Panas berduri - Gejala, sebab dan rawatan

Panas berduri atau miliaria adalah ruam merah kecil yang menonjol, terasa gatal, dan menyebabkan sensasi menyengat atau menyengat dalam kulit. Gangguan ini, juga dikenali sebagai ruam panas, tidak hanya terjadi pada bayi, tetapi juga pada orang dewasa.

Panas berdarah lebih kerap berlaku pada bayi. Ini kerana peraturan suhu pada bayi tidak sempurna dan kelenjar peluh bayi belum berkembang sepenuhnya sehingga mereka tidak dapat berpeluh dengan betul. Panas berdarah pada bayi paling kerap muncul di wajah, leher, dan pangkal paha.

Gejala dan Jenis Panas Berduri

Panas berduri adalah keadaan yang tidak berbahaya dan tidak berjangkit. Keadaan ini biasanya berlaku ketika seseorang berada dalam cuaca panas atau persekitaran yang lembap. Panas berduri sering dicirikan oleh gejala seperti:

  • Benjolan merah kecil, terutamanya di mana peluh berkumpul.
  • Gatal atau menyengat dan rasa tajam pada ruam.

Gejala-gejala ini boleh muncul di semua bahagian badan dan boleh berlaku pada usia berapa pun, tetapi paling biasa pada bayi dan kanak-kanak. Kadang-kadang panas berduri juga kelihatan serupa dengan jerawat pasir.

Mengikut kedalaman kerosakan kulit yang terjadi, panas berduri dibahagikan kepada beberapa jenis, iaitu:

Miliaria crystallina

Miliaria crystallina adalah jenis haba yang paling ringan dan hanya mempengaruhi lapisan atas kulit. Keadaan ini dicirikan oleh penampilan nodul merah yang dipenuhi dengan cecair jernih yang mudah pecah. Panas jenis ini biasanya tidak gatal dan tidak menyakitkan.

Miliaria rubra

Miliaria rubra berlaku pada lapisan kulit yang lebih dalam. Keadaan ini lebih kerap berlaku pada orang dewasa berbanding kanak-kanak. Gejala miliaria rubra termasuk nodul merah disertai dengan gatal dan menyengat.

Miliaria pustulosa

Miliaria pustulose adalah kesinambungan dari miliaria rubra. Panas berduri berlaku apabila miliaria rubra meradang. Tanda-tanda miliaria pustola adalah nodul merah yang dipenuhi nanah (pustules) yang bertukar menjadi warna putih atau kuning. Kehadiran pustula ini menunjukkan permulaan jangkitan kulit.

Miliaria dalam

Miliaria deep adalah jenis yang paling jarang. Jenis miliaria ini berlaku pada lapisan yang lebih dalam (dermis). Pengekalan peluh ini akan menyebabkan munculnya nodul merah yang lebih besar dan lebih keras. Walaupun kurang biasa, jenis miliaria ini kronik dan kerap berulang.

Bila hendak berjumpa doktor

Pada asasnya, panas berduri akan sembuh dengan sendirinya jika anda dapat mengekalkan suhu dan kulit yang sejuk. Walau bagaimanapun, anda dinasihatkan untuk berjumpa doktor sekiranya kepanasan berdarah menjengkelkan dan disertai dengan gejala jangkitan sekunder pada kulit. Beberapa gejala jangkitan sekunder termasuk:

  • Nodul merah membengkak, dan menyakitkan.
  • Nodul keluar dari nanah.
  • Demam dan menggigil.

Punca kepanasan

Panas berduri disebabkan oleh kelenjar peluh yang tersumbat, yang memicu ruam dan keradangan. Punca sebenar kelenjar peluh tersumbat tidak diketahui. Walau bagaimanapun, faktor dan keadaan berikut dapat meningkatkan risiko haba berduri:

  • Cuaca tropikal

    Iklim dan cuaca yang panas dan lembap adalah pencetus utama untuk panas berduri.

