Rawatan Apendisitis Tanpa Pembedahan

Apendisitis umumnya harus dirawat dengan pembedahan. Tetapi, jika keadaannya masih ringan dan tidak menyebabkan komplikasi, usus buntu kadang-kadang dapat dirawat tanpa pembedahan. Ketahui bagaimana dan seberapa berkesan rawatan radang usus buntu tanpa pembedahan.

Lampiran adalah bahagian usus besar yang menyerupai kantung kecil dan nipis dengan ukuran sekitar 5-10 cm. Apabila apendiks disekat, bakteria dapat membiak dengan cepat di dalamnya dan ini boleh menyebabkan apendiks menjadi radang. Inilah yang menyebabkan radang usus buntu atau radang usus buntu.

Berikut adalah beberapa gejala yang boleh menyebabkan radang usus buntu:

  • Kesakitan teruk di bahagian bawah kanan perut dan sekitar pusar
  • Kesakitan yang semakin teruk ketika batuk atau berjalan
  • Sembelit atau cirit-birit
  • Hilang selera makan
  • Pening dan muntah
  • Perut bengkak
  • Demam
  • Sukar untuk menghantar gas

Radang usus buntu boleh menjadi keadaan serius dan berpotensi mengancam nyawa. Jika tidak dirawat dengan segera, apendiks yang meradang dapat pecah dan menyebabkan sepsis atau penyebaran jangkitan ke lapisan dinding perut (peritonitis).

Apendisitis yang tidak dirawat dapat menyebabkan komplikasi ini dalam sekitar 48-72 jam. Penyakit ini secara amnya perlu dirawat dengan apendektomi. Namun, terdapat beberapa kes apendisitis yang dapat dirawat tanpa pembedahan.

Cara merawat apendisitis tanpa pembedahan

Dalam beberapa kes, radang usus buntu dapat dirawat tanpa pembedahan, yaitu dengan pemberian antibiotik. Namun, rawatan radang usus buntu tanpa pembedahan hanya dapat dilakukan pada kondisi apendisitis yang masih ringan dan belum disertai dengan komplikasi atau pecahnya apendiks.

Jenis antibiotik yang diberikan oleh doktor akan disesuaikan dengan jenis kuman yang menyebabkan jangkitan pada lampiran. Ubat antibiotik juga dapat diberikan melalui suntikan atau dengan memberi antibiotik yang diambil melalui mulut. Semasa rawatan, keadaan pesakit masih perlu dipantau oleh doktor.

Sekiranya keadaan pesakit tidak bertambah baik atau bahkan bertambah buruk walaupun menerima ubat, pembedahan masih perlu dilakukan untuk merawat radang usus buntu.

Sementara itu, bagi pesakit apendisitis yang berjaya dirawat dengan ubat tanpa pembedahan, doktor akan menasihati pesakit untuk melakukan pemeriksaan semula dalam masa 6 bulan.

Untuk memantau keadaan lampiran pesakit, doktor dapat melakukan pemeriksaan fizikal dan pemeriksaan pendukung, seperti kolonoskopi, ujian darah, dan pemeriksaan radiologi, seperti sinar-X, ultrasound, atau CT scan perut.

Penting untuk diingat bahawa apendisitis tidak terbukti dapat disembuhkan dengan ubat herba, seperti kunyit. Oleh itu, anda tidak digalakkan mengambil ubat herba untuk merawat penyakit ini.

Keberkesanan Rawatan Apendisitis Tanpa Pembedahan

Berbagai kajian mengatakan bahawa pemberian antibiotik tanpa pembedahan cukup berkesan untuk merawat radang usus buntu ringan. Kira-kira 60% pesakit dengan radang usus buntu yang hanya dirawat dengan antibiotik, tidak perlu menjalani pembedahan membuang apendiks dalam 5 tahun selepas rawatan.

Namun, sebilangan pesakit masih perlu menjalani apendektomi walaupun telah menerima antibiotik. Dianggarkan bahawa sekitar 25% pesakit dengan apendisitis menjalani pembedahan, walaupun sebelumnya mereka pernah menerima antibiotik.

Rawatan apendisitis tanpa pembedahan juga mempunyai kelemahan lain, iaitu risiko radang usus buntu berulang. Penyelidikan menunjukkan bahawa beberapa pesakit dengan apendisitis yang telah menerima antibiotik tanpa pembedahan mungkin mengalami berulang radang usus buntu dalam 5 tahun.

Rawatan radang usus buntu tanpa pembedahan juga tidak selalu berkesan dan berjaya. Dalam kes tertentu, penderita masih dapat mengalami komplikasi, walaupun mereka telah menerima antibiotik.

Kejayaan rawatan apendisitis dengan antibiotik dipengaruhi oleh beberapa perkara, contohnya apendisitis di dalam badan. Appendicolit atau fekalit adalah tinja keras yang terdapat di lampiran.

Walaupun boleh dirawat tanpa pembedahan, anda tidak digalakkan untuk merawat radang usus buntu sendiri tanpa bantuan perubatan dari doktor.

Memandangkan keadaan ini dapat bertambah buruk dengan cepat dan tidak selalu dapat dirawat dengan antibiotik tanpa pembedahan, anda masih perlu berjumpa doktor jika anda mengalami gejala radang usus buntu.

Setelah melakukan pemeriksaan untuk menilai keadaan anda dan keparahan radang usus buntu anda, doktor anda akan menentukan rawatan yang sesuai untuk radang usus buntu, sama ada dengan ubat atau pembedahan.