Sama ada diperlukan ujian serologi selepas vaksin COVID-19

Ujian serologi secara amnya dilakukan untuk melihat apakah terdapat kekebalan terhadap penyakit sebagai tindak balas terhadap sistem imun. Ini telah menyebabkan banyak orang bertanya apakah perlu menjalani ujian serologi setelah vaksin COVID-19 untuk menentukan apakah imuniti telah dikembangkan terhadap jangkitan ini.

Ujian serologi adalah ujian darah untuk mengesan antibodi. Hasil ujian ini secara amnya digunakan untuk mendiagnosis sama ada seseorang itu mempunyai atau mempunyai jangkitan tertentu.

Dalam beberapa kes, ujian serologi dapat dilakukan untuk melihat keberhasilan vaksinasi dalam merangsang sistem kekebalan tubuh untuk menghasilkan antibodi yang khusus untuk penyakit. Namun, ini bukan pemeriksaan rutin yang dilakukan setelah vaksinasi.

Penting untuk diperhatikan bahawa ujian serologi untuk menilai kejayaan vaksinasi terhadap penyakit tidak sama dengan ujian serologi untuk mendiagnosis penyakit. Ini kerana jenis antibodi yang dikesan berbeza.

Fakta Ujian Serologi Selepas Vaksin COVID-19

Ramai yang berpendapat bahawa ujian serologi perlu dilakukan untuk mengetahui sama ada antibodi telah terbentuk di dalam badan setelah disuntik dengan vaksin COVID-19. Sebenarnya, ini tidak berlaku.

Persatuan Pakar Perubatan Dalaman Indonesia (PAPDI) menyatakan bahawa masyarakat umum yang telah menerima vaksin COVID-19 tidak perlu menjalani ujian serologi. Ujian ini hanya dilakukan pada peserta ujian klinikal untuk menentukan nilai keberkesanan vaksin.

Seperti yang dijelaskan di atas, antibodi yang dikesan untuk mendiagnosis COVID-19 adalah berbeza dari antibodi yang dikesan untuk menilai kejayaan vaksin COVID-19. Jadi, ujian pantas yang biasanya digunakan untuk pemeriksaan COVID-19 tidak dapat digunakan untuk menentukan keberhasilan atau kegagalan vaksinasi COVID-19.

Ujian serologi khas diperlukan untuk mengesan antibodi yang dihasilkan sebagai tindak balas terhadap suntikan vaksin COVID-19. Di Indonesia, ujian serologi ini belum tersedia untuk umum dan penggunaannya masih terhad untuk ujian klinikal vaksin.

Oleh itu, adakah perlu menjalani ujian serologi selepas vaksinasi COVID-19?

Sekali lagi, perlu ditekankan bahawa ujian serologi yang dilakukan setelah vaksinasi COVID-19 adalah berbeza dengan ujian serologi untuk pemeriksaan awal atau pemeriksaan untuk COVID-19, iaitu ujian pantas antibodi. Suntikan vaksin COVID-19 tidak mempengaruhi hasilnya ujian pantas antibodi dan tidak menjadikannya reaktif.

Semasa anda melakukan pemeriksaan ujian pantas setelah mendapat vaksin COVID-19 dan hasilnya positif atau reaktif, lakukan pemeriksaan susulan kepada doktor. Sekiranya perlu, doktor akan mengesyorkan ujian PCR untuk menentukan sama ada anda menghidap COVID-19.

Dengan atau tanpa ujian serologi setelah vaksin COVID-19, anda masih harus mematuhi protokol kesihatan untuk mencegah penularan virus Corona, iaitu dengan mencuci tangan, memakai topeng ketika berada di luar rumah, menjaga jarak yang selamat dari orang lain (jarak fizikal), dan mengelakkan orang ramai.

Sekiranya anda masih mempunyai soalan mengenai ujian serologi atau vaksin COVID-19, anda bolehberbual terus dengan doktor dalam aplikasi ALODOKTER atau membuat temu janji dengan doktor dalam aplikasi tersebut.