Punca Kanak-kanak Bercakap Lewat dan Cara Mengatasinya

Kanak-kanak dengan kelewatan pertuturan adalah salah satu jenis kelewatan perkembangan yang paling biasa. Kelewatan pertuturan pada kanak-kanak biasanya bersifat sementara. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, keadaan ini boleh menjadi tanda gangguan pendengaran atau perkembangan.

Gangguan pertuturan dan bahasa sering dialami oleh kanak-kanak, mulai dari pertuturan yang kabur hingga kesukaran untuk menyatakan apa yang mereka perlukan. Keadaan ini sering membuatkan ibu bapa risau dan membandingkan anak mereka dengan anak lain seusianya. Sebenarnya, perkembangan pertuturan bagi setiap kanak-kanak boleh berbeza.

Punca Kanak-kanak Lewat Bercakap

Penyebab kelewatan pertuturan pada kanak-kanak boleh berlaku disebabkan oleh pelbagai faktor, termasuk:

  • Dibesarkan dalam lebih daripada satu bahasa atau persekitaran dwibahasa
  • Kesukaran memahami perkataan atau mencari perkataan
  • Gangguan pendengaran
  • Kelainan pada struktur rongga mulut, contohnya disebabkan oleh kelainan pada bibir atau lidah yang sumbing
  • gagap
  • Kejahilan dari orang sekeliling
  • Gangguan spektrum autisme

Tahap Perkembangan Pertuturan Kanak-kanak

Walaupun tahap perkembangan pertuturan setiap kanak-kanak berbeza, ada penanda aras asas yang biasa digunakan untuk mengukur kemampuan pertuturan anak. Ini juga boleh menjadi penanda aras sama ada anak memerlukan pertolongan atau tidak.

Berikut adalah peringkat perkembangan pertuturan pada kanak-kanak mengikut usia mereka:

Berumur 3 bulan

Bayi berusia 3 bulan "bercakap" dengan suara yang tidak mempunyai makna atau boleh disebut bahasa bayi. Pada usia ini, dia mungkin berkomunikasi lebih banyak menggunakan ungkapan, misalnya dengan tersenyum ketika melihat atau mendengar suara ibunya.

Berumur 6 bulan

Memasuki usia 6 bulan, bayi mulai mengeluarkan suara yang terdengar lebih jelas dalam suku kata, walaupun mereka masih tidak memiliki makna, seperti "da-da" atau "ba-ba". Pada akhir 6 bulan, bayi dapat menggunakan suara ini untuk menyatakan kesenangan atau tidak suka, bukan hanya dengan menangis.

Penting juga untuk diketahui, pada usia ini bayi sudah dapat melihat ke arah yang mengeluarkan suara, memperhatikan muzik, dan beralih ketika namanya disebut.

Berumur 12 bulan

Bayi pada umumnya dapat menyebut perkataan "mama" atau "ayah" dan meniru perkataan yang didengarnya. Pada usia satu tahun, dia juga dapat memahami beberapa perintah seperti, "Ayo, datang ke sini" atau "Dapatkan botol".

Berumur 18 bulan

Pada usia ini, bayi biasanya dapat menyebut sekitar 10-20 kata dasar. Namun, adalah perkara biasa jika ada beberapa kata yang masih belum diucapkan dengan jelas, seperti kata "makan" yang dikatakan "mam".

Pada usia 18 bulan, bayi sudah mengenali nama orang, objek, dan beberapa bahagian badan. Dia juga dapat mengikuti arahan mudah disertai dengan pergerakan.

Berumur 24 bulan

Bayi yang berumur 2 tahun biasanya dapat menyebut sekurang-kurangnya 50 perkataan dan berkomunikasi menggunakan 2 perkataan seperti "mahu susu". Dia juga mula memahami soalan-soalan mudah.

Berumur 3-5 tahun

Perbendaharaan kata yang dimiliki oleh kanak-kanak pada usia 3-5 tahun akan meningkat dengan cepat. Menjelang usia 3 tahun, kebanyakan kanak-kanak dapat mengambil kira-kira 300 perkataan baru. Mereka juga dapat memahami perintah yang lebih panjang, seperti, "Ayo, cuci kaki dan gosok gigi," atau, "Lepas kasutnya dan ganti."

