Mata Kering - Gejala, sebab dan rawatan

Penyakit mata kering adalah keadaan apabila mata tidak mendapat pelinciran yang mencukupi dari air mata. Keadaan ini menjadikan mata tidak dapat mengeluarkan habuk atau benda asing yang mengganggu mata. Akibatnya, mata terasa sangat tidak selesa.

Dalam mata yang sihat, kornea akan terus mengalir dengan air mata ketika mata berkedip, untuk menyuburkan sel kornea dan melindungi kornea dari persekitaran luar. Air mata adalah campuran lemak, air, lendir, dan lebih dari 1500 protein yang menjaga permukaan mata halus dan terlindung dari persekitaran sekitarnya, unsur-unsur yang menjengkelkan, atau kuman yang menyebabkan jangkitan. Apabila kelenjar di sekitar mata tidak menghasilkan air mata yang mencukupi atau ketika komposisi air mata berubah, permukaan luar mata yang bertanggung jawab untuk memancarkan cahaya ke mata juga dapat terjejas.

Nama lain untuk penyakit mata kering adalah keratoconjunctivitis sicca atau sindrom mata kering. Mata kering lebih kerap terjadi pada wanita berbanding lelaki, dan risiko mata kering juga meningkat seiring bertambahnya usia.

Simptom Mata Kering

Gejala yang biasa dialami oleh penderita mata kering termasuk:

  • Mata merah.
  • Mata terasa panas.
  • Mata seperti berpasir dan kering.
  • Mata berair kerana tindak balas badan terhadap kerengsaan pada mata kering.
  • Sensitif terhadap cahaya matahari.
  • Penglihatan kabur
  • Sukar untuk membuka mata anda ketika anda bangun, kerana kelopak mata atas dan bawah melekat bersama.
  • Terdapat lendir di dalam atau di sekitar mata.
  • Mengalami kesukaran memakai kanta lekap atau memandu pada waktu malam.
  • Mata terasa cepat letih.

Keterukan mata kering berbeza dari ringan hingga teruk. Tetapi dalam kebanyakan kes, gejalanya masih agak ringan.

Gejala mata kering boleh menjadi lebih teruk apabila penghidapnya berada dalam keadaan tertentu, misalnya bekerja dengan melihat skrin komputer berjam-jam, berada di persekitaran yang terlalu lama kering, atau membaca buku untuk waktu yang lama. Keadaan mata kering boleh menyebabkan keradangan pada permukaan mata, menyebabkan parut kornea atau jangkitan bakteria.

Punca Mata Kering

Beberapa keadaan boleh menyebabkan mata kering, termasuk:

  • Pengurangan pengeluaran air mata. Keadaan ini timbul kerana usia tua, penyakit tertentu (misalnya diabetes, artritis reumatoid, lupus, scleroderma, sindrom Sjogren, gangguan hormon tiroid, kekurangan vitamin A atau xerophthalmia), ubat-ubatan tertentu (misalnya antihistamin, dekongestan, antidepresan, ubat hipertensi, ubat jerawat, ubat penyakit Parkinson, atau ubat terapi penggantian hormon), kerosakan kelenjar air mata kerana ke sinaran atau dari pembedahan mata laser.
  • Air mata menguap lebih cepat. Keadaan ini boleh disebabkan oleh cuaca (angin, asap, atau udara kering), keadaan yang membuat anda kurang berkedip (ketika membaca atau bekerja terlalu lama di hadapan skrin komputer), kelopak mata membelok ke luar (ectropion) atau membelok ke dalam (entropion ).
  • Komposisi air mata tidak seimbang. Air mata terdiri dari 3 komposisi, iaitu minyak, air, dan lendir, dengan komposisi tertentu. Apabila komposisi ini berubah, misalnya kerana kelenjar minyak yang tersumbat, blepharitis, atau rosacea, ia boleh menyebabkan mata kering.

Sebagai tambahan kepada beberapa penyebab mata kering, risiko seseorang mengalami mata kering juga akan lebih besar jika:

  • Umur melebihi 50 tahun. Apabila anda semakin tua, pengeluaran air mata cenderung menurun.
  • Mengalami perubahan hormon. Keadaan ini sering berlaku pada wanita yang mengalami perubahan hormon akibat kehamilan, mengambil pil kawalan kelahiran, dan menopaus.
  • Makanan rendah vitamin A.
  • Pakai kanta lekap.

Diagnosis Mata Kering

Untuk menentukan diagnosis mata kering, pakar oftalmologi akan menanyakan simptom dan sejarah perubatan pesakit, sebelum melakukan pemeriksaan fizikal.

Untuk mengukur jumlah air mata pesakit, doktor akan melakukan Ujian Schirmer. Melalui ujian ini, doktor akan mengukur tahap kekeringan pada mata dengan melekatkan sehelai kertas khas yang dapat menyerap cecair di kelopak mata bawah selama 5 minit. Mata dikelaskan sebagai mata kering jika ukuran kertas basah kurang dari 10 milimeter dalam 5 minit.

Sementara itu, untuk menentukan keadaan permukaan mata, ujian menggunakan titisan mata yang mengandungi pewarna khas (pewarna ujian). fluorescein) Boleh dilakukan. Setelah memberikan titisan mata pesakit, doktor dapat melihat corak perubahan warna pada mata untuk melihat seberapa cepat mata mengering. Ujian warna fluorescein Ia juga dapat menunjukkan kawasan kerosakan pada permukaan mata.

