Punca Pipi Bengkak dan Cara Mengatasinya

Pipi bengkak adalah salah satu keluhan yang sering dianggap mengganggu kerana boleh mengubah penampilan wajah. Pipi bengkak juga biasanya muncul bersama dengan keluhan lain, seperti sakit atau ketidakselesaan di pipi. Terdapat pelbagai perkara yang boleh menyebabkan pipi bengkak, mulai dari penyakit tidak berbahaya hingga penyakit serius.

Bengkak adalah keadaan di mana kawasan badan membesar, baik disebabkan oleh keradangan atau penumpukan cecair. Pembengkakan boleh berlaku di mana sahaja badan, termasuk pipi. Pipi bengkak dapat dialami tanpa rasa sakit, tetapi ada yang disertai dengan rasa sakit, kelembutan, gatal-gatal, atau kesemutan.

Punca Pipi Bengkak

Salah satu keadaan yang paling biasa menyebabkan pipi bengkak adalah gangguan kelenjar air liur yang disebabkan oleh penyumbatan, jangkitan, keradangan, atau bahkan tumor.

Berikut adalah beberapa penyakit yang berkaitan dengan kelenjar air liur yang boleh menyebabkan pipi membengkak:

1. Jangkitan

Jangkitan di mulut yang menyebabkan pipi bengkak boleh disebabkan oleh virus atau bakteria. Salah satu penyakit berjangkit yang boleh menyebabkan bengkak pipi adalah penyakit gondok.

Penyakit ini disebabkan oleh jangkitan paramyxovirus yang menyerang kelenjar air liur di mulut. Kerana kedudukannya di dalam pipi, pembengkakan kelenjar ini akan menyebabkan satu atau kedua pipi kelihatan bengkak. Penyakit ini biasanya mereda dengan sendirinya dalam beberapa hari.

Jangkitan bakteria kelenjar air liur juga boleh menyebabkan pipi membengkak. Penyakit ini disebut sialadenitis. Pipi bengkak akibat jangkitan bakteria disebabkan oleh kelenjar air liur yang meradang dan penumpukan nanah di sekitar kelenjar.

Sekiranya tidak dirawat, sialadenitis boleh menyebabkan pipi bengkak disertai demam tinggi, sakit teruk di sekitar pembengkakan pipi, dan kesukaran membuka mulut.

2. Masalah gigi dan gusi

Pipi bengkak juga boleh menjadi gejala abses gigi. Abses gigi adalah keadaan di mana terdapat penumpukan nanah di sekitar gigi dan gusi akibat jangkitan bakteria. Sekiranya tidak dirawat, abses gigi boleh mengakibatkan kehilangan gigi dan jangkitan yang merebak ke organ lain.

Selain masalah pergigian, masalah kesihatan pada gusi juga menjadi dalang di belakang pipi yang bengkak. Salah satunya ialah perikoronitis. Perikoronitis berlaku apabila tisu gusi, terutama di sekitar gigi kebijaksanaan, meradang. Keadaan ini disertai dengan keluarnya nanah, bengkak pada gusi dan pipi, dan sakit pada gusi dan mulut.

3. Batu di dalam air liur

Keadaan di mana air liur mengendap atau mengeras disebut sebagai sialolithiasis. Air liur yang mengeras dapat menyekat saluran air liur, menyebabkan bengkak dan sakit sekejap di pipi. Penyakit ini biasanya menyebabkan rasa sakit dan bengkak di satu pipi.

4. Alahan

Pipi bengkak adalah gejala reaksi alergi. Dalam reaksi alergi yang teruk, iaitu kejutan anaphylactic, pembengkakan juga boleh berlaku di lidah dan tekak. Keadaan ini menyebabkan penghidapnya sukar bernafas.

5. Gangguan hormon

Pipi yang bengkak juga dapat disebabkan oleh masalah hormon, seperti hipotiroidisme, yang merupakan keadaan di mana tubuh tidak menghasilkan hormon tiroid yang mencukupi. Sebilangan simptom tidak tahan suhu sejuk, kenaikan berat badan, dan sering mengantuk.

Selain itu, pembengkakan di pipi juga dapat disebabkan oleh sindrom Cushing, penyakit yang terjadi ketika tubuh menghasilkan terlalu banyak hormon kortisol. Penyakit ini sering berlaku pada orang yang menggunakan ubat kortikosteroid dalam jangka masa panjang.

Gejala sindrom Cushing boleh berbeza-beza, seperti peningkatan tekanan darah, kulit tipis atau tompok merah keunguan, dan kenaikan berat badan akibat pembengkakan di pelbagai bahagian badan, termasuk wajah dan pipi.

6. Tumor kelenjar air liur

Kadang-kadang pembengkakan kelenjar air liur juga boleh menjadi tanda tumor kelenjar air liur. Tumor ini boleh menjadi jinak atau ganas. Tumor malignan di kelenjar air liur disebut kanser kelenjar air liur.

Gejala boleh merangkumi munculnya benjolan yang keras atau lembut di pipi, sakit di pipi, atau kadang-kadang bahagian muka yang terkena menjadi kebas atau lumpuh. Sekiranya terdapat aduan ini, segera berjumpa doktor.

Cara Mengatasi Pipi yang Bengkak

Cara mengatasi pipi yang bengkak bergantung kepada penyebabnya. Sekiranya ia disebabkan oleh gondok, maka anda hanya perlu berehat selama beberapa hari sehingga rasa sakit dan bengkak mereda. Walau bagaimanapun, untuk pipi yang bengkak disebabkan oleh perkara lain, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan selanjutnya.

Selain rawatan perubatan, ada beberapa cara yang boleh anda cuba di rumah untuk membantu mengurangkan bengkak pipi. Kaedah ini merangkumi:

1. Kompres sejuk

Kompres sejuk atau bungkus ais dapat melegakan bengkak dan kesakitan di kawasan pipi yang bengkak. Caranya, balutkan ais dengan tuala, kemudian kompres selama 10 minit di pipi yang bengkak.

2. Posisikan kepala anda lebih tinggi

Semasa berbaring atau tidur, sokong kepala anda dengan bantal tambahan. Tidur dengan kepala yang tinggi dapat menurunkan aliran darah ke kawasan bengkak dan mengurangkan bengkak.

3. Kurangkan pengambilan garam

Makan makanan masin boleh menyebabkan cairan menumpuk di dalam badan dan memburukkan pipi yang bengkak. Oleh itu, mengurangkan pengambilan garam dapat mengurangkan penumpukan cecair di pipi yang bengkak.

4. Mengambil ubat penahan sakit

Pipi bengkak kadang-kadang muncul bersama dengan rasa sakit atau kelembutan yang menjengkelkan. Sekiranya beberapa kaedah di atas tidak berfungsi untuk mengurangkan rasa sakit dan bengkak di pipi, cubalah minum ubat penghilang rasa sakit, seperti paracetamol.

Pipi bengkak tidak selalu menunjukkan masalah serius. Namun, jangan memandang rendah pada pipi yang bengkak, terutama jika disertai dengan gejala sakit teruk, sukar bernafas, pening, penurunan berat badan, kesukaran membuka mulut, dan lumpuh atau mati rasa pada wajah. Juga periksa dengan doktor anda jika pipi bengkak tidak bertambah baik atau bertambah buruk selepas beberapa hari.