Ini adalah senarai ubat batuk untuk bayi yang selamat dimakan oleh si kecil anda

Ketika bayi batuk, ramai ibu bapa segera memberikan ubat batuk kepada bayi. Walaupun penggunaan ubat batuk pada bayi tidak boleh sewenang-wenangnya. Tidak semua ubat batuk selamat dan disyorkan untuk diberikan kepada bayi. Mari kenal pasti ubat batuk yang selamat digunakan untuk bayi.

Batuk adalah reaksi normal dan membentuk mekanisme tubuh untuk membersihkan lendir, kuman, dan kotoran dari saluran pernafasan dan paru-paru. Batuk biasanya berlaku ketika tekak, trakea, atau paru-paru menjadi jengkel, meradang, atau dijangkiti.

Perubatan Batuk untuk Bayi Selamat

Batuk pada bayi paling kerap disebabkan oleh jangkitan virus atau kerengsaan terhadap pencemaran atau kotoran (seperti habuk dan asap) di udara. Batuk kerana kedua-dua perkara ini biasanya akan mereda dengan sendirinya.

Aduan yang kerap berlaku tidak perlu terlalu risau sekiranya tidak disertai dengan aduan lain, seperti demam, sesak nafas, dan bayi kelihatan lemah.

Batuk pada bayi cukup diatasi dengan meningkatkan pengambilan susu ibu dan rehat. Namun, jika anak anda batuk disertai demam atau dia menjadi lebih rewel, pertimbangkan untuk memberi ubat berikut:

Penghilang Demam

Jenis pengurang demam yang selamat untuk bayi adalah parasetamol dan ibuprofen. Untuk bayi, umumnya parasetamol dan ibuprofen boleh didapati dalam bentuk sirap. Namun, pemberian kedua-dua ubat tersebut mempunyai peraturan, yaitu:

  • Parasetamol

    Paracetamol dapat diberikan ketika bayi anda berusia 2 bulan, dengan syarat bahawa dia dilahirkan setelah kehamilan 37 minggu dan beratnya lebih dari 4 kg. Paracetamol dapat melegakan demam dan sakit akibat keradangan di kerongkong yang menyebabkan bayi batuk.

    Pentadbiran parasetamol yang sesuai adalah setiap 4-6 jam, dan tidak lebih dari 4 kali pemberian dalam 24 jam. Agar dos parasetamol yang diberikan sesuai, gunakan penitis atau sudu ubat dalam botol yang sesuai.

    Mengambil terlalu banyak parasetamol boleh menyebabkan kerosakan hati. Oleh itu, pastikan untuk selalu mematuhi dos yang disyorkan yang diberikan. Paracetamol cenderung lebih selamat untuk saluran gastrointestinal bayi daripada ibuprofen.

  • Ibuprofen

    Walau bagaimanapun, pemberiannya tidak boleh melebihi 3 dos dalam jangka waktu 24 jam dan selang waktu ketika memberi ubat ini juga tidak boleh terlalu cepat (kurang dari 6 jam). Berbanding dengan parasetamol, ibuprofen cenderung membuat perut bayi tidak selesa, jadi dia dapat mengalami kesan sampingan seperti mual atau muntah.

Penyelesaian masin

Sekiranya batuk anak anda tidak disertai demam, anda boleh memberikan larutan garam yang boleh dibeli di farmasi. Selain dalam bentuk titisan, garam yang merupakan larutan garam steril juga tersedia dalam bentuk semburan (sembur).

Penyelesaian garam ini berfungsi untuk menipis lendir tebal, menjadikannya lebih mudah dikeluarkan, melegakan pernafasan bayi, dan melembapkan saluran udara kerana udara yang terlalu kering atau kotor.

Ibu boleh meneteskan larutan garam ke dalam lubang hidung bayi, kemudian menyedut lendir menggunakan alat penyedut lendir yang kelihatan seperti pipet.

Perlu difahami bahawa larutan parasetamol, ibuprofen, dan garam hanya digunakan untuk membuat bayi merasa lebih selesa dan dapat berehat sehingga batuk hilang sendiri.

Ibu juga tidak boleh memilih ubat batuk untuk bayi atau orang dewasa di pasaran, seperti pengencer kahak atau penekan batuk, yang biasanya terdapat pada ubat-ubatan selesema. Ubat ini tidak selamat untuk dimakan oleh kanak-kanak di bawah usia dua tahun, termasuk bayi.

Selain itu, penggunaan antibiotik juga tidak selalu diperlukan untuk mengubati batuk pada bayi. Antibiotik hanya digunakan jika batuk bayi disebabkan oleh jangkitan bakteria.

Untuk menentukan sama ada batuk bayi disebabkan oleh bakteria atau tidak dan untuk menentukan jenis antibiotik yang sesuai untuk anak anda, doktor perlu melakukan pemeriksaan.

Namun, jika anda sendirian di rumah bersama bayi anda dan tidak dapat membawanya ke hospital terdekat, anda boleh menggunakan aplikasi Alodokter untuk berjumpa dengan pakar pediatrik secara langsung.

Cara Semula Jadi Mengatasi Batuk Pada Bayi

Selain memberi ubat batuk untuk bayi, batuk juga dapat diatasi dengan langkah-langkah mudah berikut:

1. Tingkatkan pengambilan cecair

Lebih banyak cecair dapat mengurangkan lendir dan membuat saluran udara lebih lancar. Bayi yang berumur di bawah 6 bulan hanya perlu diberi susu ibu, jadi berikan susu anak kecil anda ketika dia batuk. Sementara bayi yang berusia lebih dari 6 bulan dapat diberi air suam diselingi dengan susu ibu.

2. Manfaatkan wap suam

Udara yang lembap dapat menjaga bahagian dalam hidung agar tidak kering dan tetap lembap, serta membersihkan saluran udara.

Sekiranya udara kering di sekitar buaian, gunakannya pelembapuntuk menjadikan udara di dalam bilik lebih lembap. Sekiranya peranti tidak tersedia, wap yang berasal dari lembangan berisi air suam juga dapat melegakan pernafasan si kecil.

3. Memberi madu

Berdasarkan penyelidikan, pemberian dua sendok teh madu (10 ml) kepada anak berusia 2 tahun yang menderita jangkitan pernafasan dapat mengurangkan kekerapan batuk dan membantu anak tidur lebih nyenyak.

Walau bagaimanapun, madu hanya disyorkan untuk diberikan kepada kanak-kanak berusia lebih dari 1 tahun. Elakkan memberi madu kepada bayi kerana boleh menyebabkan botulisme, iaitu keracunan akibat bakteria Clostridium botulinum.

Batuk yang tidak membuat anak cerewet atau tidak disertai dengan aduan lain sebenarnya bukanlah keadaan yang perlu diperhatikan.

Tetapi berhati-hatilah jika batuk pada bayi muncul bersama dengan keluhan lain, seperti demam tinggi, penurunan selera makan atau keengganan untuk menyusui, mengi, sesak nafas, mual dan muntah, atau batuk yang tidak mereda dalam lebih dari 7 hari.

Gejala ini boleh disebabkan oleh radang paru-paru atau jangkitan dengan virus Corona (COVID-19). Sekiranya bayi batuk bersama dengan aduan ini, anda harus berjumpa dengan pakar pediatrik.