  • Terlalu panas

    Panas juga boleh mencetuskan kelenjar peluh yang tersumbat yang menyebabkan panas berdarah. Beberapa keadaan yang boleh menyebabkan terlalu panas ialah memakai pakaian yang terlalu tebal atau tidur dengan selimut tebal ketika suhunya panas.

  • Aktiviti fizikal tertentu

    Aktiviti tertentu, seperti sukan yang menyebabkan badan banyak berpeluh, boleh mencetuskan panas.

  • Kelenjar peluh tidak berkembang

    Kelenjar peluh pada bayi tidak berkembang sepenuhnya, jadi peluh lebih mudah terperangkap di kulit. Itulah sebabnya panas berdarah lebih kerap berlaku pada bayi.

  • Obesiti

    Seseorang yang mempunyai berat badan berlebihan (kegemukan) juga lebih berisiko mengalami panas berdarah, terutama di bahagian lipatan seperti perut, leher, dan pangkal paha.

  • rehat di atas katil (rehat di atas katil) terlalu panjang

    Pesakit yang mesti berehat lama, terutama yang demam, berisiko tinggi terkena panas.

Diagnosis panas berduri

Untuk mendiagnosis kepanasan berdarah, doktor mengajukan pertanyaan mengenai aduan dan gejala yang dialami, sejarah perubatan, dan keadaan di persekitaran pesakit. Seterusnya, doktor akan melakukan pemeriksaan fizikal dengan melihat ruam secara langsung. Tidak ada ujian atau penyelidikan yang diperlukan untuk mengesahkan diagnosis haba berduri.

Rawatan Panas Berduri

Panas berduri umumnya tidak berbahaya dan tidak memerlukan perhatian perubatan khas. Keadaan ini dapat diubati di rumah dengan langkah mudah, seperti:

  • Kompres kawasan yang terkena dengan kain lembap atau ais tidak lebih dari 20 minit setiap jam.
  • Bersihkan kawasan yang terkena dengan air mengalir dan sabun ringan.
  • Taburkan serbuk talcum pada kawasan yang terkena untuk mengurangkan ketidakselesaan kulit.
  • Menjaga kulit tetap sejuk, misalnya dengan mandi dan mandi.
  • Elakkan cuaca panas dan tempat yang lembap, seperti tinggal lebih lama di bilik yang sejuk, atau menggunakan kipas angin.
  • Minum banyak cecair untuk mengelakkan dehidrasi.
  • Pakai pakaian yang longgar agar tidak menghalang peluh.

Sekiranya kepanasan yang dialami agak parah dan mengganggu, doktor boleh melakukan rawatan dalam bentuk:

  • Pentadbiran ubat antihistamin kelas, untuk melegakan gatal dan kemerahan pada permukaan kulit.
  • Pentadbiran salap kortikosteroid, untuk melegakan gatal dan radang ruam.
  • Memberi losyen calamin, untuk melegakan gatal, terbakar, atau kerengsaan.
  • Memberi antibiotik, untuk mengubati jika terdapat jangkitan sekunder pada panas berduri.
  • Memberi lanolin anhidrat, untuk mencegah penyumbatan kelenjar peluh dan menghentikan kemunculan ruam baru.

Panas berduri jarang menyebabkan komplikasi. namun, jangkitan sekunder ruam mungkin berlaku akibat calar.

Pencegahan Panas Berduri

Cara terbaik untuk mengelakkan panas berduri adalah dengan mengelakkan faktor risiko yang boleh mencetuskan penyumbatan pada kelenjar peluh. Terdapat beberapa langkah yang dapat diambil untuk mencegah penyumbatan, termasuk:

  • Menjaga kulit badan sentiasa sejuk dan sejuk.
  • Gunakan sabun yang terbuat dari ringan dan tidak mengandungi minyak wangi.
  • Elakkan memakai pakaian yang ketat dan terlalu tebal ketika cuaca panas.
  • Sentiasa lap peluh yang terkumpul setelah bersenam atau melakukan aktiviti.