Kehamilan, Perut Bawah Selalunya Sakit? Mungkin inilah sebabnya

Wanita hamil sering merasakan sakit di bahagian bawah perut yang memancar ke pangkal paha, pelvis, atau pangkal paha? Ayuh, cari kemungkinan penyebabnya.

Wanita hamil tidak perlu terlalu panik kerana sakit perut bawah adalah keadaan normal yang sering dialami, terutama pada trimester kedua kehamilan. Kesakitan ini dapat dirasakan di kedua-dua belah perut atau hanya di satu sisi, terutama di sebelah kanan. Pada sesetengah wanita hamil, rasa sakit ini dapat dirasakan hingga trimester ketiga.

 Penyebab Umum Sakit Perut Bawah

Untuk mengekalkan dan mengekalkan kedudukannya, rahim disokong oleh tisu penghubung yang disebut ligamen. Pada wanita hamil, peningkatan ukuran rahim dapat membuat ligamen ini menjadi tegang, menyebabkan rasa sakit di bahagian bawah perut. Sakit perut bawah lebih kerap berlaku pada kehamilan pertama.

Rasa sakit, yang biasanya berlangsung beberapa saat, akan terasa lebih terasa jika wanita hamil melakukan pergerakan tiba-tiba, seperti tiba-tiba berdiri, ketawa, batuk, bersin, atau berguling di atas katil. Walaupun hanya berlangsung selama beberapa saat atau minit, sakit perut bawah biasanya akan muncul berulang kali.

Melegakan Sakit Perut Bawah

Secara amnya, sakit perut bawah dapat ditangani oleh wanita hamil di rumah. Cuba ikuti beberapa langkah di bawah untuk melegakannya:

1. Bersenam secara berkala

Selain melakukan yoga untuk wanita hamil, wanita hamil juga dapat melakukan senaman ringan, seperti berjalan santai di sekitar rumah. Lakukan peregangan juga, misalnya dengan berlutut dan menunggu selama beberapa saat atau beberapa minit.

Tetapi perlu diingat, beberapa pergerakan senaman sebenarnya dapat memperburuk sakit perut bawah. Oleh itu, berjumpa dengan doktor anda terlebih dahulu untuk mengetahui pergerakan yang selamat dilakukan.

2. Gunakan kompres suam

Untuk melegakan kesakitan, wanita hamil boleh meletakkan kompres hangat di bahagian bawah perut. Caranya adalah dengan memasang tuala yang telah dicelupkan ke dalam air suam, ke bahagian yang terasa sakit.

Wanita hamil juga boleh memampatkan perut bawah dengan botol plastik yang diisi dengan air suam dan dibalut dengan kain atau tuala. Namun, jangan biarkan suhu menjadi terlalu panas, ibu hamil, kerana ada risiko membahayakan janin.

3. Ambil ubat penahan sakit

Sekiranya perlu, berjumpa doktor untuk mengetahui sama ada wanita hamil boleh mengambil ubat penahan sakit. Jangan mengambil ubat secara sembarangan tanpa preskripsi doktor, kerana ubat yang dimakan oleh wanita hamil boleh menyebabkan kesan sampingan pada janin dalam rahim.

4. Buat perubahan untuk menyesuaikan diri

Sekiranya rasa sakit berlaku semasa anda berguling ke sisi katil untuk bangun, cubalah bergerak dengan lebih perlahan. Juga, ketika anda bersin atau batuk, bengkok sedikit untuk mengurangkan tarikan pada ligamen di sekitar rahim.

Namun, jika sakit perut bawah sangat mengganggu, tidak membaik dalam beberapa jam, atau tidak dapat dirawat sendiri, wanita hamil disarankan untuk segera berjumpa doktor. Terutama jika kesakitan ini disertai dengan:

  • Demam
  • Pendarahan faraj
  • Sakit ketika membuang air kecil
  • Sukar berjalan

Walaupun rasa sakit dapat reda dengan rawatan bebas, wanita hamil masih perlu berjumpa doktor. Doktor anda mungkin mendapati bahawa sakit perut bawah anda adalah gejala keadaan yang lebih serius, seperti kehamilan ektopik, hernia, gangguan plasenta, usus buntu, atau jangkitan saluran kencing.