Ini adalah cara mengira usia kehamilan

Masih ramai wanita yang tidak tahu mengira usia kehamilan. Walaupun sukar untuk dijelaskan dengan tepat kerana kita tidak tahu dengan tepat kapan persenyawaan terjadi, usia kehamilan dapat diperkirakan dalam beberapa cara.

Untuk mengira usia kehamilan, kaedah yang banyak digunakan hari ini adalah berdasarkan tarikh haid terakhir. Hari pertama haid terakhir (LMP) dianggap sebagai hari pertama kehamilan.

Biasanya seorang wanita akan menjalani kehamilan sekitar 280 hari atau 40 minggu dari HPHT. Anggapan bahawa HPHT adalah hari pertama kehamilan masih dianggap cukup tepat, walaupun persenyawaan biasanya bermula sekitar 11-21 hari selepas tarikh tersebut.

Ini adalah cara mengira usia kehamilan

Mengetahui usia kehamilan sangat penting untuk menganggarkan masa kelahiran. Apabila tarikh akhir (HPL) telah ditentukan, tarikh akhir bayi adalah antara dua minggu sebelum dan dua minggu selepas HPL.

Untuk mengetahui cara mengira usia kehamilan, langkah-langkah berikut dapat diambil:

Berdasarkan hari pertama haid terakhir (LMP)

Kaedah yang popular untuk mengira usia kehamilan adalah dengan menentukan tarikh haid terakhir anda sebelum hamil. Kaedah ini dikenali sebagai formula Naegele. Kaedah ini dianggap terbaik untuk wanita yang mempunyai kitaran haid 28 hari secara berkala.

Pertama, tentukan tarikh LMP dan kemudian tambahkan 40 minggu dari tarikh itu untuk menentukan anggaran hari penghantaran. Ini berdasarkan andaian bahawa kehamilan biasanya berlangsung 9 bulan atau 40 minggu atau 280 hari. Dengan mengetahui anggaran tarikh lahir bayi, usia kehamilan dapat diketahui.

Berikut ini adalah simulasi pengiraan:

  • Tentukan hari pertama haid terakhir (LMP)
  • Tambah satu tahun
  • Tambah tujuh hari
  • Bergerak kembali tiga bulan

Oleh itu, jika HPHT bertarikh 22 Julai 2018, pengiraannya menjadi:

  • 22 Julai 2018 + 1 tahun = 22 Julai 2019
  • 22 Julai 2019 + 7 hari = 29 Julai 2019
  • 29 Julai 2019 - 3 bulan = 29 April 2019

Berdasarkan formula ini, tafsiran hari kelahiran bayi adalah pada 29 April 2019.

Walaupun mudah dan cukup tepat, kaedah ini tidak dapat diterapkan pada wanita yang tidak ingat ketika HPHT mereka atau yang mempunyai kitaran haid yang tidak teratur.

Berdasarkan ultrasound

Dalam keadaan di mana kaedah di atas dianggap tidak memberikan hasil yang tepat, misalnya jika haid anda tidak teratur, anda boleh berjumpa doktor untuk menentukan usia kehamilan. Pakar obstetrik akan melakukan pemeriksaan fizikal dan ultrasound transvaginal untuk menentukan usia kehamilan dengan lebih tepat.

Hasil ultrabunyi dalam mengira usia kehamilan lebih tepat jika dilakukan pada awal kehamilan. Ini kerana dalam beberapa minggu pertama, janin cenderung berkembang pada kadar yang sama.

Namun, ketika usia kehamilan meningkat, kadar pertumbuhan janin boleh berbeza-beza. Pertumbuhan boleh menjadi cepat pada bulan-bulan tertentu, tetapi dapat melambat pada bulan-bulan berikutnya. Oleh itu, pemeriksaan ultrasound yang dilakukan pada trimester kehamilan terakhir tidak bertujuan untuk menentukan usia janin, tetapi untuk memantau sama ada janin tumbuh dengan baik.

Mengira usia kehamilan adalah penting untuk menganggarkan masa kelahiran bayi. Kaedah yang paling biasa digunakan adalah pengiraan HPHT dan pemeriksaan ultrasound. Namun, hasil keduanya mungkin tidak sama, kerana masing-masing mempunyai syarat yang berbeza untuk mendapatkan hasil yang tepat.

Tetapi jangan risau, pakar obstetrik akan terus memantau kehamilan anda dan memberitahu anda ketika anak anda akan dilahirkan. Itulah sebabnya, pemeriksaan kehamilan secara rutin kepada pakar obstetrik perlu dilakukan. Semasa berjumpa doktor, anda juga boleh meminta nasihat doktor mengenai perkara yang harus dielakkan semasa kehamilan lewat.