Tinea Capitis - Gejala, sebab dan rawatan

Tinea capitis adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan kulat dermatofit pada kulit kepala dan batang rambut. Gejala boleh berkisar dari kulit kepala bersisik dan tambal sulam, hingga keradangan dan kebotakan yang meluas.

Penyakit ini lebih kerap berlaku pada kanak-kanak, terutamanya kanak-kanak lelaki berumur 3-7 tahun. Tinea capitis sangat mudah menyebar melalui objek perantara yang terkena kulat dermatofit, atau kontak langsung dengan haiwan atau orang yang dijangkiti.

Gejala Tinea Capitis

Gejala tinea captis boleh berbeza pada setiap pesakit, termasuk:

  • Terdapat bentuk seborrheic pada kulit kepala yang dicirikan oleh kulit bersisik dan keguguran rambut yang kurang kelihatan.
  • Terdapat corak pustula berkerak (nanah) di satu lokasi atau merebak.
  • Terdapat titik hitam, yang merupakan tanda keguguran rambut dari kulit kepala yang bersisik.

Selain itu, tinea captis juga dapat disertai dengan gejala kelenjar getah bening yang bengkak di bahagian belakang leher, dan demam ringan. Sementara gejala yang muncul dalam keadaan yang lebih parah adalah adanya kerion (kudis) dengan corak kulit yang bersisik, melingkar, dan munculnya favus atau kerak kuning dengan rambut kusut.

Punca Tinea Capitis

Tinea Capitis adalah penyakit kulit kepala yang disebabkan oleh kulat dermatofit yang berkembang pada tisu kulit. Jangkitan ini lebih kerap terjadi pada kulit yang berkeringat, lembap, dan menyerang lapisan luar kulit kepala dan batang rambut. Jenis kulat dermatofit yang boleh menyerang rambut adalah: Trichophyton (T) dan Mikrosporum (M).

Tinea capitis sangat berjangkit dan mudah merebak. Berikut adalah cara penyebarannya:

  • Menyebarkan antara manusia dengan sentuhan kulit secara langsung. Jenis kulat dermatofit yang sering disebarkan dengan cara ini adalah: T. violaceum, M.audouinii, M. ferrugineum, T. rubrum, T. schoenleinii, T. yaoundei, T. soudanense, dan megninii.
  • Menyebarkan dari objek ke manusia melalui objek yang tercemar dengan kulat. Contoh cendawan adalah gipsum dan M. fulvum.
  • Menyebarkan dari haiwan ke manusia. Contoh cendawan adalah T. verrucosum (dari haiwan ternakan), M. distortum (dari kucing),T. mentagrophytes var equinum (dari kuda), dan M. nanum (dari babi).

Diagnosis Tinea Capitis

Doktor boleh mengesyaki pesakit mempunyai tinea capitis berdasarkan gejala yang dirasakan dan pemeriksaan fizikal kulit kepala. Untuk mengesan kehadiran jamur pada kulit kepala atau batang rambut, doktor akan memerlukan alat yang disebut lampu Wood.

Untuk mengesahkan diagnosis, doktor mungkin mencadangkan ujian selanjutnya, iaitu biopsi dan kultur kulit. Pemeriksaan bertujuan untuk menentukan jenis jamur yang menyerang kulit kepala, dan prosesnya biasanya memakan waktu hingga 3 minggu.

Rawatan Tinea Capitis

Rawatan tinea capitis bertujuan untuk membasmi kulat dermatofit yang menjangkiti kulit kepala. Dadah yang biasanya diresepkan adalah antijamur dalam bentuk syampu. Contohnya ialah syampu yang mengandungi selenium sulfida povidone-yodium, atauketokonazol. Rawatan dengan syampu dilakukan 2 kali seminggu, selama 1 bulan. Pesakit kemudian dinasihatkan untuk berjumpa doktor lagi.

Sekiranya hasil pemeriksaan menunjukkan bahawa kulat masih ada, maka penggunaan syampu perlu digabungkan dengan minum antijamur, seperti: griseofluvin atauterbinafine. Minum antikulat perlu diambil selama kira-kira 6 minggu. Walaupun cukup berkesan, penggunaan griseofluvin dan terbinafine hidroklorida masih berpotensi menyebabkan kesan sampingan.

Kesan sampingan terbinafinehidroklorida boleh jadi:

  • Sakit kepala
  • Sakit perut
  • Ruam atau gatal-gatal
  • Gatal
  • Tindak balas alahan
  • Perubahan rasa atau kehilangan rasa di mulut
  • Demam
  • Gangguan hati (jarang berlaku)

Manakala kesan sampingan dari griseofulvin adalah:

  • Sakit kepala
  • Badan terasa letih
  • Kulit menjadi sensitif terhadap cahaya matahari
  • Ruam atau gatal-gatal
  • Gag
  • Tindak balas alahan
  • Pening
  • Pengsan

Keadaan pesakit tinea capitis biasanya mula menunjukkan peningkatan setelah 4-6 minggu rawatan. Pesakit masih disarankan untuk melakukan pemeriksaan berkala sehingga doktor mengetahui perkembangan keadaannya sehingga mereka benar-benar bebas dari jangkitan.

Selain rawatan untuk pesakit, rawatan tinea capitis juga perlu dilakukan pada keluarga pesakit, begitu juga dengan teman sekolah atau teman kerja.

Komplikasi Tinea Captis

Komplikasi yang boleh timbul setelah mengalami tinea captis adalah keguguran rambut atau kebotakan, serta parut kekal. Keadaan ini berlaku apabila tinea captis pada kulit kepala menjadi kerion atau favus. Akibatnya, rambut menjadi mudah longgar jika ditarik, sehingga kebotakan kekal dapat terjadi.

Pencegahan Tinea Capitis

Berikut adalah beberapa cara yang boleh digunakan untuk mengurangkan risiko penularan tinea captis:

  • Sentiasa menjaga kebersihan tangan.
  • Basuh rambut dan kulit kepala anda dengan kerap menggunakan syampu.
  • Jangan berkongsi penggunaan barang, seperti sikat, tuala, dan pakaian dengan orang lain.
  • Elakkan haiwan yang dijangkiti.