Anthrax - Gejala, sebab dan rawatan

Anthrax adalah penyakit berjangkit yang menular dari ternakan. Seseorang boleh mendapat antraks jika: sentuhan atau makan daging haiwan yang terkena antraks.

Anthrax adalah penyakit yang serius dan jarang berlaku. Penyakit ini disebabkan oleh bakteria Bacillus anthracis. Sehingga kini, tidak ada kajian yang menunjukkan bahawa bakteria penyebab antraks dapat menular di antara manusia.

Gejala Anthrax

Gejala antraks berbeza-beza, bergantung pada laluan bakteria masuk ke dalam tubuh seseorang. Berikut adalah beberapa gejala anthrax yang dibezakan berdasarkan kaedah penghantaran:

Anthrax kulit

Antraks ini menyebabkan munculnya banyak lebam kulit yang boleh gatal. Benjolan ini paling kerap muncul di wajah, leher, dan lengan. Selanjutnya, benjolan itu boleh berubah menjadi ulser hitam yang tidak menyebabkan kesakitan.

Antraks pencernaan

Gejala antraks pencernaan atau antraks gastrousus adalah loya dan muntah, sakit tekak dan sukar menelan, sakit perut, selera makan menurun, sakit kepala, demam, dan benjolan di leher. Apabila keadaan bertambah buruk, pesakit mungkin mengalami cirit-birit dan najis berdarah.

Antraks pernafasan

Gejala awal antraks jenis ini menyerupai selesema, seperti demam, menelan sakit, sakit otot, dan keletihan. Gejala selanjutnya berkisar dari sesak nafas hingga kejutan. Antraks pernafasan boleh menyebabkan keradangan pada lapisan otak dan saraf tunjang (meningitis).

Bila hsemasa ke dokey

Anthrax adalah penyakit yang jarang berlaku. Namun, jika anda bekerja di lingkungan di mana ada kemungkinan terkena antraks, maka anda perlu mendapat vaksin.

Segera berjumpa doktor jika anda merasakan simptom anthrax seperti yang dijelaskan di atas, untuk mendapatkan pemeriksaan lebih lanjut dan rawatan yang sesuai, terutama ketika bekerja di persekitaran ternakan atau setelah makan daging lembu yang tidak dimasak.

Punca Anthraks

Anthrax adalah penyakit yang disebabkan oleh Bacillus anthracis, yang merupakan bakteria yang biasanya ada di dalam tanah. Bakteria ini dapat menyerang haiwan pemakan rumput, seperti lembu, kambing, domba, dan kuda.

Bakteria Anthrax dapat merebak dari haiwan ke manusia (zoonosis) ketika seseorang menyentuh kulit atau bulu binatang yang dijangkiti, atau memakan daging haiwan yang tidak dimasak, atau menyedut bakteria antraks.

Untuk membuatnya lebih jelas, berikut adalah beberapa penyebab anthrax yang dibahagikan mengikut cara penyebarannya:

Antraks kulit

Seseorang yang mempunyai luka terbuka pada kulit boleh terkena bakteria anthrax. Bakteria Anthrax berasal dari kulit, bulu, tulang, atau daging haiwan yang dijangkiti. Antraks jenis ini tidak berbahaya, dan biasanya berkembang 1-7 hari selepas seseorang terdedah.

Antraks pencernaan

Antraks jenis ini berlaku apabila seseorang memakan daging yang telah dijangkiti, sehingga bakteria antraks akan memasuki saluran pencernaan. Jangkitan saluran gastrousus kerana antraks hanya berlaku 1-7 hari setelah seseorang terkena bakteria.

antraks pernafasan

Antraks ini adalah antraks yang paling berbahaya. Seseorang boleh dijangkiti antraks jenis ini dengan menyedut serbuk sari (spora) bakteria anthrax, seperti ketika memproses bulu atau kulit dari ternakan. Jangkitan akibat antraks biasanya hanya berlaku selepas 7 hari hingga 2 bulan setelah seseorang terdedah.

Sebagai tambahan kepada tiga mod penularan di atas, antraks juga dapat disebarkan kepada pengguna heroin yang disuntik. Antraks jenis ini hanya terdapat di negara-negara Eropah benua, dan tidak berlaku di Indonesia. Melihat cara penularan, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan jangkitan seseorang dengan antraks, termasuk:

  • Melakukan aktiviti di kawasan yang mempunyai sejarah antraks.
  • Mempunyai pekerjaan memproses kulit, bulu, atau daging dari haiwan ternakan, atau merawat haiwan.
  • Penyelidik Anthrax di makmal.
  • Mempunyai pekerjaan sebagai doktor haiwan, terutama mengendalikan haiwan ternakan.

Hingga kini belum ada penyelidikan yang menunjukkan bahawa antraks dapat disebarkan dari satu orang ke orang lain. Namun, ada kemungkinan seseorang yang terkena luka pada kulit orang yang dijangkiti antraks juga boleh dijangkiti.

Diagnosis Anthraks

Dalam mendiagnosis antraks, doktor terlebih dahulu akan meminta gejala yang muncul dan melakukan pemeriksaan fizikal. Sekiranya disyaki antraks, doktor akan meminta pesakit untuk menjalani beberapa siri ujian, seperti:

  • ujian kulit

    Doktor akan mengambil sampel cecair atau kulit dari lepuh, yang disyaki menjadi pintu masuk bakteria, untuk diperiksa di makmal.

  • ujian darah

    Doktor akan mengambil darah pesakit untuk menentukan kehadiran bakteria anthrax dalam darah.

  • Rontgen dada

    X-ray dada dilakukan untuk mencari kelainan paru-paru, yang boleh disebabkan oleh antraks yang disedut.

  • Pemeriksaan najis

    Doktor boleh meminta sampel tinja pesakit untuk memeriksa kehadiran bakteria anthrax di dalam najis.

  • Tusukan lumba-lumbal

    Dalam prosedur tusukan lumbal, jarum dimasukkan ke dalam celah tulang belakang untuk mengumpulkan cecair tulang belakang. Cecair ini kemudian akan diperiksa di makmal.

Rawatan Anthrax

Rawatan antraks lebih berkesan jika dilakukan secepat mungkin. Doktor akan memberikan gabungan sejumlah antibiotik, seperti penisilin, doxycycline, dan ciprofloxacin untuk memaksimumkan rawatan. Tahap kejayaan rawatan secara amnya ditentukan oleh faktor usia, keadaan kesihatan umum pesakit, dan kawasan bahagian tubuh yang dijangkiti.

Komplikasi Anthrax

Sekiranya tidak dirawat dengan cepat, antraks boleh menyebabkan komplikasi serius. Komplikasi yang boleh berlaku adalah keradangan pada lapisan otak dan tulang belakang (meningitis), yang kemudian dapat menyebabkan pendarahan berat dan mengakibatkan kematian.

Pencegahan Anthrax

Anthrax dicegah dengan mengelakkan faktor-faktor yang mencetuskan penularan antraks. Beberapa langkah yang boleh diambil adalah:

  • Pastikan daging dimasak dengan teliti sebelum makan.
  • Lakukan vaksinasi antraks, terutamanya jika anda berisiko dijangkiti antraks.
  • Elakkan interaksi dengan haiwan yang dijangkiti antraks.