Pada usia 4 tahun, kanak-kanak pada umumnya dapat bercakap menggunakan ayat yang lebih panjang dan menerangkan sesuatu peristiwa. Semasa berusia 5 tahun, mereka sudah boleh bercakap dengan orang lain.

Cara Merangsang Kebolehan Bertutur Kanak-kanak

Jangan mempercayai mitos bahawa kanak-kanak boleh belajar bercakap sendiri. Peranan aktif ibu sebagai orang yang paling dekat dengan Si Kecil sangat mempengaruhi perkembangan pertuturannya. Ada cara yang boleh dilakukan untuk merangsang kemahiran komunikasi kanak-kanak. Berikut adalah beberapa daripadanya:

1. Ikut semua yang dia katakan

Perhatikan suara-suara yang diucapkan dari Si Kecil. Walaupun anda tidak memahami maksudnya, ulangi suaranya lagi mengikut apa yang anda tangkap. Dengan cara itu, si kecil anda akan merasa seperti dia bercakap dengan anda dan terbiasa meniru kata-kata dan nada suara anda.

Ini tentu akan memakan masa. Oleh itu, bersabarlah dan terus berikan si kecil anda peluang sebanyak mungkin untuk "berbual" dengan Ibu.

2. Bercakap sambil bergerak

Semasa bercakap dengan anak kecil anda, anda juga mesti aktif dan ekspresif. Contohnya, katakan, "Ayo, kita minum susu," sambil menggoncang botol atau, "Suka boneka, oke?" Sambil membelai anak patung. Begitu juga ketika mengajarnya mengenali bahagian badan.

3. Biasakan membuat narasi

Walaupun anak kecil anda tidak dapat bercakap seperti orang dewasa, anda masih boleh menggunakan perbualan sehari-hari ketika berkomunikasi dengannya. Contohnya, semasa meletakkan pakaian pada anak kecil anda, anda boleh mengatakan, "Hari ini, anda memakai baju bermotif bunga untuk bermain di kebun," sambil menunjukkan pakaian anda.

Ini dapat membantu si kecil anda memahami objek tertentu melalui kata-kata anda. Gunakan ini untuk aktiviti lain, seperti mandi, memberi makan, atau menukar lampin.

Biasakan selalu bercakap dengannya dalam ayat yang lengkap. Contohnya, ketika dia menunjuk pada anak patung yang ada di atas meja. Jangan ambil dengan segera. Sebaliknya, ucapkan satu atau dua ayat seperti, "Adakah anda ingin bermain dengan anak patung ini?" Apabila dia membalas dengan anggukan atau senyuman, anda boleh mencubanya.

4. Bermain bersama

Semasa mempunyai anak, kadang-kadang ibu bapa harus dapat bertindak seperti anak kecil. Jemput anak anda bermain, bermain peranan, atau membayangkan sesuatu untuk mengembangkan kemahiran lisannya. Sebagai contoh, anda boleh menjemput anak anda untuk berpura-pura memanggil Ayah dengan telefon mainan.

5. Puji kemajuan

Sentiasa memberi pujian, senyuman, dan pelukan setiap kali si kecil membuat bunyi atau perbendaharaan kata baru yang baik. Secara amnya, bayi belajar bercakap daripada reaksi orang di sekelilingnya.

Kunci utama untuk merangsang perkembangan kemahiran bertutur kanak-kanak adalah dengan banyak berkomunikasi dengan mereka. Pastikan anda selalu menggunakan tindak balas positif dan penyayang.

Sekiranya anda mengesyaki anak anda terlambat bercakap, jangan terlalu risau, oke, Bun. Pada dasarnya, setiap kanak-kanak mempunyai kadar pertumbuhan yang berbeza. Walaupun begitu, jika anak itu terlambat bercakap, dia masih harus diperiksa oleh doktor supaya rawatan dapat diberikan jika terdapat kelainan.