Ketahui Proses Pencernaan Makanan dan Penyerapan Nutrien dalam Badan

Setiap makanan yang dimakan akan melalui proses pencernaan makanan di dalam badan. Melalui proses ini, tenaga dan pelbagai jenis nutrien penting akan dihasilkan supaya tubuh dapat berfungsi dengan baik. Oleh itu, kesihatan gastrousus mesti sentiasa dijaga.

Proses pencernaan makanan melibatkan pelbagai organ dalam sistem pencernaan, seperti perut, hati, pankreas, hempedu, dan usus. Setiap organ tubuh mempunyai fungsi dan peranannya sendiri ketika mencerna makanan.

Proses Pencernaan Makanan dan Penyerapan Nutrien

Setelah dikunyah dan ditelan, makanan akan dicerna dan diserap oleh nutrien, sementara makanan yang tersisa akan dikeluarkan melalui tinja oleh badan. Proses pencernaan ini boleh memakan masa sekitar 24-72 jam.

Selain jenis dan jumlah makanan, lamanya proses pencernaan makanan juga bergantung pada jenis kelamin, metabolisme, dan keadaan perubatan tertentu, misalnya pada orang yang mengalami masalah pencernaan atau gangguan penyerapan nutrien.

Berikut adalah peringkat proses pencernaan dan penyerapan makanan yang berlaku di dalam badan:

1. Memurnikan makanan di mulut

Mulut adalah permulaan saluran pencernaan. Apabila makanan dikunyah di mulut, kelenjar air liur menghasilkan air liur untuk melembutkan makanan. Air liur mengandungi enzim amilase yang berfungsi memproses karbohidrat menjadi glukosa dan tenaga.

Setelah makanan selesai dikunyah, lidah akan mendorong makanan halus ke belakang mulut ke dalam esofagus atau esofagus. Seterusnya, makanan akan dibawa ke perut.

2. Pecahan makanan di perut

Di dalam perut, makanan dan minuman akan dicampurkan dengan enzim pencernaan dan asid perut untuk dipecah dan dihaluskan lagi sehingga teksturnya cair atau menyerupai pasta lembut.

Asid perut juga berfungsi membasmi kuman dan virus dalam makanan atau minuman yang boleh menyebabkan penyakit berjangkit. Setelah dicerna di dalam perut, otot perut akan mendorong makanan untuk bergerak ke usus kecil.

3. Pecahan nutrien dalam usus kecil

Usus kecil meneruskan proses pencernaan menggunakan enzim yang dirembeskan oleh pankreas dan hempedu dari hati. Enzim ini bertanggungjawab memecah protein, lemak, dan karbohidrat dari makanan. Selain itu, bakteria dalam usus kecil juga menghasilkan enzim untuk mencerna karbohidrat.

4. Penyerapan nutrien dalam usus kecil

Setelah makanan dipecah, dinding usus kecil kemudian menyerap air dan nutrien dari makanan ke dalam aliran darah. Sementara itu, sisa makanan yang tidak dicerna atau diserap akan dibawa ke usus besar.

5. Pemadatan sisa makanan di usus besar

Tugas utama usus besar adalah menyerap air dan nutrien yang tersisa dari sisa makanan, sehingga menjadi lebih padat dan membentuk najis.

Najis kemudian disimpan di rektum sehingga ditolak dan dikeluarkan bersama dengan toksin, sisa, dan lebihan cecair dari badan melalui dubur semasa buang air besar.

Air dan serat yang mencukupi adalah dua faktor penting yang menyokong proses pencernaan dan penyerapan makanan yang lancar.

Oleh itu, agar proses pencernaan berjalan dengan lancar, anda perlu minum air secukupnya sekurang-kurangnya 8 gelas sehari dan meningkatkan pengambilan makanan berserat, seperti sayur-sayuran dan buah-buahan.

Anda juga perlu berjumpa doktor dengan kerap untuk memantau keadaan kesihatan anda, termasuk kesihatan saluran gastrousus anda.

Sekiranya anda menghadapi masalah mencerna makanan dan mengalami cirit-birit, sembelit, kekurangan zat makanan, atau kekurangan zat makanan, anda boleh berjumpa doktor untuk pemeriksaan dan mendapatkan rawatan yang tepat.