Untuk melihat kerosakan pada permukaan bola mata juga dapat dilihat melalui ujian hijau lissamine atau pewarna khas di atas kertas. Seterusnya, kertas akan dibasahi dengan larutan masin dan melekat pada permukaan mata. Melalui corak warna yang melekat pada permukaan bola mata, doktor dapat melihat tanda-tanda awal kerosakan pada mata. Selain pemeriksaan mata, pemeriksaan fizikal secara keseluruhan juga akan dilakukan untuk mencari penyebab mata kering,

Rawatan Mata Kering

Rawatan untuk mata kering bertujuan membantu penderita melegakan simptom dan mengatasi penyebab mata kering. Sekiranya penyebab mata kering berkaitan dengan faktor perubatan, langkah rawatan pertama adalah mengatasi penyebabnya. Sebagai contoh, jika penyebabnya adalah kesan sampingan pengambilan ubat, doktor boleh menasihati pesakit untuk menukar kepada ubat yang tidak menyebabkan kesan sampingan mata kering.

Untuk mata kering yang diklasifikasikan sebagai ringan atau hanya berlaku sekali-sekala, pesakit boleh menggunakan pelincir mata, juga dikenal sebagai air mata buatan, dalam bentuk titisan mata, gel, atau salap yang dijual di kaunter farmasi. Ubat ini dapat melembapkan mata dan bertindak sebagai pengganti air mata.

Selain itu, usaha lain juga dapat dilakukan di rumah untuk melegakan simptom atau mencegah sindrom mata kering, seperti:

  • Melindungi mata dari persekitaran yang menyebabkan mata kering, seperti cuaca berangin, panas, berasap, atau berdebu. Elakkan persekitaran ini atau gunakan kacamata pelindung, dan gunakan pelembap atau penapis udara di dalam bilik.
  • Elakkan memakai alat solek mata.
  • Berhenti merokok.
  • Tetapkan jangka masa kerja di hadapan skrin komputer.
  • Jaga kebersihan mata dengan memberikan kompres hangat pada kelenjar di sekitar mata, dan membuang kotoran atau minyak dari kelopak mata.
  • Makan banyak asid lemak omega-3 yang dapat memperbaiki keadaan mata kering. Omega-3 terdapat dalam banyak jenis ikan, seperti ikan tenggiri, tuna, sardin, atau salmon.

Sekiranya rawatan di rumah tidak berjaya, doktor boleh melakukan beberapa pilihan terapi, termasuk:

  • Dadah. Salah satu ubat yang biasa diberikan untuk merawat mata kering adalah antibiotik untuk meredakan keradangan di hujung kelopak mata dan ubat penekan imun (mis. ciclosporine atau kortikosteroid) yang berkhasiat untuk mengurangkan keradangan kornea mata. Walau bagaimanapun, penggunaan ubat kortikosteroid jangka panjang boleh menyebabkan kesan sampingan. Sementara itu, untuk mendorong pengeluaran air mata, doktor dapat memberikan ubat kolinergik, sebagai pilocarpine. Sekiranya mata kering masih tidak dapat diselesaikan, doktor mungkin mengesyorkan menggunakan titisan mata yang dibuat dan diproses dari darah orang tersebut (titisan mata serum). autologous).
  • Denyutan haba LipiFlow. Alat ini bertujuan untuk membuka penyumbatan kelenjar minyak yang menyebabkan mata kering. Semasa terapi ini, alat berbentuk mangkuk akan diletakkan di mata, dan memberikan urutan lembut dan hangat pada kelopak mata bawah,
  • Terapi cahaya berdenyut intensif. Terapi cahaya diikuti dengan urutan kelopak mata dapat membantu orang yang mengalami mata kering yang teruk.
  • Kanta lekap khas. Kanta lekap yang dipanggil kanta skleral Sebaiknya pesakit menggunakannya untuk melindungi permukaan mata dan menjaga kelembapan mata.
  • Operasi. Prosedur ini boleh dilakukan untuk kes kering mata yang teruk yang tidak dapat dirawat dengan terapi lain. Operasi dilakukan dengan menyekat saluran air mata secara kekal, sehingga permukaan mata sentiasa lembap. Operasi lain adalah autotransplantasi kelenjar air liur. Dalam prosedur ini, kelenjar air liur dari bahagian bawah bibir dikeluarkan untuk diletakkan di kulit di sekitar mata untuk bertindak sebagai pengganti kelenjar air mata.

Secara amnya, gejala mata kering dapat dikawal selepas rawatan. Namun, ada juga beberapa pesakit yang masih mengalami sindrom mata kering setelah menjalani rawatan, bahkan keluhan itu berterusan seumur hidup.

Komplikasi Mata Kering

Komplikasi yang boleh timbul akibat penyakit mata kering termasuk meningkatkan risiko jangkitan mata kerana kekurangan bekalan air mata, kerosakan pada permukaan mata akibat keadaan mata kering yang tidak dirawat, menyebabkan konjungtivitis, kerosakan pada permukaan kornea, luka terbuka pada kornea, dan gangguan visual. Sindrom mata kering juga menyukarkan penghidap untuk melakukan aktiviti harian, seperti membaca atau memandu kenderaan.