Katabolisme, Bagaimana Tubuh Berfungsi dalam Menjana Tenaga

Katabolisme adalah proses semula jadi dalam badan untuk menghasilkan tenaga. Proses ini membolehkan badan bergerak dan menjalankan aktiviti harian. Nah, untuk memahami lebih lanjut mengenai katabolisme, mari kita lihat penjelasan berikut.

Pelbagai proses biokimia berlaku di dalam badan. Proses ini juga dikenali sebagai metabolisme. Metabolisme itu sendiri terbahagi kepada dua jenis, iaitu katabolisme dan anabolisme.

Katabolisme adalah proses memecah molekul besar dan kompleks menjadi bentuk yang lebih sederhana, salah satunya adalah kalori atau tenaga.

Bentuk ringkas ini kemudian akan digunakan sebagai bahan bakar untuk reaksi anabolik untuk menghasilkan bahan atau molekul yang lebih besar.

Reaksi katabolik dalam Badan

Makanan dan minuman yang telah dimakan dan masuk ke dalam badan, akan dipecah oleh enzim dalam sistem pencernaan. Melalui tindak balas katabolik, protein dipecah menjadi asid amino.

Asid amino boleh digunakan sebagai sumber tenaga ketika tubuh memerlukannya. Sebatian ini juga dapat dikitar semula untuk membuat protein atau menjadi urea melalui proses pengoksidaan.

Selain memecah protein, katabolisme juga dapat memecah glikogen menjadi glukosa. Karbohidrat sederhana ini kemudian akan melalui proses pengoksidaan yang disebut glikolisis. Dari reaksi inilah tenaga dihasilkan.

Sementara itu, lemak juga akan melalui proses pemecahan yang disebut hidrolisis. Proses ini menghasilkan asid lemak dan gliserol, yang kemudiannya akan melalui reaksi glikolisis dan tindak balas biokimia lain untuk membentuk tenaga.

Tenaga yang dihasilkan dari pelbagai proses di atas akan disimpan sebagai molekul adenosin trifosfat (ATP). Banyak aspek metabolisme, baik anabolisme dan katabolisme, berkait rapat dengan pengeluaran dan penggunaan ATP sebagai sumber tenaga, yang juga bertindak sebagai bahan bakar dalam semua proses metabolik.

Latihan seperti berlari, berenang, dan berbasikal adalah jenis aktiviti yang merupakan latihan katabolik atau kardio. Semasa melakukan aktiviti ini, degupan jantung, tekanan darah, dan pernafasan akan meningkat. Latihan katabolik dapat membantu anda menjaga jantung dan paru-paru yang sihat.

Walau bagaimanapun, sebelum melakukan senaman kardio, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu, terutamanya jika anda mempunyai keadaan kesihatan tertentu.

Hormon Terlibat dalam Reaksi Katabolik

Dalam proses katabolisme, tubuh memerlukan bantuan hormon dan zat tertentu. Berikut adalah sebilangan hormon yang berperanan dalam proses katabolisme:

Kortisol

Hormon ini berperanan dalam mengatur metabolisme protein, lemak, dan karbohidrat. Hormon ini, yang dikenali sebagai hormon stres, dihasilkan oleh kelenjar adrenal.

Sitokin

Hormon ini mengatur interaksi antara sel dan berperanan dalam mengatur sistem imun. Beberapa jenis sitokin berfungsi untuk merangsang sistem imun, sementara beberapa jenis sitokin lain berfungsi untuk menekan aktiviti sistem imun.

Glukagon

Hormon ini dihasilkan oleh pankreas dan bersama-sama dengan fungsi insulin untuk mengekalkan kadar gula dalam darah.

Adrenalin

Hormon ini, yang dikenali sebagai epinefrin, dapat meningkatkan kadar jantung, menguatkan kontraksi jantung, dan meningkatkan aliran darah ke otot.

Proses katabolisme sangat penting bagi tubuh dalam menghasilkan tenaga. Dengan tenaga, jantung dapat berdegup sehingga semua tisu badan mendapat bekalan darah. Pelbagai organ tubuh lain, seperti paru-paru, ginjal, dan saluran pencernaan, juga dapat berfungsi dengan optimum.

Sekiranya anda mengalami masalah dengan kesihatan atau gangguan hormon yang boleh mempengaruhi proses katabolisme, jangan ragu untuk berjumpa doktor. Di samping itu, terapkan gaya hidup sihat dengan bersenam secara teratur, makan makanan berkhasiat, dan berehat secukupnya.