Kenali 7 Tanda Kehamilan yang Sihat

Untuk lebih tenang semasa hamil, setiap wanita hamil perlu mengetahui tanda-tanda kehamilan yang sihat. Ini kerana pelbagai perubahan yang berlaku semasa mengandung sering membuat wanita hamil ragu-ragu sama ada aduan yang mereka alami itu normal atau tidak.

Tanda-tanda kehamilan yang sihat umumnya dapat diketahui melalui pemeriksaan kehamilan oleh doktor. Walau bagaimanapun, terdapat juga tanda-tanda kehamilan yang sihat yang bersifat subjektif dan hanya dapat dirasakan oleh ibu hamil sendiri.

Sebilangan tanda atau gejala kehamilan ini boleh membuat wanita hamil risau, kerana sering mengganggu aktiviti harian. Walaupun normal, wanita hamil masih harus mengetahui perubahan yang berlaku semasa kehamilan.

Pelbagai Tanda Kehamilan yang Sihat

Berikut adalah tanda-tanda kehamilan yang sihat yang perlu diketahui oleh ibu hamil:

1. Mual dan muntah

Sakit pagi atau loya dan muntah semasa mengandung, biasanya terasa pada trimester pertama kehamilan. Mual dan muntah tidak hanya dirasakan pada waktu pagi, tetapi juga dapat dirasakan pada waktu siang atau malam hari. Gejala ini akan hilang ketika memasuki trimester kedua.

Mual dan muntah pada awal kehamilan boleh disebabkan oleh perubahan hormon. Namun, wanita hamil tidak perlu risau sekiranya tidak mengalami loya dan muntah. Ramai wanita hamil tidak mengalami gejala ini, tetapi kehamilannya tetap sihat.

Keadaan yang harus diperhatikan oleh wanita hamil adalah apabila muntah tidak hilang setelah 9 minggu kehamilan atau terlalu kerap muntah. Keadaan ini disebut hyperemesis gravidarium dan boleh menyebabkan dehidrasi. Sekiranya anda mengalami keadaan ini, wanita hamil memerlukan rawatan di hospital.

2. Peka terhadap makanan dan bau

Ramai wanita hamil merasakan deria bau mereka menjadi lebih sensitif pada awal kehamilan. Sensitiviti terhadap bau boleh mencetuskan loya dan muntah dan mengurangkan selera makan.

Punca keadaan ini masih belum jelas, tetapi dianggap berkaitan dengan perubahan hormon dan perubahan hormon sakit pagi. Salah satu cara untuk mengatasi rasa mual dan muntah semasa hamil adalah dengan mengelakkan bau yang kuat atau berbau.

3. Kerap membuang air kecil

Semasa mengandung, kekerapan membuang air kecil akan lebih kerap. Keadaan ini disebabkan oleh peningkatan jumlah darah semasa kehamilan, jadi buah pinggang harus bekerja lebih banyak dan akan mengeluarkan lebih banyak air kencing.

Selain itu, tekanan pada pundi kencing juga meningkat seiring dengan bertambahnya ukuran janin. Ini juga menyebabkan wanita hamil kerap membuang air kecil.

4. Sakit payudara

Perubahan payudara adalah tanda kehamilan yang sihat dan boleh berlaku seawal trimester pertama kehamilan. Perubahan ini biasanya bermula dengan payudara yang terasa membesar, sensitif, dan sedikit menyakitkan.

Keadaan ini disebabkan oleh peningkatan hormon estrogen dan progesteron dan biasanya akan hilang apabila tubuh telah menyesuaikan diri dengan hormon kehamilan.

Kesan lonjakan hormon juga menjadikan kelenjar susu tumbuh lebih banyak dan aliran darah di kawasan ini meningkat. Pada kehamilan 11 minggu, areola menjadi lebih gelap. Perubahan ini bertujuan untuk menyiapkan payudara untuk menghasilkan susu semasa penyusuan.

5. Letih dengan mudah

Keletihan adalah tanda kehamilan yang sihat yang sering dikeluhkan oleh ibu hamil. Pada awal kehamilan, tahap hormon progesteron akan meningkat, menyebabkan mengantuk. Keadaan ini dapat diatasi dengan rehat dan tidur yang mencukupi.

Namun, berhati-hatilah jika keletihan disertai dengan gejala lain, seperti pucat, sakit kepala yang kerap, sakit dada, berdebar-debar, dan kaki yang sejuk. Ini boleh menjadi tanda anemia pada wanita hamil.

Untuk meningkatkan stamina semasa kehamilan, wanita hamil boleh melakukan sukan untuk wanita hamil, seperti latihan kehamilan. Walau bagaimanapun, berjumpa doktor terlebih dahulu sebelum memulakannya, terutamanya jika wanita hamil tidak terbiasa bersenam sebelumnya.

6. Pengecutan perut

Merasakan tendangan janin adalah tanda bahawa bayi tumbuh dan berkembang secara normal. Pergerakan janin sebenarnya dapat dirasakan pada awal kehamilan. Menjelang akhir trimester kehamilan kedua, pergerakan janin menjadi lebih kuat dan lebih kerap.

Umumnya, janin paling aktif antara jam 9 malam hingga 1 pagi. Selain itu, janin juga akan bertindak balas terhadap pergerakan suara dan sentuhan.

Pergerakan janin akan dilihat pada pemeriksaan kehamilan pada ultrasound. Sekiranya intensiti pergerakan janin menurun, wanita hamil boleh melakukan trik untuk memikat janin bergerak atau berjumpa doktor untuk mengetahui penyebabnya.

7. Perubahan emosi (perubahan emosi)

Perubahan emosi yang dialami oleh wanita hamil umumnya dipicu oleh pelbagai faktor, termasuk perubahan hormon, keletihan, dan tekanan. Faktor-faktor ini boleh mempengaruhi bahan kimia di otak. Akibatnya, wanita hamil dapat merasakan perubahan emosi, mulai dari kebahagiaan, kegelisahan, atau bahkan kemurungan.

Sekiranya perubahan emosi berpengalaman sehingga mengganggu aktiviti harian atau berlangsung lebih dari dua minggu, berjumpa doktor atau ahli psikologi. Gangguan emosi yang tidak dapat dirawat boleh mempengaruhi kesihatan janin dan meningkatkan risiko kelahiran prematur dan kemurungan postpartum.

Semasa mengandung, badan akan menyesuaikan diri dengan kehadiran janin di dalam rahim. Perubahan ini bertujuan untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan janin dan kelahiran yang lancar. Oleh itu, wanita hamil mesti bersedia menghadapi semua perubahan yang berlaku, baik dari segi emosi, bentuk badan, dan gaya hidup.

Tanda-tanda kehamilan yang sihat yang dialami oleh setiap wanita hamil boleh berbeza. Sekiranya ibu hamil tidak mengalami tanda-tanda di atas, itu tidak bermakna kehamilan yang sedang dilahirkan tidak sihat.

Baiklah, untuk mengetahui sama ada tanda-tanda kehamilan yang dialami wanita hamil sihat atau tidak, periksa keadaan rahim secara berkala kepada doktor. Oleh itu, wanita hamil dapat lebih tenang ketika menjalani kehamilan dan menjangkakan kemungkinan berlakunya kelainan pada awal kehamilan.