Kleptomania - Gejala, sebab dan rawatan

Kleptomania adalah gangguan yang membuat penghidapmiliknyasukar menahan diri keinginan untuk mencuri.Penghidap Kleptomania selalunya mencuri dalam tempat awam, tetapi di sana juga mengedar dari rumah rakan-rakannya.

Kleptomania tergolong dalam kumpulan gangguan kawalan impulsif, iaitu gangguan yang menyukarkan penghidap untuk mengawal emosi dan tingkah laku mereka. Kleptomania biasanya muncul pada masa remaja, tetapi ia juga boleh berlaku setelah dewasa.

Kleptomania boleh membuat penderita terganggu secara emosi. Sekiranya tidak diperiksa, orang yang menghidap kleptomania boleh mengalami gangguan mental yang serius, bahkan memikirkan bunuh diri.

Punca Kleptomania

Punca sebenar kleptomania tidak diketahui, tetapi disyaki bahawa keadaan ini berkaitan dengan gangguan sebatian kimia di otak, seperti:

  • Penurunan kadar serotonin, bahan kimia otak yang mengatur emosi dan moodmood)
  • Ketidakseimbangan sistem opioid otak yang menyebabkan keinginan mencuri tidak dapat ditahan
  • Gangguan pembebasan dopamin, bahan kimia otak yang menyebabkan perasaan senang dan ketagihan

Faktor Risiko Kleptomania

Kleptomania adalah gangguan emosi dan tingkah laku yang jarang berlaku. Terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami kleptomania, iaitu:

  • Mempunyai sejarah keluarga kleptomania, alkoholisme, atau penyalahgunaan dadah
  • Menderita gangguan jiwa yang lain, seperti gangguan bipolar, gangguan kecemasan, atau gangguan keperibadian
  • Jantina wanita

Gejala Kleptomania

Kleptomania berbeza dengan kecurian yang berdasarkan motif jenayah. Sejumlah gejala dan tanda yang menjadi ciri kleptomania adalah:

1. Tidak dapat menahan keinginan untuk mencuri

Orang dengan kleptomania biasanya tidak dapat menahan keinginan untuk mencuri, walaupun barang yang dicuri adalah sesuatu yang tidak bernilai atau tidak diperlukan oleh penghidapnya. Berbeza dengan pencurian jenayah yang mencuri barang berharga dan bernilai tinggi.

2. Rasa cemas ketika mencuri

Penderita juga biasanya merasa cemas dan tegang ketika ingin melakukan pencurian. Setelah berjaya mencuri, penghidap akan merasa gembira dan puas, tetapi juga merasa bersalah, menyesal, malu, dan takut ditangkap. Walaupun begitu, penghidapnya masih tidak dapat menahan diri dari mengulangi perbuatannya.

3. Mencuri secara spontan

Selalunya orang dengan kleptomania mencuri diri mereka secara spontan. Berbeza dengan kecurian jenayah yang kebanyakannya melibatkan orang lain dan merancang sebelum melakukan pencurian tersebut.

4. Jangan gunakan barang yang dicuri

Orang yang menghidap kleptomania jarang cenderung tidak menggunakan barang curi untuk diri mereka sendiri. Penderita biasanya membuang barang yang dicuri atau menyerahkannya kepada rakan atau keluarga.

5. Tidak mencuri untuk membalas dendam

Pencurian pesakit tidak berkaitan dengan khayalan atau halusinasi. Penderita juga tidak mencuri kerana marah atau membalas dendam.

Bila hendak berjumpa doktor

Periksa dengan pakar psikiatri jika anda mengalami gejala di atas. Walaupun kebanyakan orang dengan kleptomania enggan mendapatkan rawatan kerana takut diadili, anda tidak perlu risau, kerana seorang psikiatri tidak akan melaporkan anda kepada pihak berkuasa dan sebaliknya akan membantu anda menangani masalah anda.

Sekiranya rakan atau keluarga anda disyaki menghidap kleptomania, jangan menilai atau menyalahkan mereka. Sebaliknya, yakinkan mereka bahawa tingkah laku itu adalah gangguan mental dan jemput mereka untuk berjumpa dengan psikiatri.

Diagnosis Kleptomania

Doktor akan bertanya mengenai dorongan untuk mencuri yang dirasakan oleh pesakit dan apa yang dirasakan oleh pesakit sebelum, semasa, dan setelah mencuri. Doktor juga akan bertanya situasi apa yang boleh mencetuskan keinginan untuk mencuri.

Diagnosis kleptomania dibuat berdasarkan maklumat yang diberikan secara langsung oleh pesakit atau melalui soal selidik yang diisi oleh pesakit. Walau bagaimanapun, doktor juga boleh melakukan ujian darah atau sinar-X kepala untuk memastikan gejala pesakit tidak disebabkan oleh kecederaan kepala atau gangguan otak.

Rawatan Kleptomania

Kleptomania tidak boleh dirawat sendiri dan akan berlanjutan jika tidak dirawat secara perubatan. Untuk merawat gangguan ini, doktor boleh menggunakan kaedah psikoterapi, mentadbir ubat, atau gabungan keduanya. Inilah penjelasannya:

Psikoterapi

Jenis psikoterapi yang biasanya digunakan untuk merawat kleptomania adalah terapi tingkah laku kognitif. Melalui terapi ini, pesakit akan diberi gambaran umum mengenai tindakan yang diambil dan akibat yang mungkin diterima, termasuk berurusan dengan pihak berkuasa.

Dengan cara itu, pesakit diharapkan semakin sedar bahawa pencurian adalah tindakan yang salah, sehingga pesakit lebih terdorong untuk tidak mencuri. Pesakit juga akan diajar bagaimana melawan keinginan kuat untuk mencuri, misalnya dengan teknik relaksasi.

Dadah

Untuk ubat-ubatan, doktor boleh menetapkan ubat antidepresan jenisnya perencat pengambilan serotonin selektif (SSRI). Ubat ini menjadikan serotonin berfungsi dengan lebih berkesan, sehingga dapat menstabilkan emosi pesakit.

Doktor juga boleh memberikan ubat antagonis opioid yang berfungsi untuk mengurangkan keinginan untuk mencuri dan kesenangan yang timbul setelah mencuri.

Kleptomania mesti dirawat secara berterusan, agar tidak berulang. Sekiranya gejala anda bertambah baik tetapi anda mempunyai keinginan untuk mencuri lagi, berjumpa doktor dengan segera.

Komplikasi Kleptomania

Sekiranya tidak dirawat, kleptomania boleh menyebabkan banyak masalah dalam kehidupan penghidapnya, baik dalam keluarga maupun di tempat kerja.

Orang dengan kleptomania boleh merasa bersalah, malu, dan bahkan membenci diri sendiri. Perasaan itu datang dari menyedari bahawa mencuri itu salah, tetapi dia tidak dapat menahan keinginan untuk mencuri.

Keadaan lain yang dianggap disebabkan oleh kleptomania termasuk:

  • Kemurungan
  • Ketagihan alkohol
  • Penyalahgunaan dadah
  • Gangguan kegelisahan
  • Gangguan keperibadian
  • Gangguan bipolar
  • Percubaan membunuh diri

Pencegahan Kleptomania

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, penyebab kleptomania tidak diketahui dengan pasti. Oleh itu, belum diketahui bagaimana untuk mencegah gangguan tingkah laku ini. Walau bagaimanapun, rawatan awal dapat mencegah kleptomania daripada memburuk dan mengurangkan risiko kesan negatif.