Bukan hanya enak, ini adalah 6 kebaikan keju untuk kesihatan

Di sebalik keenakannya, kelebihan keju sangat pelbagai. Pelbagai kandungan nutrisi di dalamnya dapat memberikan kebaikan bagi kesihatan tubuh, dari menjaga kekuatan tulang hingga saluran pencernaan yang sihat.

Keju adalah produk tenusu yang boleh dimakan sebagai makanan ringan atau diproses menjadi pelbagai jenis makanan dan pastri. Tidak hanya sedap, keju juga dikenali sebagai sumber nutrien yang baik untuk tubuh.

Namun, sebilangan orang takut memakannya kerana kandungan lemak dan garam di dalamnya. Sebenarnya, apabila dimakan dengan betul, keju dapat memberikan banyak manfaat kesihatan.

Kandungan Pemakanan dalam Keju

Pelbagai khasiat yang dapat diberikan oleh keju pastinya tidak dapat dipisahkan dari kandungan khasiat di dalamnya. Berikut adalah beberapa nutrien yang terdapat dalam keju:

  • Karbohidrat
  • Lemak
  • Protein
  • Kalsium
  • Magnesium
  • Zink
  • Fosfor
  • Vitamin A
  • Vitamin D
  • Vitamin B12

Tidak hanya itu, keju juga mengandungi omega-3, sistein asam amino, serta pelbagai jenis antioksidan, seperti riboflavin, beta karoten, dan glutathione.

Faedah Kesihatan Keju

Terdapat beberapa faedah yang dapat diperoleh dengan mengonsumsi keju secara berkala, termasuk:

1. Menjaga kekuatan dan kesihatan tulang

Sebagai sejenis produk tenusu, keju diketahui bermanfaat untuk mengekalkan kekuatan dan kesihatan tulang. Ini berkat kandungan kalsium dan protein yang banyak di dalamnya.

Bukan hanya kalsium, kandungan protein, zink, vitamin A, vitamin D, dan vitamin K, dalam keju juga diketahui baik untuk menjaga kesihatan tulang. Dengan pengambilan nutrien ini dengan mencukupi, anda dapat mengelakkan pelbagai masalah tulang, seperti osteoporosis.

2. Menjaga kesihatan gigi

Bukan hanya mengekalkan kekuatan tulang, keju juga bermanfaat untuk menjaga kesihatan gigi. Ini disokong oleh beberapa kajian yang membuktikan bahawa keju dapat melindungi gigi dari risiko berlubang.

Malah, ada juga kajian yang menunjukkan bahawa kanak-kanak yang menggunakan lebih banyak produk tenusu, termasuk keju, mempunyai risiko rongga yang lebih rendah daripada kanak-kanak yang tidak mengambil susu dan produk tenusu lain.

3. Saluran pencernaan yang sihat

Keju adalah sejenis makanan yang diproses dengan penapaian. Kaedah pemprosesan ini menjadikan keju mengandungi bakteria probiotik yang diketahui baik untuk mengekalkan saluran pencernaan yang sihat.

Walau bagaimanapun, terlalu banyak makan keju sebenarnya boleh menyebabkan sembelit. Bukan hanya itu, pada beberapa orang yang tidak dapat mencerna laktosa, keju dapat menyebabkan masalah pencernaan, seperti cirit-birit.

4. Menurunkan tekanan darah

Keju dianggap dapat mengawal tekanan darah dan mencegah tekanan darah tinggi. Ini disebabkan kandungan kalsium yang tinggi di dalamnya. Untuk mendapatkan kelebihan keju untuk menurunkan tekanan darah ke tahap maksimum, disarankan agar anda memilih keju yang rendah lemak dan garam, seperti keju ricotta dan keju pondok.

5. Mengurangkan risiko penyakit jantung

Beberapa kajian menunjukkan bahawa pengambilan produk tenusu yang mencukupi, seperti keju dan yogurt, dapat mengurangkan risiko penyakit kardiovaskular, seperti penyakit jantung dan strok.

Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan mengenai tahap keberkesanan dan keselamatan penggunaan keju untuk menjaga kesihatan jantung.

6. Melegakan keradangan di badan

Hingga kini, produk tenusu, termasuk keju, dianggap sebagai jenis makanan yang dapat memicu keradangan di dalam badan.

Sebenarnya, beberapa kajian menunjukkan bahawa keju mengandungi asid linoleik, sejenis asid lemak yang diketahui dapat mengurangkan keradangan. Malah, asid lemak ini juga dipercayai dapat menurunkan berat badan.

Sebagai tambahan kepada faedah di atas, keju juga dipercayai dapat mengurangkan risiko diabetes jenis 2 dan barah kolorektal. Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk mengesahkan pelbagai tuntutan untuk kebaikan keju ini.

Cara Sihat untuk Menikmati Keju

Nutrien yang dapat diperoleh dari keju boleh berbeza-beza bergantung pada jenis keju yang anda makan. Berikut adalah beberapa jenis keju dan nutrien utama di dalamnya:

Mozzarella

Keju mozzarella adalah keju yang mengandungi banyak air dan lebih rendah garam dan kalori daripada kebanyakan jenis keju yang lain. Keju mozzarella Ia juga mengandung banyak bakteria probiotik yang baik untuk kesihatan saluran pencernaan.

Keju biru

Keju biru Ia dapat dikenali dengan bau dan penampilannya yang berwarna putih dengan warna biru atau kelabu. Keju jenis ini dianggap tinggi nutrien dan mengandungi lebih banyak kalsium daripada jenis keju yang lain.

Feta

Feta adalah sejenis keju yang biasanya dibuat dari susu kambing atau domba. Keju jenis ini tinggi garam, tetapi rendah kalori daripada beberapa jenis keju yang lain. Feta juga kaya dengan kandungan asid linoleik yang baik untuk badan.

Pondok

Keju pondok adalah sejenis keju yang tinggi protein dan rendah kalori. Oleh itu, keju ini sering disyorkan untuk dimakan oleh orang yang menurunkan berat badan.

keju parmesan

Keju ini, yang sering digunakan sebagai topping pizza, mengandungi kalsium dan fosforus yang tinggi sehingga baik untuk dimakan untuk mengekalkan kekuatan dan kesihatan tulang.

Selain itu, terdapat juga beberapa jenis keju lain, seperti keju ricotta, keju swiss dan keju cheddar.

Untuk mendapatkan faedah maksimum keju, anda dinasihatkan untuk memilih keju yang tidak memerlukan banyak proses. Sekiranya ragu-ragu, baca label maklumat nilai pemakanan produk keju sebelum membelinya.

Setelah memilih keju yang akan anda konsumsi, cubalah mencampurkannya dengan pelbagai makanan sihat lain, seperti daging tanpa lemak, buah-buahan, dan sayur-sayuran. Kaedah ini dapat membantu anda memenuhi keperluan pemakanan harian anda.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai manfaat kesihatan keju atau ingin mengetahui diet mana yang sesuai dengan keadaan kesihatan anda, jangan ragu untuk berjumpa doktor.