Ketahui ciri-ciri kehamilan di luar rahim sejak usia dini

Kehamilan di luar rahim adalah keadaan yang boleh membawa akibat yang serius. Untuk menyedarinya, penting untuk mengenali ciri-ciri kehamilan di luar rahim sehingga dapat diubati dengan segera dan mengurangkan risiko komplikasi yang mungkin terjadi.

Kehamilan di luar rahim atau dalam istilah perubatan yang dikenali sebagai kehamilan ektopik, berlaku apabila telur yang disenyawakan tidak melekat pada rahim, tetapi melekat pada dinding tiub fallopi, rongga perut, ovari (ovari), atau serviks (serviks).

Dalam keadaan ini, telur yang disenyawakan tidak dapat tumbuh secara normal dan biasanya menyebabkan kematian embrio (janin). Kematian ini berlaku kerana organ di bahagian perut selain rahim tidak dirancang sebagai tempat embrio tumbuh dan berkembang.

Kehamilan di luar rahim boleh menjadi keadaan yang berbahaya jika terdapat air mata di lokasi di mana embrio tumbuh. Air mata ini boleh menyebabkan pendarahan berat yang boleh membawa maut jika tidak dirawat dengan cepat.

Punca Kehamilan Di Luar rahim

Salah satu penyebab kehamilan ektopik yang paling biasa adalah kerosakan tiub fallopi, misalnya kerana keradangan, dan mencetuskan pembentukan tisu parut.

Kerosakan ini akan menghalang telur yang disenyawakan memasuki rahim, sehingga melekat pada dinding tiub fallopi atau organ lain.

Di samping itu, tahap hormon yang tidak seimbang dan perkembangan telur yang disenyawakan kadang-kadang juga berperanan untuk menyebabkan kehamilan di luar rahim.

Ciri-ciri kehamilan di luar rahim

Pada mulanya, kehamilan ektopik cenderung tidak menimbulkan gejala biasa. Tanda-tanda kehamilan ini serupa dengan kehamilan biasa. Walau bagaimanapun, setelah usia kehamilan lebih besar, gejala lain yang menunjukkan kehamilan ektopik akan muncul, termasuk:

  • Sakit di bahagian bawah abdomen yang biasanya berlaku di satu sisi
  • Pendarahan ringan dari faraj
  • Sakit atau tekanan di rektum ketika mengalami pergerakan usus
  • Ketidakselesaan ketika membuang air kecil

Sebagai tambahan kepada beberapa gejala di atas, terdapat juga tanda-tanda kehamilan ektopik yang juga perlu anda perhatikan, termasuk:

  • Sakit pelvis atau sakit perut yang teruk dengan pendarahan faraj yang teruk
  • Kepala terasa sangat pening
  • Sakit bahu
  • Mata pusing
  • Pucat
  • Tangan dan kaki sejuk
  • Denyutan jantung yang cepat
  • Pengsan

Kehamilan di luar rahim yang menyebabkan pendarahan adalah keadaan perubatan kecemasan yang memerlukan rawatan secepat mungkin. Oleh itu, anda dinasihatkan untuk segera ke hospital sekiranya anda mengalami simptom-simptom ini.

Mengendalikan Kehamilan Di Luar rahim

Tisu ektopik tidak akan dapat tumbuh dengan normal dan perlu dikeluarkan segera untuk mengelakkan risiko komplikasi yang lebih berbahaya. Doktor akan mengambil langkah berikut untuk merawat kehamilan di luar rahim:

Pentadbiran ubat-ubatan

Kehamilan ektopik yang dikesan lebih awal dan tidak menyebabkan air mata dan pendarahan di tapak implantasi embrio umumnya dapat dirawat dengan suntikan metotreksat. Ubat ini berfungsi untuk menghentikan pertumbuhan serta memusnahkan sel-sel yang telah terbentuk.

Selepas itu, doktor akan memantau tahapnya gonadotropin korionik manusia (HCG). Sekiranya tahap HCG dalam darah masih tinggi, anda akan diberi suntikan metotreksat ulangi.

Ubat ini biasanya mula berfungsi dengan berkesan apabila anda mengalami gejala keguguran, seperti kekejangan, pendarahan, dan tisu yang keluar dari saluran kelahiran.

Prosedur operasi

Embrio yang melekat pada tiub fallopio atau lokasi lain akan dikeluarkan dan diperbaiki jika boleh. Prosedur pembedahan boleh dilakukan dengan kaedah konvensional (laparotomi) atau dengan pembedahan laparoskopi.

Sekiranya telur yang disenyawakan melekat pada tiub fallopio dan menyebabkan terkoyak dan berdarah, doktor akan melakukan pembedahan membuang tiub fallopi.

Kehamilan di luar rahim tidak dapat dicegah sepenuhnya. Walau bagaimanapun, keadaan ini dapat dikesan lebih awal dengan mengadakan rundingan kehamilan secara berkala dengan pakar sakit puan.

Doktor akan melakukan beberapa siri ujian, seperti ujian fizikal, ujian darah, dan ultrasound kehamilan. Ini penting, terutama bagi wanita yang pernah menjalani kehamilan ektopik sebelum ini.