Myasthenia Gravis - Gejala, penyebab dan rawatan

Myasthenia gravis adalah kelemahan otot badan kerana gangguan pada saraf dan otot. Pada mulanya, orang yang menghidap myasthenia gravis akan merasa cepat letih setelah melakukan aktiviti fizikal, tetapi keluhan akan bertambah baik setelah berehat.

Gangguan saraf dan otot disebabkan oleh autoimun, iaitu keadaan apabila sistem imun badan (antibodi) menyerang tubuh orang itu sendiri. Myasthenia gravis boleh dialami oleh sesiapa sahaja, tetapi keadaan ini lebih biasa pada wanita berusia 20-30 tahun dan lelaki berusia lebih dari 50 tahun.

Sekiranya anda tidak mendapatkan rawatan, kelemahan otot pada orang dengan myasthenia gravis akan bertambah buruk dari masa ke masa dan menyukarkan penghidapnya untuk bergerak, bercakap, menelan, dan bahkan bernafas.

Punca Myasthenia Gravis

Myasthenia gravis berlaku apabila sistem kekebalan tubuh terganggu dan menghasilkan antibodi yang menyerang tisu yang sihat di dalam badan. Dalam kes ini, antibodi menyerang tisu yang menghubungkan sel saraf dan otot, sehingga otot menjadi lemah dan penghidapnya cepat letih.

Tidak diketahui secara pasti penyebab gangguan autoimun pada pesakit dengan myasthenia gravis, tetapi kelainan pada kelenjar timus dianggap sebagai faktor yang dapat meningkatkan risiko terkena penyakit autoimun ini.

Kelenjar timus adalah kelenjar di dada yang bertindak sebagai penghasil antibodi. Sebilangan orang dengan myasthenia gravis mengalami pembesaran kelenjar timus kerana tumor atau pembengkakan kelenjar.

Gejala Myasthenia Gravis

Gejala utama myasthenia gravis adalah kelemahan otot. Gejala ini akan muncul selepas aktiviti dan hilang setelah berehat. Lama kelamaan, otot yang sering digunakan akan menjadi lemah dan tidak akan bertambah baik walaupun pesakit telah berehat.

Gejala myasthenia gravis bermula dengan gangguan penglihatan, seperti penglihatan kabur atau berganda, kerana kelemahan otot mata. Satu atau kedua kelopak mata juga boleh jatuh (ptosis).

Di samping itu, myasthenia gravis boleh mempengaruhi otot-otot muka dan tekak. Dalam keadaan ini, gejala yang muncul adalah:

  • Perbincangan menjadi kabur.
  • Kesukaran menunjukkan ekspresi wajah, seperti tersenyum.
  • Serak.
  • Kesukaran untuk mengunyah dan menelan makanan atau minuman, sehingga mudah tersedak.
  • Sesak nafas, terutamanya ketika berbaring atau selepas bersenam.

Keadaan kelemahan otot akibat myasthenia gravis juga boleh mempengaruhi bahagian badan yang lain, seperti otot leher, lengan, dan kaki. Gejala yang boleh muncul adalah:

  • Sakit otot selepas aktiviti.
  • Kesukaran mengangkat kepala setelah berbaring
  • Kesukaran bergerak, seperti bangun dari posisi duduk ke posisi berdiri, mengangkat objek, naik dan turun tangga, menggosok gigi, atau mencuci rambut.
  • Gangguan dalam berjalan.

Setiap pesakit dengan myasthenia gravis mengalami gejala yang berbeza. Gejala-gejala ini berkembang dengan perlahan dan cenderung menjadi semakin teruk dalam beberapa tahun dari permulaan gejala, jika tidak dirawat.

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor jika salah satu otot dalam badan terasa mudah letih, tetapi segera bertambah baik setelah berehat. Gejala ini boleh menjadi tanda awal myasthenia gravis.

Myasthenia gravis adalah penyakit kronik dan cenderung menjadi semakin teruk dari masa ke masa. Pesakit dengan myasthenia gravis perlu menjalani pemeriksaan perubatan secara berkala agar perkembangan penyakit dan keadaannya dapat dipantau dengan baik.

Pesakit dengan myasthenia gravis dinasihatkan untuk segera ke bilik kecemasan sekiranya mereka mengalami sesak nafas. Keadaan ini boleh berkembang menjadi pernafasan, jadi pesakit perlu mendapatkan alat pernafasan secepat mungkin.

Diagnosis Myasthenia Gravis

Dalam mendiagnosis myasthenia gravis, doktor akan menanyakan gejala yang muncul dan sejarah perubatan pesakit. Pemeriksaan saraf juga dilakukan untuk menguji refleks badan, memeriksa kekuatan dan jisim otot, menguji tindak balas badan terhadap sentuhan, dan memeriksa keseimbangan dan koordinasi badan.

