Diet Jenis Darah dan Cara Yang Betul untuk Melakukannya

Diet jenis darah adalah susunan makanan mengikut jenis golongan darah. Makanan ini didakwa memberikan pelbagai manfaat kesihatan, dari menurunkan berat badan hingga mencegah pelbagai penyakit.

Teori diet jenis darah pertama kali diciptakan oleh seorang doktor naturopati bernama Peter D'Adamo pada tahun 1996. Teori diet ini didasarkan pada penyelidikan yang menunjukkan bahawa setiap jenis darah mencerna lektin protein dengan cara yang berbeza.

Mengonsumsi makanan dengan kandungan lektin yang tidak sesuai dengan jenis darah diyakini menyebabkan pembekuan darah atau darah tebal, sehingga meningkatkan risiko masalah kesihatan, seperti penyakit jantung, barah, gangguan pencernaan, dan gangguan ginjal.

Diet yang disyorkan dalam Diet Jenis Darah

Dalam diet jenis darah, makanan dibahagikan kepada tiga kategori, iaitu makanan berfaedah, makanan neutral, dan makanan yang harus dielakkan. Berikut adalah diet yang disyorkan dalam diet golongan darah:

Jenis darah O

Cadangan diet untuk golongan darah O serupa dengan diet Paleo, yang memfokuskan pada makanan berprotein tinggi. Makanan yang dianggap sesuai untuk golongan darah ini adalah daging lembu, unggas, ikan, sayur-sayuran, dan buah-buahan.

Sementara itu, pengambilan biji-bijian, kacang-kacangan, dan produk yang mengandungi susu dianjurkan dikurangkan atau dibatasi oleh orang-orang dengan golongan darah O.

Jenis darah

Diet jenis darah menasihati orang dengan golongan darah A untuk mengikuti diet bebas daging, seperti vegetarian atau flexitarian (semi-vegetarian).

Makanan utama yang disyorkan untuk pemilik jenis darah ini adalah makanan laut, ikan, sayur-sayuran, buah-buahan, tahu, tempe, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Jenis darah B

Pilihan makanan terbaik mengikut diet golongan darah bagi pemilik golongan darah B adalah sayur-sayuran hijau, telur, daging, dan produk tenusu rendah lemak. Sementara itu, orang yang memiliki golongan darah ini disarankan untuk membatasi penggunaan ayam, jagung, tomato, dan gandum.

Jenis darah AB

Diet untuk golongan darah AB adalah gabungan beberapa jenis makanan untuk golongan darah A dan B. Orang yang mempunyai golongan darah AB disarankan untuk makan lebih banyak makanan laut, tahu, tempe, yogurt, keju, susu, sayur-sayuran hijau, kacang-kacangan, dan bijirin.

Sementara itu, kacang merah, jagung, daging sapi, dan ayam adalah makanan yang harus dielakkan oleh pemilik jenis darah ini.

Jenis Latihan yang Disarankan untuk Setiap Jenis Darah

Sebagai tambahan kepada panduan diet, diet ini juga menunjukkan jenis senaman yang dianggap sesuai untuk setiap jenis darah. Berikut adalah jenis senaman yang boleh dilakukan mengikut jenis darah:

Jenis darah O

Latihan kardio, seperti berlari, berbasikal, dan berenang, adalah jenis senaman yang dianggap paling sesuai untuk golongan darah O.

Jenis darah

Berbeza dengan golongan darah O, latihan yang disyorkan untuk golongan darah A adalah jenis latihan impak yang rendah menenangkan, misalnya yoga dan Tai Chi.

Jenis darah B

Orang yang mempunyai golongan darah B disarankan untuk melakukan senaman intensiti sederhana, seperti berjalan cepat, badminton, atau tenis. Di samping itu, senaman keseimbangan juga dianggap baik untuk golongan darah B.

Jenis darah AB

Pilihan senaman terbaik untuk golongan darah AB adalah gabungan jenis senaman yang ditujukan untuk pemilik golongan darah A dan B. Orang dengan golongan darah ini dapat melakukan kardio pada satu masa dan melakukan senaman yang santai.

Keberkesanan dan Risiko Diet Jenis Darah

Walaupun diklaim dapat memberikan banyak manfaat kesihatan, diet jenis darah masih menjadi kontroversi yang sering diperdebatkan. Berikut adalah beberapa fakta yang perlu anda ketahui mengenai diet jenis darah:

Belum terbukti berkesan

Hingga kini, belum ada kajian yang dapat membuktikan keberkesanan diet jenis darah dengan kesihatan tubuh seseorang. Walaupun dapat menurunkan berat badan, tuntutan untuk diet diet jenis darah dapat disebabkan oleh membatasi pengambilan makanan yang tidak sihat dan bersenam secara teratur.

Ini bererti bahawa kejayaan menurunkan berat badan ketika menjalankan diet jenis darah tidak berdasarkan pengaruh diet tertentu dengan golongan darah, tetapi gaya hidup yang lebih sihat.

Risiko menyebabkan masalah kesihatan tertentu

Perlu diingat bahawa diet ini hanya berdasarkan jenis darah tanpa mempertimbangkan keadaan kesihatan seseorang secara keseluruhan. Oleh itu, aplikasinya perlu diperhatikan, terutama jika dilakukan oleh orang dengan penyakit tertentu, seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular.

Selain itu, sekatan terhadap jenis makanan yang terlalu ketat dan dalam jangka masa panjang juga boleh menyebabkan seseorang mengalami masalah kesihatan, termasuk kekurangan zat makanan atau kekurangan zat makanan.

Sebagai contoh, diet jenis darah dapat meningkatkan risiko seseorang terkena osteoporosis dengan mengehadkan makanan kaya kalsium, seperti susu, keju, dan yogurt. Sementara itu, orang yang disarankan untuk menjauhkan diri dari daging dan ikan dapat mengalami anemia kerana kekurangan zat besi.

Oleh itu, sebelum menjalani diet jenis darah, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu untuk menentukan sama ada diet ini memang berkesan dan sesuai untuk keadaan kesihatan anda.