Anda boleh melahirkan di rumah apabila anda telah memenuhi 5 perkara ini

Ramai wanita hamil ingin melahirkan di rumah. Terdapat banyak sebab, misalnya kerana lebih selesa dan tidak perlu bersusah payah pergi ke hospital atau hospital bersalin, kerana keinginan untuk bersalin sambil dikelilingi keluarga. Namun, adakah selamat melahirkan di rumah?

Sekiranya keadaan ibu dan bayi sihat, proses kelahiran sebenarnya dapat dilakukan di rumah, walaupun lebih baik melakukannya di kemudahan perubatan yang lengkap. Namun, walaupun lebih baik melahirkan di kemudahan perubatan, beberapa hospital atau rumah bersalin mengehadkan atau bahkan tidak memberi izin kepada ahli keluarga untuk menemani wanita hamil semasa melahirkan.

Ini sebenarnya bertujuan agar keluarga tidak mengganggu doktor atau bidan ketika berusaha menolong ibu dan bayi semasa proses kelahiran. Walau bagaimanapun, sekatan ini telah menjadi salah satu pertimbangan bagi kebanyakan wanita hamil untuk melahirkan di rumah.

Adakah Selamat Bersalin di Rumah?

Sejumlah kajian di luar negara menunjukkan bahawa melahirkan di rumah sama selamatnya dengan melahirkan di hospital, terutama jika ibu dan bayi berisiko rendah mengalami komplikasi semasa melahirkan.

Walau bagaimanapun, tidak ada penyelidikan dalam negeri yang dapat mengesahkan bahawa melahirkan di rumah adalah selamat untuk dilakukan. Di samping itu, ingat bahawa semasa bersalin ibu mesti selalu ditemani oleh bidan atau doktor.

Ini kerana semasa bersalin wanita hamil mungkin memerlukan rawatan perubatan tertentu, seperti induksi, episiotomi, atau juga pembedahan caesar.

Terlepas dari alasan perlunya tindakan perubatan tertentu, jarak antara rumah dan hospital atau hospital bersalin juga mesti cukup dekat. Sebabnya ialah ketika bersalin tidak berjalan lancar, ibu dapat segera dirujuk ke hospital. Kerana itu, doktor dan bidan lebih suka ibu bersalin di hospital.

Beberapa Keperluan untuk Kelahiran Rumah

Tidak semua wanita hamil boleh melahirkan di rumah. Terdapat beberapa perkara yang perlu dipenuhi agar anda dapat bersalin dengan selamat di rumah. Berikut adalah beberapa syarat:

1. Keadaan kesihatan yang baik

Ibu boleh melahirkan di rumah sekiranya kehamilan itu normal dan tidak berisiko. Ini dapat diketahui dengan melakukan pemeriksaan kehamilan secara berkala kepada pakar kandungan atau bidan.

Sekiranya anda mempunyai keadaan atau komplikasi tertentu yang berisiko menyebabkan persalinan terganggu, maka ibu harus bersalin di hospital. Beberapa perkara yang membuat wanita hamil tidak digalakkan melahirkan di rumah, iaitu:

  • Pernah menjalani pembedahan caesar pada kelahiran sebelumnya.
  • Mengandung anak kembar.
  • Masalah janin.
  • Kelahiran pramatang, iaitu kelahiran dengan usia kehamilan kurang dari 37 minggu.
  • Kehamilan selepas bersalin, iaitu usia kehamilan lebih dari 41-42 minggu, tetapi janin belum dilahirkan.
  • Kedudukan bayi adalah breech.
  • Mengalami masalah kesihatan tertentu semasa kehamilan, seperti diabetes kehamilan, preeklamsia, atau jangkitan selaput semasa kehamilan.

Sekiranya anda mempunyai syarat-syarat di atas, maka pilihan untuk melahirkan di rumah tentunya tidak digalakkan. Ini kerana beberapa keadaan di atas memerlukan rawatan khas yang mesti dilakukan oleh pakar obstetrik di hospital.

2. Bukan kali pertama melahirkan

Sekiranya anda hamil untuk pertama kalinya, disarankan agar anda melahirkan di kemudahan kesihatan, seperti klinik bersalin, pusat kesihatan, atau hospital. Ini dilakukan untuk mengelakkan risiko yang boleh membahayakan anda dan bayi anda.

