Bolehkah Ibu Menyusui Diet?

Adalah normal untuk menambah berat badan semasa kehamilan. Walaupun begitu, tidak sedikit ibu baru yang kurang yakin dengan perubahan bentuk badan mereka, dan akibatnya beberapa dari mereka menjalani diet segera setelah melahirkan. Persoalannya, bolehkah ibu menyusu menjalani diet?

Setelah melahirkan, selain menjaga bayi, tugas seorang ibu adalah menyusukan bayinya bila diperlukan. Secara amnya, bayi yang baru lahir akan kerap memberi makan setiap 1-2 jam. Atas sebab ini, payudara Busui akan diprovokasi untuk terus menghasilkan dan mengeluarkan susu.

Ketika menyusu siang dan malam, tubuh Busui tentu memerlukan banyak tenaga. Jadi, jangan terkejut jika badan Busui memerlukan lebih banyak bekalan makanan dan cecair, sehingga mudah lapar dan dahaga.

Ibu yang Menyusu Tidak Disarankan Untuk Diet Yang Ketat

Atas sebab-sebab di atas, adalah wajar bahawa ketika menyusu, Busui akan makan lebih banyak. Ini tentu dapat menyukarkan Busui untuk menurunkan berat badan setelah melahirkan atau bahkan menjadikan berat badan Busui meningkat.

Sekarang, jika pada masa ini Busui ingin menjalani diet, pastikan Busui tidak melakukannya terlalu banyak, okey? Diet semasa menyusu sebenarnya tidak apa-apa, Macam mana boleh jadi. Namun, Busui tidak digalakkan menerapkan diet yang ketat, iaitu diet yang dilakukan dengan memotong waktu makan atau mengubah porsi makan secara drastik.

Sebagai contoh, Busui sengaja melewatkan sarapan dan makan malam, menggantikan menu makanan lengkap dengan menu tanpa lemak atau karbohidrat, atau hanya makan sayur-sayuran dan buah-buahan setiap hari.

Memang, diet seperti ini dipercayai dapat menurunkan berat badan dalam masa yang singkat. Namun, diet ini tidak sihat dan akan membuatkan wanita hamil mendapat sedikit kalori dan nutrien dari makanan.

Sebenarnya, ketika menyusui Busui memerlukan kalori dan nutrien tambahan, kamu tahu. Selain menjadi sumber tenaga Busui, segala yang dimakan oleh Busui akan memainkan peranan penting dalam menyokong nutrien yang terdapat dalam susu ibu dan meningkatkan jumlah susu ibu.

Sekiranya Busui terus mengikuti diet ketat, dikhuatiri keperluan pemakanan bayi dari susu ibu tidak dapat dipenuhi dengan baik. Ini tentu saja dapat memberi kesan pada proses pertumbuhan dan perkembangan.

Selain itu, Busui juga akan kekurangan tenaga yang diperlukan untuk menghasilkan susu ibu, sehingga susu akan lebih sedikit. Kekurangan tenaga juga akan menjadikan Busui lemah, dan ini pasti menyukarkan Busui untuk menjaga Si Kecil dan menyusukannya. betul?

Petua Menurunkan Berat Badan Selepas Bersalin

Sebenarnya Busui masih boleh, Macam mana boleh jadi, menurunkan berat badan setelah melahirkan, tetapi dengan cara yang selamat dan sihat. Inilah panduannya:

  • Jangan melangkau makanan.
  • Makan bahagian kecil, tetapi kerap.
  • Makan makanan yang sihat.
  • Pilih makanan ringan seperti buah-buahan, sayur-sayuran, dan kacang-kacangan.
  • Elakkan minuman bergula, seperti jus, minuman bersoda, atau teh dan kopi bergula.
  • Jauhkan dari makanan goreng dan pilih makanan rebus, tumis, atau panggang.
  • Makan lebih banyak sumber serat dan protein tinggi.
  • Jauhi makanan segera.
  • Cobalah untuk terus aktif dan bersukan yang sesuai dengan keadaan badan Busui.

Dengan mengetahui maklumat di atas, selain mengetahui bahaya di sebalik diet yang ketat, sekarang Busui tidak perlu bingung tentang menurunkan berat badan setelah melahirkan, bukan? Sekiranya petua di atas dilakukan secara konsisten setiap hari, berat badan berlebihan akan perlahan-lahan menurun dan bentuk badan Busui dapat kembali normal.

Di samping itu, penting untuk selalu menyusukan bayi anda sekerap mungkin. Penyusuan susu ibu juga dapat mempercepat pembakaran lemak dan penurunan berat badan. kamu tahu. Sekiranya semasa menyusu Busui mempunyai aduan atau masalah mengenai penyusuan, jangan ragu untuk berjumpa dengan perunding penyusuan.