Hepatitis B - Gejala, sebab dan rawatan

Hepatitis B adalah radang hati yang disebabkan oleh virus hepatitis B. Virus ini dapat menular melalui hubungan seksual atau berkongsi jarum.

Jangkitan hepatitis B adalah penyakit yang tidak bertahan lama di dalam tubuh pesakit dan akan sembuh sendiri tanpa rawatan khas. Keadaan ini disebut hepatitis akut atau jangkitan hepatitis B akut. Walau bagaimanapun, jangkitan hepatitis B juga boleh berterusan dan berterusan di dalam badan seseorang (menjadi kronik). Penyakit hepatitis B masih sering dijumpai di Indonesia dengan peningkatan jumlah kasus.

Jangkitan hepatitis B kronik boleh menyebabkan komplikasi yang mengancam nyawa, iaitu sirosis dan barah hati. Oleh itu, penghidap hepatitis B kronik perlu melakukan pemeriksaan berkala dengan doktor untuk mendapatkan rawatan dan pengesanan awal sekiranya terjadi komplikasi. Penting untuk diperhatikan bahawa hepatitis B dapat dicegah dengan vaksinasi terhadap hepatitis B.

Gejala Hepatitis B

Hepatitis B sering tanpa gejala, jadi penghidapnya tidak menyedari bahawa dia telah dijangkiti. Walau bagaimanapun, gejala masih dapat muncul 1-5 bulan setelah terkena virus pertama kali. Gejala yang boleh muncul adalah demam, sakit kepala, mual, muntah, kelemahan, dan penyakit kuning.

Punca Hepatitis B

Hepatitis B tidak akan menular sekiranya hanya berkongsi peralatan makan atau berpelukan dengan penghidapnya.

Penularan virus ini berlaku melalui hubungan seks tanpa perlindungan dan berkongsi jarum dengan orang dengan hepatitis B. Ini kerana virus hepatitis B terdapat dalam darah dan cairan tubuh, seperti sperma dan cairan vagina.

Selain itu, hepatitis B juga boleh menular dari seorang wanita hamil kepada bayinya yang belum lahir.

Diagnosis Hepatitis B

Telah disebutkan sebelumnya bahawa hepatitis B sering tidak menimbulkan gejala sehingga timbul komplikasi. Oleh itu, penyakit ini biasanya dikesan ketika seseorang diperiksa untuk hepatitis B.

Sekiranya hepatitis B dikesan, doktor akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut, seperti ujian darah, ultrasound perut, untuk mengambil sampel tisu hati (biopsi hati). Pemeriksaan ini bertujuan untuk menilai sama ada hepatitis B yang dialami oleh pesakit adalah akut atau kronik, serta untuk memeriksa tahap kerosakan dan fungsi hati pesakit.

Rawatan Hepatitis B

Tidak ada langkah rawatan khusus untuk hepatitis B. akut. Jangkitan akan hilang sendiri tanpa memerlukan rawatan khas. Rawatan hanya bertujuan untuk melegakan gejala yang muncul. Walau bagaimanapun, beberapa jangkitan hepatitis B akut akan menjadi kronik.

Salah satu langkah rawatan bagi penderita hepatitis B kronik adalah dengan mengambil ubat antivirus. Pemberian ubat antivirus bertujuan untuk mencegah perkembangan virus, bukan untuk menghilangkan virus dari tubuh penghidap sepenuhnya. Dengan rawatan yang tepat dan gaya hidup yang sihat, pesakit hepatitis B juga dapat menjalani kehidupan normal.

Rawatan hepatitis B kronik memerlukan pesakit untuk menjalani pemeriksaan berkala dengan doktor untuk melihat perkembangan penyakit dan menilai rawatan. Ini kerana hepatitis B kronik boleh menyebabkan kerosakan hati. Sekiranya kerosakan hati cukup teruk, doktor anda mungkin mengesyorkan prosedur pemindahan hati.

Komplikasi Hepatitis B

Pesakit dengan hepatitis B kronik berisiko mengalami sirosis, barah hati, dan kegagalan hati. Walaupun jarang berlaku, jangkitan hepatitis B akut juga dapat menyebabkan komplikasi seperti hepatitis B fulminan yang boleh mengancam nyawa.

Vaksin dan Pencegahan Hepatitis B

Langkah utama untuk mencegah hepatitis B adalah melalui vaksinasi. Vaksin hepatitis B adalah vaksin wajib yang diberikan kepada anak-anak. Kesan vaksin yang diberikan semasa kanak-kanak tidak akan bertahan seumur hidup, jadi vaksinasi perlu diulang sebagai orang dewasa.

Selain vaksinasi, beberapa langkah juga perlu diambil untuk mengurangi risiko terkena hepatitis B, yakni mengamalkan seks yang selamat dan tidak menyalahgunakan dadah.