Walau bagaimanapun, untuk kehamilan kedua dan seterusnya, selagi anda dan janin dalam kandungan sihat, maka tidak boleh melahirkan di rumah, selagi ada bidan atau doktor untuk membantu proses kelahiran.

3. Penghantaran dibantu oleh bidan atau doktor

Pastikan penghantaran pulang dikendalikan oleh pakar kandungan atau bidan yang mempunyai lesen rasmi untuk berlatih dan berketrampilan tinggi. Sekiranya anda memilih untuk dibantu oleh bidan, bidan mesti dihubungkan dengan pakar obstetrik dan hospital terdekat untuk keadaan kecemasan.

Semasa bersalin, bidan atau doktor akan memeriksa nadi, suhu, tekanan darah, dan degupan jantung bayi secara berkala. Selepas bersalin, keadaan ibu dan bayi akan diperiksa dengan teliti. Sekiranya ibu atau bayi yang baru lahir memerlukan rawatan perubatan, doktor atau bidan akan merujuk ke hospital.

Walaupun anda memutuskan untuk bersalin dengan bantuan bidan, anda masih harus berunding mengenai pilihan melahirkan di rumah dengan pakar obstetrik.

4. Penginapan dan kemudahan yang mencukupi

Bercakap dengan doktor anda tentang apa yang perlu dipersiapkan untuk kelahiran di rumah. Di samping itu, pastikan bidan membawa peralatan yang diperlukan untuk tindakan kecemasan, seperti oksigen, IV, dan bekalan ubat untuk menghentikan pendarahan selepas bersalin.

Sebelum mendekati tarikh akhir (HPL), bidan biasanya akan menilai sama ada rumah anda sesuai sebagai tempat bersalin, bermula dari kebersihan rumah dan persekitarannya, serta sama ada rumah itu mempunyai akses atau berdekatan hospital terdekat.

5. Akses ke hospital untuk keadaan kecemasan

Selain jarak pendek, fikirkan ketersediaan pengangkutan untuk membawa anda dari rumah ke hospital. Di samping itu, jarak dan masa perjalanan yang ideal dari rumah ke hospital adalah disyorkan tidak lebih dari 15 minit. Semakin cepat masa perjalanan, semakin cepat pengendalian dapat dilakukan.

Syarat yang Memerlukan Rujukan ke Hospital

Proses kelahiran tidak dapat diramalkan. Tenaga kerja yang pada mulanya berjalan lancar, tiba-tiba dapat mengalami masalah. Beberapa rintangan semasa bersalin yang memerlukan penghantaran dilakukan di hospital termasuk:

  • Gangguan janin, misalnya kerana keterlibatan tali pusat.
  • Tenaga kerja sudah lama atau tidak maju.
  • Masalah dengan plasenta, seperti plasenta previa atau plasenta ditarik keluar dari dinding rahim sebelum bayi bersalin (gangguan plasenta).
  • Cecair amniotik berbau busuk atau mempunyai nanah (cecair amniotik dijangkiti bakteria).
  • Selepas bersalin, plasenta tidak keluar atau keluar tidak lengkap.
  • Janin menelan mekonium atau najisnya sendiri.
  • Bayi berisiko dilahirkan dengan masalah pernafasan yang teruk atau mempunyai skor Apgar.

Di Indonesia, kelahiran dianjurkan dilakukan di fasilitas kesehatan yang memadai.

Namun, melahirkan di rumah masih menjadi pilihan bagi wanita hamil yang tinggal di kawasan terpencil. Keadaan geografi dan akses terhad ke puskesmas atau hospital memudahkan mereka melahirkan di rumah dengan bantuan bidan yang kompeten.

Namun, tidak semua wanita hamil boleh memilih untuk melahirkan di rumah. Ia memerlukan banyak persiapan, pengetahuan mengenai kehamilan, serta kesediaan fizikal dan mental untuk menjalani kelahiran di rumah.

Harus diingat bahawa pemerintah masih menyarankan ibu hamil untuk melahirkan di tempat kesihatan yang mencukupi. Ini dilakukan agar proses penghantaran dapat berjalan dengan selamat.