Doktor akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk mengesahkan diagnosis, dan membezakannya dari keadaan lain yang juga menyebabkan kelemahan otot, seperti: sklerosis berbilang. Ujian susulan yang dijalankan adalah:

  • Ujian darah, untuk mengesan kehadiran antibodi dalam darah yang menyebabkan otot menjadi lemah.
  • Ujian fungsi paru-paru, untuk memeriksa keadaan paru-paru dan mengesan masalah pernafasan kerana kelemahan otot badan.
  • Electromyogram (EMG), untuk mengukur aktiviti elektrik yang mengalir dari saraf ke otot.
  • Uji rangsangan saraf berulang, untuk mengukur kemampuan saraf untuk menghantar isyarat ke otot.
  • Ujian pencitraan, seperti imbasan MRI dan CT, untuk mengesan kehadiran tumor dan kelainan pada kelenjar timus.

Rawatan Pengobatan Myasthenia Gravis

Walaupun tidak ada cara yang efektif untuk menyembuhkan myasthenia gravis, rawatan yang diberikan oleh doktor dapat melegakan gejala, memperbaiki fungsi otot, dan mencegah kelumpuhan otot pernafasan yang boleh membawa maut.

Jenis rawatan juga berbeza bagi setiap pesakit, bergantung pada usia, keparahan, dan keadaan keseluruhan pesakit. Beberapa langkah rawatan untuk merawat myasthenia gravis adalah:

Dadah

Jenis ubat yang digunakan untuk merawat gejala myasthenia gravis termasuk:

  • Inhibitor kolinesterase, untuk meningkatkan kekuatan dan pergerakan otot. Ubat ini digunakan sebagai rawatan awal untuk myasthenia gravis. Contoh ubat ini adalah pyridostigmine dan neostigmine.
  • Kortikosteroid, seperti prednisone, untuk menghalang sistem imun dalam menghasilkan antibodi.
  • Ubat imunosupresif, seperti azathioprine, ciclosporin, metotreksat, dan tacrolimus. Ubat ini juga digunakan untuk menekan sistem kekebalan tubuh, sehingga penghasilan antibodi dapat dikendalikan.
  • Immunoglobulin (IVIG), yang merupakan antibodi normal yang diberikan melalui IV untuk memulihkan sistem imun.
  • Antibodi monoklonal, misalnya rituximab, adalah ubat yang diberikan melalui IV untuk melegakan gejala myasthenia gravis yang tidak dapat dirawat dengan jenis rawatan lain.

Plasmapheresis

Plasmapheresis adalah prosedur untuk membuang plasma darah dengan mesin khas. Plasma akan dikeluarkan dan diganti dengan cecair khas untuk menghilangkan antibodi yang menyebabkan myasthenia gravis. Antibodi ini terdapat dalam plasma darah.

Operasi

Sekiranya pesakit dengan myasthenia gravis juga mempunyai kelenjar timus yang membesar, doktor akan melakukan pembedahan untuk membuang kelenjar tersebut. Prosedur pembedahan ini disebut thymectomy.

Untuk melegakan gejala myasthenia gravis, prosedur thymectomy kadang-kadang masih dilakukan walaupun pesakit tidak mempunyai kelenjar timus yang membesar. Walau bagaimanapun, prosedur pembedahan ini hanya disyorkan untuk penghidap myasthenia gravis yang berumur lebih dari 60 tahun.

Komplikasi Myasthenia Gravis

Komplikasi myasthenia gravis yang paling berbahaya adalah: krisis myththenic. Keadaan ini berlaku apabila otot tekak dan diafragma terlalu lemah untuk menyokong proses pernafasan, sehingga penghidapnya mengalami sesak nafas akibat kelumpuhan otot pernafasan.

Krisis myththenic Ia boleh dipicu oleh beberapa faktor, seperti jangkitan pernafasan, tekanan, atau komplikasi dari prosedur pembedahan. Dihidupkan krisis myththenic Dalam kes yang teruk, pesakit boleh berhenti bernafas. Dalam keadaan ini, alat pernafasan (ventilator) diperlukan untuk membantu penderita bernafas, sehingga otot pernafasan dapat bergerak lagi.

Selain berhenti bernafas, penderita myasthenia gravis juga berisiko tinggi terkena penyakit autoimun lain, seperti tirotoksikosis, lupus, dan diabetes. artritis reumatoid.

Pencegahan Myasthenia Gravis

Tidak ada cara yang boleh dilakukan untuk mencegah mysthenia gravis. Walaupun begitu, terdapat beberapa cara untuk mencegah gejala myasthenia gravis daripada menjadi lebih teruk, iaitu:

  • Cegah jangkitan, dengan mencuci tangan sebelum makan dan selepas membuang air besar, dan menggunakan topeng ketika berada dekat dengan orang yang sakit.
  • Jangan melakukan aktiviti berat atau berlebihan.
  • Jaga suhu badan agar tidak terlalu sejuk atau terlalu panas.
  • Kawal tekanan, misalnya dengan melakukan meditasi atau yoga.