Ketahui 3 Posisi Tidur yang Baik untuk Kesihatan

Kedudukan tidur kegemaran anda tidak semestinya posisi tidur yang baik untuk kesihatan. Selalunya kedudukan tidur yang dianggap selesa sebenarnya menyebabkan sakit pada tidur. Oleh itu, penting untuk mengetahui kedudukan tidur yang betul dan mengikut keadaan kesihatan anda.

Mendapatkan tidur yang berkualiti adalah penting untuk menjaga kesihatan fizikal dan mental. Pada kanak-kanak dan remaja, tidur juga berperanan dalam menyokong pertumbuhan dan perkembangan mereka. Salah satu faktor yang dapat meningkatkan kualiti tidur adalah kedudukan tidur.

Kedudukan tidur yang baik umumnya berbeza bagi setiap orang, bergantung pada keadaan kesihatan yang dialami. Beberapa keadaan perubatan yang memerlukan posisi tidur khas adalah mereka yang mengalami masalah tulang belakang, hamil, menderita refluks asid (GERD), dan mengalami alahan.

Walaupun sukar untuk menerapkannya dalam satu malam, tidak ada salahnya untuk mencoba menyesuaikan posisi tidur yang sesuai dengan keadaan kesihatan anda.

Pilihan Posisi Tidur yang Baik untuk Kesihatan

Berikut adalah beberapa posisi tidur yang baik untuk kesihatan dan anda boleh mencuba untuk menerapkannya:

1. terlentang

Kedudukan terlentang adalah posisi tidur yang baik bagi kebanyakan orang. Tidur di punggung membolehkan kepala, leher, dan tulang belakang anda sejajar. Oleh itu, tidak ada tekanan tambahan pada badan dan tidak menimbulkan rasa sakit pada bahagian tubuh tertentu.

Tidur di punggung boleh mengelakkan refluks asid, tetapi pastikan bantal yang anda gunakan menyokong kepala anda dengan baik. Tidur di punggung tidak digalakkan untuk orang yang mempunyai kebiasaan berdengkur semasa tidur dan penderitaapnea tidur.

2. Samping

Kedudukan sisi juga merupakan posisi tidur pilihan bagi banyak orang. Kedudukan ini dianggap dapat mengoptimumkan pembuangan sampah dari otak dan mengurangkan risiko penyakit Alzheimer dan penyakit Parkinson.

Pesakit dengan asid gastrik dan apnea tidur, dan ibu yang baru melahirkan juga disarankan untuk memilih posisi tidur sebelah. Namun, posisi tidur ini juga mempunyai kekurangan, iaitu membuat payudara kendur pada wanita, memicu kerutan di wajah, dan membatasi pernafasan melalui diafragma.

3. Perut

Posisi rawan adalah posisi tidur yang hanya diminati oleh sebilangan kecil orang, kerana kedudukan ini dapat menambahkan tekanan pada sendi, otot leher, dan saraf. Memosisikan leher hanya ke satu sisi selama berjam-jam boleh menyebabkan rasa sakit, mati rasa, atau kesemutan.

Walau bagaimanapun, keasyikan dapat menjadi posisi tidur yang baik jika anda mempunyai kebiasaan berdengkur ketika tidur dan tidak mengalami sakit leher atau belakang. Kedudukan ini juga tidak baik untuk mengekalkan bentuk payudara.

Namun, jika anda ingin tidur di perut, disarankan meletakkan bantal untuk menyokong dahi anda dan meletakkan wajah atau kepala anda menghadap ke bawah, tidak menghadap ke kiri atau kanan. Ini akan membolehkan anda bernafas dengan lebih baik.

Kedudukan Tidur yang Baik untuk Bayi dan Wanita Hamil

Kedudukan tidur yang baik dan selamat untuk bayi adalah kedudukan terlentang. Tidur di perut atau di sebelah kaki dianggap kurang selamat untuk bayi kerana boleh menyukarkan pernafasan.

Di samping itu, bayi yang tidur di sebelahnya dikhuatiri akan mengubah kedudukan mereka menjadi rentan dan berisiko mengalami sindrom kematian bayi secara tiba-tiba (SIDS).

Sementara itu, posisi tidur yang baik untuk wanita hamil berada di sebelah kiri. Kedudukan ini baik untuk wanita hamil kerana dapat meningkatkan aliran darah ke plasenta dan bayi di dalam rahim dan mencegah rahim menekan pada hati.

Sekiranya wanita hamil merasa tidak selesa dengan posisi tidur sebelah kiri semasa kehamilan, sesekali ganti sisi ke posisi kanan untuk mengurangkan tekanan pada pinggul kiri. Wanita hamil juga boleh meletakkan bantal di bawah punggung untuk mengurangkan kesakitan.

Anda boleh menggunakan posisi tidur yang baik di atas dan menyesuaikannya dengan keadaan kesihatan anda. Sekiranya anda mengalami masalah tidur atau kesulitan tidur, jangan ragu untuk berjumpa doktor sehingga penyebabnya dapat diketahui dan rawatan yang sesuai dilakukan.