Rawatan dan Perubatan Selsema untuk Wanita Hamil

Pengendalian dan ubat selesema untuk wanita hamil tidak boleh sewenang-wenangnya. Sebabnya, ada beberapa ubat yang boleh membahayakan janin dan rahim. Pengendalian yang tidak betul, termasuk penggunaan ubat-ubatan herba, juga dapat memperburuk selesema, dan bahkan menyebabkan gangguan lain.

Gejala selesema pada wanita hamil biasanya serupa dengan orang lain pada umumnya, iaitu batuk, sakit tekak, hidung berair, sakit kepala, dan demam. Walau bagaimanapun, selesema semasa kehamilan mempunyai risiko komplikasi yang lebih tinggi, seperti bronkitis dan radang paru-paru.

Di samping itu, beberapa kajian juga menyebutkan bahawa selesema yang teruk pada wanita hamil dapat meningkatkan risiko kematian janin, kelahiran pramatang, atau berat lahir rendah jika tidak segera dirawat.

Mengendalikan Selsema Semasa Kehamilan dengan Cara Semulajadi

Selesema dengan gejala ringan dapat diatasi dengan beberapa cara semula jadi. Apabila anda menghidap selesema, wanita hamil boleh mencuba cara berikut untuk mengatasinya:

  • Memenuhi keperluan cairan tubuh dengan minum air, jus buah, atau teh suam. Wanita hamil juga boleh mencuba minum teh halia untuk meredakan gejala selesema.
  • Makan makanan suam, seperti bubur atau sup ayam.
  • Rehat yang cukup.
  • Pastikan udara bersih dengan menggunakan pelembap (pelembap) dan menjauhi asap rokok. Kaedah ini juga baik untuk melegakan kesesakan hidung.
  • Berkumur dengan campuran air suam dan garam, untuk melegakan batuk dan sakit tekak.

Sekiranya kaedah ini tidak berfungsi untuk menghilangkan gejala selesema yang dirasakan oleh wanita hamil, mereka boleh mengambil ubat. Namun, sebelum minum ubat, ingatlah untuk berjumpa doktor terlebih dahulu, ya.

Mengkonsumsi Ubat selesema untuk wanita hamil dengan selamat

Penggunaan ubat semasa mengandung, termasuk ubat sejuk untuk wanita hamil, sebenarnya tidak digalakkan, terutama pada trimester pertama kehamilan. Sebabnya, ini adalah tempoh paling penting untuk perkembangan organ janin. Di samping itu, semasa kehamilan ini, wanita hamil juga lebih cenderung keguguran.

Selepas minggu ke-12 kehamilan, jika wanita hamil merasa perlu mengambil ubat sejuk, pilih ubat yang selamat untuk wanita hamil, seperti paracetamol. Ubat ini dapat merawat sakit kepala dan melegakan demam semasa hamil.

Pengambilan ubat untuk meredakan gejala selesema lain, seperti bersin, hidung tersumbat, dan batuk, harus terlebih dahulu berunding dengan doktor. Dengan cara itu, doktor dapat memberikan ubat selesema untuk wanita hamil yang selamat untuk rahim dan janin.

Untuk mengatasi selesema yang teruk, wanita hamil mungkin juga perlu mengambil ubat antivirus untuk membasmi virus Influenza. Walau bagaimanapun, penggunaan ubat ini mesti berdasarkan preskripsi doktor.

Petua Mencegah Selesema pada Wanita Hamil

Selesema pada wanita hamil dapat dicegah dengan beberapa cara. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh dilakukan oleh wanita hamil untuk mencegah selesema semasa mengandung:

  • Ikuti diet berkhasiat yang seimbang.
  • Rehat yang mencukupi, iaitu dengan tidur selama 7-9 setiap hari.
  • Bersenam secara rutin.
  • Menguruskan tekanan dengan baik.
  • Basuh tangan anda dengan kerap dan elakkan menyentuh mata, hidung atau mulut apabila tangan anda tidak bersih.
  • Hadkan atau elakkan hubungan dengan orang yang sakit.
  • Pakai topeng semasa dalam perjalanan atau berjumpa dengan orang lain.
  • Dapatkan vaksin influenza.

Selesema pada wanita hamil harus ditangani dengan berhati-hati, terutamanya jika gejala selesema tidak menunjukkan peningkatan atau mereda setelah 4 hari. Begitu juga jika selesema muncul bersamaan dengan gejala lain, seperti sesak nafas, demam tinggi, sakit dada, muntah, dan batuk dengan kahak berwarna kuning kehijauan atau berdarah.

Sekiranya wanita hamil mengalami gejala selesema yang teruk atau tidak sembuh, anda harus segera berjumpa doktor supaya rawatan dan ubat selesema untuk wanita hamil dapat diberikan yang selamat dan sesuai dengan keadaan wanita hamil.