Pelbagai Penyakit Nafas Sesak untuk Asma

Terdapat pelbagai jenis ubat sesak nafas untuk asma. Ubat ini boleh didapati dalam bentuk tablet, kapsul, atau sirap yang diminum.Namun,ada juga yang digunakan semasa penyedutan.Setiap jenis ubat sesak nafas untuk asmamasing-masing mempunyai fungsi masing-masing, kamu tahu!

Apabila serangan asma datang, saluran udara akan membengkak, menyempit, dan menghasilkan banyak lendir. Keadaan ini dapat membuat penderita mengalami sesak nafas dan batuk.

Asma tidak dapat disembuhkan, tetapi gejalanya dapat dikawal. Langkah pencegahan juga dapat diambil untuk mengurangkan risiko kambuh penyakit ini.

Salah satu cara untuk mencegah serangan asma dan melegakan gejala ketika asma meletus adalah dengan menggunakan ubat asma dengan betul.

Tahu Dua Jenis Penyakit Nafas Sesak untuk Asma

Dadah untuk asma terbahagi kepada dua kategori, iaitu ubat kawalan asma yang berfungsi untuk mencegah gejala asma daripada kambuh dan ubat asma yang bertindak pantas yang berfungsi untuk melegakan pernafasan ketika serangan asma berulang.

Kedua-duanya terdiri daripada beberapa jenis dengan bentuk dan kegunaan masing-masing. Inilah penjelasannya:

pen ubatmencegah simptom asmapengawal)

Orang yang menghidap asma perlu menggunakan sejenis ubat asma setiap hari. Tujuannya adalah untuk mengurangkan risiko serangan asma, supaya kambuh tidak kerap dan asma menjadi lebih terkawal. Beberapa jenis ubat yang termasuk dalam kategori ubat untuk mencegah gejala asma adalah:

  1. agonis betakerja lambat(beta-agonis yang bertindak panjang)

    Walaupun boleh diambil sebagai ubat asma jangka panjang, ubat ini tidak digalakkan untuk dimakan ketika serangan asma berulang.

    Ini kerana jenis ubat sesak nafas ini memerlukan masa yang lama untuk menghasilkan kesan menghilangkan nafas. Oleh itu, ubat beta-agonis yang bertindak perlahan hanya digunakan untuk mencegah gejala asma berulang.

  1. Kortikosteroid

    Ubat kortikosteroid yang digunakan untuk asma boleh didapati dalam bentuk kortikosteroid yang dihirup. Tetapi jika ia tidak tersedia, kadang-kadang doktor juga dapat memberikan tablet kortikosteroid untuk diambil oleh pesakit.

  1. Pengubah leukotriena (pengubah leukotriena)

    Ubat ini berfungsi dengan mencegah alahan dan keradangan yang boleh menyebabkan penyempitan saluran udara pada orang yang menghidap asma. Ubat ini juga dapat mengurangkan keradangan yang terjadi di saluran pernafasan, membuat pernafasan lebih selesa.

Ubat asma reaksi cepat (penenang)

Ubat asma yang bertindak pantas digunakan ketika serangan asma berlaku. Ubat asma jenis ini, dapat berfungsi dengan cepat untuk melegakan simptom. Berikut adalah beberapa jenis ubat sesak nafas untuk asma yang diklasifikasikan sebagai ubat asma reaksi cepat:

  1. Agonis beta bertindak pantas (beta agonis lakonan pendek)

    Seperti agonis beta untuk rawatan jangka panjang, jenis agonis beta ini juga merupakan sejenis ubat bronkodilator yang merupakan ubat untuk sesak nafas kerana asma. Perbezaannya adalah, ubat ini dapat melegakan simptom asma dengan segera dalam beberapa minit dari serangan itu berlaku.

    Oleh kerana kesannya cepat, biasanya hanya beberapa minit selepas pemberian, maka ubat ini biasanya hanya diberikan pada waktu serangan asma atau gejala asma berulang.

  2. Ipratropium (Atrovent)

    Ubat ini berfungsi untuk melonggarkan saluran pernafasan dengan cepat. Selain menjadi sesak nafas untuk asma, ipratropium juga digunakan untuk merawat sesak nafas akibat bronkitis kronik dan emfisema.

  3. Teophylline

    Ubat ini digunakan sebagai ubat tambahan untuk gejala asma yang tidak dapat diobati dengan ubat lain. Bagaimana teofilin berfungsi, yang membantu melebarkan saluran pernafasan dengan merehatkan otot-otot di sekitarnya, sehingga pesakit asma dapat bernafas dengan lancar.

  4. Kortikosteroid

    Selain mencegah berulang gejala asma, kortikosteroid juga dapat digunakan untuk membantu merawat serangan asma ketika mereka berulang. Satu-satunya perbezaan adalah pada dos yang diberikan.

Dosis ubat kortikosteroid yang digunakan untuk merawat gejala asma yang kambuh biasanya lebih tinggi daripada dos kortikosteroid untuk mencegah gejala asma.

Selain ubat, gejala sesak nafas akibat asma juga dapat dicegah dengan menjauhkan diri dari faktor pencetus atau pencetus gejala asma, menghindari rokok atau asap rokok, pencemaran, dan mengurangkan tekanan.

Untuk menentukan jenis ubat yang betul untuk digunakan, pesakit asma perlu berunding dengan doktor paru. Doktor akan memberi ubat sesak nafas untuk asma yang sesuai dengan keparahan asma yang dihidapi.

Setiap jenis ubat di atas digunakan dengan minum atau penyedutan. Ubat asma yang digunakan semasa penyedutan disebut penyedut. Beberapa jenis ubat asma juga digunakan dengan penyedutan menggunakan alat khas yang disebut a nebulizer.

Semasa menggunakan ubat sesak nafas untuk asma, pastikan anda mengikuti arahan penggunaan seperti yang disyorkan oleh doktor anda. Pesakit juga perlu melakukan pemeriksaan berkala dengan doktor mereka untuk menilai sama ada asma mereka telah bertambah baik atau semakin teruk.

Sekiranya asma anda bertambah buruk dan memaksa anda untuk menggunakannya penyedut lebih daripada yang disarankan, segera berjumpa doktor lagi untuk mendapatkan pemeriksaan dan rawatan lebih lanjut.