaan penyaman udara.

Pastikan untuk menetapkan tahap kelembapan antara 40-50%, kerana udara yang terlalu lembab dapat mencetuskan perkembangan tungau dan jamur yang sebenarnya dapat membuat batuk menjadi lebih teruk.

Perkara lain yang perlu anda ingat adalah untuk mengelakkan tidur di bawah pukulan udara dari kipas atau penghawa dingin, untuk mengelakkan batuk menjadi lebih teruk.

5. Pastikan tempat tidur dan tempat tidur awak bersih

Ini adalah salah satu petua untuk membantu menghilangkan batuk pada waktu malam kerana alahan. Debu dan tungau adalah pencetus alergi yang paling biasa. Oleh itu, pastikan tempat tidur dan tempat tidur anda dalam keadaan bersih.

Tukar cadar, sarung bantal, guling, dan selimut setiap minggu. Basuh semua tempat tidur dengan merendamnya ke dalam air panas terlebih dahulu. Selepas mencuci, keringkan di bawah sinar matahari hingga kering.

6. Ambil ubat batuk

Selain kaedah di atas, anda juga boleh mengambil ubat batuk untuk melegakan batuk pada waktu malam. Ambil ubat batuk yang sesuai dengan jenis batuk anda.

Terdapat beberapa jenis ubat batuk dengan kandungan dan fungsi yang berbeza, iaitu:

  • Eekspektoran

    Ubat batuk expectorant digunakan untuk batuk kahak. Ubat ini berfungsi dengan menipis lendir atau kahak, sekaligus mengurangkan batuk.

  • Antitussive

    Ubat batuk antitusif, seperti dextromethorphan , digunakan untuk merawat batuk kering. Ubat ini berfungsi dengan mengurangkan rangsangan yang dapat memicu batuk, sehingga frekuensi batuk dapat dikurangkan

  • Dekongestan

    Dekongestan, seperti phenylephrine dan pseudoephedrine dapat membantu melegakan batuk pada waktu malam. Ubat ini dapat melegakan kesesakan hidung dan melegakan tekanan pada rongga sinus yang disebabkan oleh alahan dan selsema.

  • Antihistamin

    Antihistamin, seperti brompheniramine dan klorpheniramine , digunakan untuk batuk akibat alergi, yang disertai dengan gejala bersin, gatal di hidung dan tekak, dan hidung berair.

Sekiranya batuk disebabkan oleh jangkitan virus, misalnya selesema dan ARI, maka antibiotik tidak diperlukan. Antibiotik hanya berkesan untuk batuk yang disebabkan oleh jangkitan bakteria.

Batuk pada waktu malam sering menjengkelkan. Tetapi bersabarlah, kerana pada dasarnya, batuk adalah cara tubuh untuk menyingkirkan penyebab batuk itu sendiri. Dengan rehat yang cukup dan melakukan beberapa petua di atas, batuk pada waktu malam biasanya akan mereda dalam 1-2 minggu.

Walaupun begitu, berhati-hatilah jika batuk pada waktu malam bertambah teruk, berlangsung lebih dari 3 minggu, atau disertai dengan demam tinggi, sesak nafas, penurunan berat badan, dan kahak yang berwarna hijau, kuning, atau bahkan berdarah.

Gejala ini dapat menunjukkan penyakit serius, seperti radang paru-paru, bronkitis, kegagalan jantung, atau tuberkulosis, yang memerlukan perhatian perubatan. Sekiranya anda atau ahli keluarga mengalami batuk seperti itu, disarankan untuk segera berjumpa doktor.